Lupa Kata Sandi? Klik di Sini

atau Masuk melalui

Belum Memiliki Akun Daftar di Sini


atau Daftar melalui

Sudah Memiliki Akun Masuk di Sini

Konfirmasi Email

Kami telah mengirimkan link aktivasi melalui email ke rudihamdani@gmail.com.

Klik link aktivasi dan dapatkan akses membaca 2 artikel gratis non Laput di koran dan Majalah Tempo

Jika Anda tidak menerima email,
Kirimkan Lagi Sekarang

Sejarah Victory Day, Jadi Alat Propaganda Putin dalam Invasi Ukraina?

Reporter

image-gnews
Kembang api terlihat dari biara Novodevichy saat perayaan Victory Day (Hari Kemanangan) di Moskow, Rusia, 9 Mei 2020. Pesta kembang api memeriahkan perayaan Victory Day di tengah pandemi virus Corona. REUTERS/Shamil Zhumatov
Kembang api terlihat dari biara Novodevichy saat perayaan Victory Day (Hari Kemanangan) di Moskow, Rusia, 9 Mei 2020. Pesta kembang api memeriahkan perayaan Victory Day di tengah pandemi virus Corona. REUTERS/Shamil Zhumatov
Iklan

TEMPO.CO, JakartaSetiap tanggal 9 Mei, Rusia memperingati Victory Day atau Hari Kemenangan. Dilansir Al Jazeera, Victory Day atau Hari kemenangan adalah hari ketika Rusia merayakan kemenangan Uni Soviet atas Jerman Nazi dalam Perang Dunia II. Hari Kemenangan menandai pengorbanan besar yang dilakukan oleh rakyat Rusia dan negara-negara lain di Uni Soviet dalam perjuangan melawan Nazisme.

Perayaan ini pertama kali dirayakan pada tahun 1965 di bawah pimpinan Soviet Leonid Brezhnev, yang merupakan veteran perang itu sendiri. Perayaan ini juga diadakan di seluruh diaspora Rusia dan di negara-negara bekas Uni Soviet lainnya, termasuk Ukraina, yang pada tahun 2015 secara simbolis memindahkan tanggal peringatan ke tanggal 8 Mei, saat Eropa memperingati hari itu.

Sebelum Victory Day

Pada tanggal 8 Mei 1945, komandan pasukan Jerman yang tersisa menyerah kepada Tentara Merah, namun karena perbedaan waktu antara Berlin dan Moskow, di Rusia peringatan itu diperingati pada tanggal 9 Mei. Pada tanggal 22 Juni 1941, tentara Jerman memulai invasi ke Uni Soviet yang dinamai Operasi Barbarossa.

Penguasa Soviet Joseph Stalin terkejut: setelah terlibat dalam invasi Polandia pada tahun 1939 dengan Nazi, ia berpikir kesepakatannya dengan Adolf Hitler akan melindunginya, dan tidak memperhatikan peringatan diplomat asing atau agen-agen rahasianya.

Sementara itu, Hitler dengan sombongnya percaya bahwa perang tidak akan berlangsung lebih dari tiga bulan; pasukannya bahkan tidak membawa pakaian musim dingin. Meskipun ada keberhasilan awal Jerman, Tentara Merah tidak akan menyerah.

"22 Juni 1941 adalah 9/11 dalam sejarah Rusia," kata Wood.

"Ini adalah saat ketika Rusia merasa sangat diserang oleh negara yang telah menyatakan bahwa semua orang Slavia adalah manusia yang kurang dari manusia. Ini adalah perang yang eksistensial bagi Rusia."

Tanah Rusia akan digunakan sebagai Lebensraum, atau "ruang hidup", untuk para pemukim Jerman.

Pasukan Wehrmacht diberikan izin untuk melakukan eksekusi massal terhadap tawanan perang, sementara Schutzstaffel (SS) melakukan kekejaman terhadap warga sipil Soviet, terutama yang berdarah Yahudi, untuk rencana genosida Hitler dalam "solusi akhir".

Selama invasi ke Kharkiv di Ukraina, SS membantai 15.000 orang Yahudi Ukraina.

