Mugabe Tuduh NATO Sebagai Organisasi Teroris  

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • AP Photo/Richard Drew

    AP Photo/Richard Drew

    TEMPO Interaktif, NATO, organisasi pertahanan Eropa, adalah organisasi teroris mirip dengan al-Qaidah sebab kelompok ini telah membombardir Libya dan membuh warga sipil. Demikian pendapat Presiden Zimbabwe Robert Mugabe.

    Dia katakan, kelompok bersenjata ini telah melanjutkan peperangan dengan target membunuh pemimpin Libya beserta keluarganya. Upaya itu, jelasnya, merupakan pelanggaran terhadap hukum internasional.

    Saat ini pasukan keamanan loyalis Presiden Kolonel Muammar Qadhafi sedang bertempur melawan kelompok pemberontak yang mendapatkan dukungan penuh dari NATO sejak Maret lalu. Sedangkan di pihak lain, NATO secara sepihak menerapkan zona larangan terbang bagi angkatan udara Libya dengan alasan untuk melindungi warga sipil. "Padahal, NATO dengan seenaknya menggunakan pesawat tempur untuk membombardir Libya," ujarnya.

    Pemimpinberusia 87 tahun itu berbicara pada acara peringatan para pejuang yang meninggal dalam perang Zimbawe ketika mereka melawan penguasa minoritas kulit putih. Menurutnya, aksi pengeboman NATO di Libya telah banyak memakan korban sipil tak berdosa.

    "NATO ingin membunuh Qadhafi," katanya. "Namun faktanya mereka membunuh anak-anaknya. Sekarang ketika mereka melakukannya dengan sengaja, itu berati mereka sama dengan Taliban dan al-Qaidah, namun berbeda istilah saja. Lantas, apa yang mereka (NATO) lakukan?"

    "Oleh sebab ini wajar kalau saya menyebut NATO adalah sebuah organisasi teroris yang baik," ujarnya disambut para hadirin.

    BBC | CA


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Ketahui, Syarat Sebelum Melakukan Perjalanan atau Traveling Saat PPKM

    Pemerintah menyesuaikan sejumlah aturan PPKM berlevel, termasuk syarat traveling baik domestik maupun internasional.