Pentagon Investigasi Skandal Seks Pengawal Obama  

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Secret Service di sekitar Presiden Barack Obama

    Secret Service di sekitar Presiden Barack Obama

    TEMPO.CO, Washington - Markas Pentagon melakukan investigasi 10 anggota Secret Service menyusul skandal pesta seks di Kartagena, Kolombia, sesaat sebelum Presiden Amerika Serikat Barack Obama tiba di kota wisata itu untuk kunjungan KTT Amerika Latin. "Penyelidikan Pentagon berfokus pada lima anggota Secret Service, yaitu dua marinir dan seorang angkatan udara," kata seorang pejabat militer AS seperti dikutip LA Angeles Times, Selasa, 17 April 2012.

    Setidaknya lima dari 10 pengawal Obama itu diterbangkan ke Amerika menyusul skandal pesta seks di Kartegana. Insiden itu membuat malu Gedung Putih, Secret Service, dan Pentagon. "Kami malu dengan apa yang terjadi di Kolombia. Kami akan menginvestigasi kejadian ini," kata Jenderal Angkatan Darat Martin Dempsey E., Kepala Sfaf Gabungan, dalam keterangannya di Pentagon, Senin, 16 April 2012. " Kami malu karena Bos (Obama) harus turun menegur"."

    Sebelumnya, Sabtu, 14 April lalu, Secret Service sudah memulangkan 11 personel mereka yang seharusnya bertugas mengawal Presiden Barack Obama ke KTT Amerika di Kolombia. Sebelas agen tersebut kedapatan mengencani pekerja seks komersial di Kartagena sesaat sebelum Presiden Obama mendarat.

    Terbongkarnya skandal ini bermula setelah pekerja seks komersial (PSK) yang dikencani para pegawal Obama ini bertengkar akibat masalah pembayaran, Kamis, 12 April 2012. Hal itu menarik perhatian pihak berwenang lokal yang juga berada di Caribe Hotel di Kartagena. Setelah argumen di dalam ruangan, pihak hotel menelusuri siapa saja para tamu Amerika yang membawa wanita ke kamarnya. Saat itulah, sejumlah nama lain terseret.

    Direktur Secret Service Mark Sullivan, seperti dikutip Reuters, membuat keputusan yang cepat. Ia memulangkan seluruh personel sebanyak 22 orang ke Washington dan menggantinya dengan personel baru. Setelah dikirim pulang ke Amerika Serikat, mereka dibawa ke markas dinas itu di Washington untuk diperiksa.

    Presiden Obama pun mengelar jumpa pers di Kartagena, Minggu. Obama menegaskan dirinya akan marah besar bila tuduhan terhadap para pengawalnya tersebut memang benar. Ia meminta, skandal yang mempermalukan dirinya itu diselidiki. "Seharusnya wakil pemerintah AS untuk bertindak dengan "hati dalam martabat dan kejujuran," ujarnya. "Saya mengharapkan penyelidikan bahwa untuk menjadi menyeluruh dan saya berharap untuk menjadi ketat," katanya.

    Penyelidikan awal menunjukkan lebih dari lima anggota Secret Service juga melanggar jam malam dan ikut pesta seks. Pesta itu digelar di Hotel Caribe, pinggir laut di Kartagena. Sejumlah saksi mata menyebut, banyak dari pengawal Obama ketika dalam kondisi mabuk berperilaku gaduh. "Mereka berada di hotel yang sama dan ketika polisi dipanggil entah bagaimana mereka terjebak dalam insiden itu," kata Kolonel Scott Malcolm, juru bicara Komando Selatan AS, yang menangani penyelidikan militer.

    Sekretaris Pers Pentagon George Little mengatakan 11 anggota Secret Service termasuk agen khusus dan anggota divisi berseragam. Mereka adalah tim khusus yang bekerja mengamankan dan menyiapkan pengamanan kedatangan presiden dan membantu memberikan perlindungan bagi pejabat pemerintah lainnya.

    WDA

    Berita terkait
    Obama 'Marah' Jika Skandal Jajan PSK Terbukti
    Kasus Secret Service AS 'Jajan' Bukan yang Pertama
    Kasus 'Jajan' Pengawal Obama
    Ini Penyebab Kasus 'Jajan' Pengawal Obama Terkuak
    Ledakan Bom Sambut Obama di KTT Amerika


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Ini Daftar Lengkap Hari Libur Nasional dan Catatan Tentang Cuti Bersama 2022

    Sebanyak 16 hari libur nasional telah ditetapkan oleh pemerintah. Sedangkan untuk cuti bersama dan pergesera libur akan disesuaikan dengan kondisi.