Lupa Kata Sandi? Klik di Sini

atau Masuk melalui

Belum Memiliki Akun Daftar di Sini


atau Daftar melalui

Sudah Memiliki Akun Masuk di Sini

Konfirmasi Email

Kami telah mengirimkan link aktivasi melalui email ke rudihamdani@gmail.com.

Klik link aktivasi dan dapatkan akses membaca 2 artikel gratis non Laput di koran dan Majalah Tempo

Jika Anda tidak menerima email,
Kirimkan Lagi Sekarang

Tantrum, Dubes Israel untuk PBB Hancurkan Piagam PBB dalam Sidang Majelis Umum

Reporter

image-gnews
Duta Besar Israel untuk PBB Gilad Erdan menghancurkan selembar kertas dengan judul Piagam PBB dengan mesin saat ia berpidato di depan para delegasi di Majelis Umum PBB sebelum memberikan suara pada rancangan resolusi yang akan mengakui Palestina memenuhi syarat untuk menjadi anggota. anggota penuh PBB, di New York City, AS 10 Mei 2024. REUTERS/Eduardo Munoz
Duta Besar Israel untuk PBB Gilad Erdan menghancurkan selembar kertas dengan judul Piagam PBB dengan mesin saat ia berpidato di depan para delegasi di Majelis Umum PBB sebelum memberikan suara pada rancangan resolusi yang akan mengakui Palestina memenuhi syarat untuk menjadi anggota. anggota penuh PBB, di New York City, AS 10 Mei 2024. REUTERS/Eduardo Munoz
Iklan

TEMPO.CO, Jakarta - Duta Besar Israel untuk PBB Gilad Erdan mengeluarkan mesin penghancur kertas di podium Majelis Umum pada Jumat, dan merobek salinan Piagam PBB untuk memprotes pemungutan suara resolusi yang mendukung keanggotaan penuh Palestina.

Aksi ini terjadi tepat sebelum Majelis Umum melakukan pemungutan suara untuk menyetujui resolusi yang meminta Dewan Keamanan agar Palestina, yang berstatus pengamat PBB, menjadi anggota penuh.

Erdan yang trantrum menyebut Holocaust, Perang Dunia Kedua, dan serangan Hamas pada 7 Oktober, mencaci-maki rekan-rekannya karena ingin "memajukan pembentukan negara teror Palestina yang dipimpin oleh Hitler di zaman kita."

“Hari ini saya akan mengangkat cermin untuk Anda,” katanya, sesaat sebelum sidang umum memberikan suara terbanyak untuk mendukung keanggotaan Palestina. “Ini cerminmu. Sehingga Anda dapat melihat dengan tepat apa yang Anda lakukan terhadap Piagam PBB dengan tindakan yang merusak ini.”

“Anda merobek-robek Piagam PBB dengan tangan Anda sendiri,” katanya, sementara ia merobek-robek piagam tersebut dengan tangannya sendiri.

Dia mengucapkan terima kasih kepada presiden, dan kemudian pergi.

Ia kemudian memposting pernyataan kepada X yang berbunyi: “Hari ini, saya menunjukkan kepada Majelis Umum apa yang mereka lakukan terhadap Piagam PBB dengan mengabaikannya dan mencabik-cabiknya di atas panggung. Saya mengatakan kepada para duta besar bahwa hari ini akan menjadi sebuah keburukan dan saya ingin dunia mengingat ketika mereka menghancurkan Piagam PBB untuk memasukkan rezim Nazi ke dalam PBB.”

Penampilan dramatis Erdan tidak memberikan efek yang diinginkan.

Majelis PBB memberikan suara 143-9 untuk memperluas hak-hak Palestina. Dua puluh lima negara abstain, dan sembilan negara memberikan suara menentang, termasuk Israel dan Amerika Serikat. Resolusi tersebut mendesak Dewan Keamanan PBB untuk “mempertimbangkan kembali masalah” keanggotaan Palestina dengan “baik.”

Iklan
Scroll Untuk Melanjutkan

Pada April, usulan keanggotaan Palestina gagal di Dewan Keamanan, dan AS telah memperingatkan bahwa mereka akan memveto usulan tersebut untuk kedua kalinya.

Farhan Haq, juru bicara PBB, menanggapi tindakan Erdan dalam sebuah pernyataan kepada pers. “Ini adalah organisasi yang didasarkan pada penghormatan terhadap piagam PBB dan semua negara anggota telah berjanji untuk menjunjung tinggi piagam PBB dan kami berharap mereka memenuhi kewajiban tersebut,” katanya.

“Selama organisasi ini ada, piagamnya tetap ada.”

Sebelumnya, Duta Besar Palestina Riyad Mansour berbicara dengan penuh emosi mengenai jumlah korban tewas di Gaza dan mengutip protes anti-perang di Universitas Columbia ketika ia meminta majelis untuk memilih “Ya.”

Dalam menghadapi invasi Israel ke Rafah, ia mengatakan Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu "siap membunuh ribuan orang lagi demi kelangsungan politiknya."

Pilihan Editor: Cina Damprat Israel di Rapat DK PBB karena Dianggap Tak Sopan

THE DAILY BEAST

Iklan



Rekomendasi Artikel

Konten sponsor pada widget ini merupakan konten yang dibuat dan ditampilkan pihak ketiga, bukan redaksi Tempo. Tidak ada aktivitas jurnalistik dalam pembuatan konten ini.

 

Video Pilihan


Viral Gurauan Siswa SMP Singgung Palestina, Berujung Minta Maaf dan Wajib Lapor

1 jam lalu

Petugas mengamati suasana SMP 216 Jakarta Pusat, Senin, 16 Maret 2020. Pemerintah Provinsi DKI Jakarta  menginstruksikan seluruh sekolah untuk meliburkan siswa dari Taman Kanak-kanak, SD, SMP, dan SMA selama 14 hari guna mengatisipasi penyebaran virus corona COVID-19. ANTARA
Viral Gurauan Siswa SMP Singgung Palestina, Berujung Minta Maaf dan Wajib Lapor

Banyak warganet yang menyayangkan perilaku lima siswa SMP itu, karena dinilai tidak memiliki empati terhadap masyarakat Palestina.


KPAI Imbau Masyarakat Tak Sebarkan Video Siswa SMP yang Bercanda soal Konflik Palestina

1 jam lalu

Ketua Komisi Perlindungan Anak Indonesia (KPAI), Ai Maryati Solihah (kedua dari kiri), saat memberikan pidato pada konferensi pers Laporan Akhir Tahun KPAI 2023, di Jakarta, Senin (22 Januari 2024). (ANTARA/Lintang Budiyanti Prameswari)
KPAI Imbau Masyarakat Tak Sebarkan Video Siswa SMP yang Bercanda soal Konflik Palestina

KPAI mengingatkan bahwa anak-anak yang bercanda soal konflik di Palestina masih di bawah umur.


Gaduh Boikot Produk Israel, PHRI Minta Pemerintah Klarifikasi dan Dialog dengan Masyarakat

1 jam lalu

Gerai Starbucks di Jakarta, Minggu, 12 November 2023. Di samping itu, MUI baru saja mengeluarkan fatwa haram untuk sejumlah produk dari perusahaan yang terafiliasi dengan Israel. TEMPO/ Febri Angga Palguna
Gaduh Boikot Produk Israel, PHRI Minta Pemerintah Klarifikasi dan Dialog dengan Masyarakat

PHRI menyatakan berita-berita boikot di berbagai platform media membuat klarifikasi perusahaan yang dituding terafiliasi dengan Israel tenggelam.


Biden Hadiri KTT G7, Rencana Bahas Ukraina hingga Perdagangan dengan Cina

2 jam lalu

Presiden AS Joe Biden dan Presiden Ukraina Volodymyr Zelenskiy berjabat tangan selama acara dengan para pemimpin G7 untuk mengumumkan Deklarasi Bersama Dukungan untuk Ukraina, saat KTT NATO diadakan di Vilnius, Lituania 12 Juli 2023. REUTERS/Kacper Pempel
Biden Hadiri KTT G7, Rencana Bahas Ukraina hingga Perdagangan dengan Cina

Presiden AS Joe Biden akan membahas berbagai tantangan global bersama negara-negara sekutunya di KTT G7 pada 13 - 15 Juni 2024 di Italia.


KPAI Kritik Pendidikan Karakter di Indonesia Usai Viral Video Siswa SMP Bercanda soal Palestina

4 jam lalu

Seorang anak Palestina memegang boneka di kamp pengungsi Al-Faraa dekat Tubas, di Tepi Barat yang diduduki Israel pada 10 Juni 2024. Pasukan Israel juga telah menghancurkan infrastruktur kamp, termasuk saluran pembuangan limbah, listrik, dan jaringan air, dan listrik telah diputus. REUTERS/Raneen Sawafta
KPAI Kritik Pendidikan Karakter di Indonesia Usai Viral Video Siswa SMP Bercanda soal Palestina

KPAI menilai kasus siswa SMP yang bercanda soal konflik di Palestina membuktikan kurang optimalnya pendidikan karakter anak di Indonesia.


Siswa SMP 216 yang Bergurau Soal Palestina Dapat Sanksi Wajib Lapor

12 jam lalu

Petugas mengamati suasana SMP 216 Jakarta Pusat, Senin, 16 Maret 2020. Pemerintah Provinsi DKI Jakarta  menginstruksikan seluruh sekolah untuk meliburkan siswa dari Taman Kanak-kanak, SD, SMP, dan SMA selama 14 hari guna mengatisipasi penyebaran virus corona COVID-19. ANTARA
Siswa SMP 216 yang Bergurau Soal Palestina Dapat Sanksi Wajib Lapor

Dinas Pendidikan Provinsi DKI Jakarta akan membina ke lima siswa SMP yang bercanda terhadap konflik di Palestina, termasuk orang tua, sekolah, dan seluruh siswa di sekolah tersebut.


Polisi Cina Tangkap Penikam Empat Warga Amerika Serikat

14 jam lalu

Ilustrasi begal / penyerangan dengan senjata tajam pisau / klitih / perampokan. Shutterstock
Polisi Cina Tangkap Penikam Empat Warga Amerika Serikat

Kepolisian di Provinsi Jilin, Cina telah menangkap seseorang yang diduga menikam empat orang Amerika Serikat dan satu warga negara Cina dengan pisau


Israel dan Hamas Masuk Daftar Hitam PBB karena Kekerasan terhadap Anak

14 jam lalu

Sidra, warga Palestina yang berusia 7 tahun yang menjadi korban rudal Israel. FOTO/X Husam Zomlot
Israel dan Hamas Masuk Daftar Hitam PBB karena Kekerasan terhadap Anak

PBB mencatat pasukan Israel, Hamas, Rusia dan pihak-pihak berkonflik di Sudan ke dalam daftar hitam atas kekerasan terhadap anak.


Hizbullah Hujani Israel dengan 90 Roket, Balas Kematian Komandannya

16 jam lalu

Sistem anti-rudal Iron Dome Israel mencegat roket yang diluncurkan dari Lebanon menuju Israel melewati perbatasan Israel-Libanon, seperti yang terlihat dari Israel utara, 12 April 2024. REUTERS/Ayal Margolin
Hizbullah Hujani Israel dengan 90 Roket, Balas Kematian Komandannya

Hizbullah mengatakan serangan roket ke Israel merupakan respons terhadap pembunuhan komandannya.


Hunter Biden Dinyatakan Bersalah, Berbohong Soal Kecanduan Narkoba Saat Beli Senjata Api

17 jam lalu

Putra Joe Biden, Hunter Biden. REUTERS
Hunter Biden Dinyatakan Bersalah, Berbohong Soal Kecanduan Narkoba Saat Beli Senjata Api

Putra Presiden Joe Biden, Hunter Biden, divonis bersalah oleh juri karena berbohong tentang penggunaan obat-obatan terlarang saat membeli senjata api