Sementara itu, lebih dari satu juta warga sipil tewas dalam pengepungan Leningrad pada tahun 1941-1944, di mana keluarga Putin sendiri tinggal. Presiden Rusia telah mengungkapkan bahwa kakaknya meninggal karena difteri, sementara ayahnya bertugas dalam skuad sabotase dan terluka.

Iklan
Scroll Untuk Melanjutkan

Namun pada tahun 1943, kemajuan cepat Jerman runtuh di bawah beratnya musim dingin Rusia yang ganas dan gerilyawan partisan, kehilangan pertempuran kunci seperti Stalingrad, salah satu pertempuran paling mematikan dalam perang di mana Angkatan Darat ke-6 Jenderal Paulus binasa dalam jumlah ribuan karena kelaparan, kedinginan, dan tembakan Rusia.

Serangan balik Tentara Merah mengusir pasukan Jerman melalui Polandia, dan pada bulan Mei 1945, tentara Rusia mengibarkan bendera merah di atas Reichstag.

Iklan



Rekomendasi Artikel

Konten sponsor pada widget ini merupakan konten yang dibuat dan ditampilkan pihak ketiga, bukan redaksi Tempo. Tidak ada aktivitas jurnalistik dalam pembuatan konten ini.

 

Video Pilihan


21 Juli 2024 Tercatat sebagai Hari Terpanas dalam Sejarah Dunia

12 jam lalu

Warga menggunakan payung di bawah sengatan matahari di Tokyo, Jepang, 9 Juli 2024. Jepang diterjang gelombang panas dengan cakupan lebih luas yang belum pernah terjadi sebelumnya. Suhu mencapai rekor tertinggi mendekati 40 derajat celsius, terjadi pada Senin (8/7/2024), di Tokyo dan di wilayah selatan Wakayama. REUTERS/Issei Kato
21 Juli 2024 Tercatat sebagai Hari Terpanas dalam Sejarah Dunia

Minggu 21 Juli 2024 menjadi hari terpanas yang pernah tercatat secara global


Boeing AS dan Antonov Ukraina Sepakati Kerja Sama Pertahanan

1 hari lalu

Private Jet Villa yang dibuat dari pesawat Boeing 737 bekas di Uluwatu, Bali (privatejetvilla.com)
Boeing AS dan Antonov Ukraina Sepakati Kerja Sama Pertahanan

Perusahaan kedirgantaraan Amerika Serikat Boeing dan perusahaan manufaktur pesawat terbang milik negara Ukraina, Antonov, teken kerja sama pertahanan


Bagaimana Kamala Harris Memandang Dunia: Dari Gaza, Rusia hingga Cina dan India?

1 hari lalu

Wakil Presiden AS Kamala Harris berbicara dengan Perdana Menteri Mongolia Oyun-Erdene Luvsannamsrai di kantor seremonialnya, di Gedung Kantor Eksekutif Eisenhower, di kampus Gedung Putih di Washington, AS, 2 Agustus 2023. REUTERS/Kevin Wurm
Bagaimana Kamala Harris Memandang Dunia: Dari Gaza, Rusia hingga Cina dan India?

Kandidat presiden AS, Kamala Harris, diperkirakan tetap konsisten dengan kebijakan-kebijakan Presiden Joe Biden mengenai Cina, Ukraina, dan Gaza.


Joe Biden Mengundurkan Diri dari Pilpres AS 2024, Begini Reaksi Rusia

2 hari lalu

Juru bicara Kremlin Dmitry Peskov. Sputnik/Mikhail Metzel/Pool via REUTERS
Joe Biden Mengundurkan Diri dari Pilpres AS 2024, Begini Reaksi Rusia

Rusia memiliki prioritas-prioritas lain ketimbang menunggu hasil pilpres AS 2024.


Reputasi Secret Service AS Tercoreng, Ini Deretan Pasukan Pengamanan Presiden Terbaik di Dunia

2 hari lalu

Penampakan wajah kandidat presiden dari Partai Republik dan mantan Presiden AS Donald Trump yang berdarah saat dibantu oleh personel Dinas Rahasia AS setelah dia ditembak di telinga kanannya saat kampanye di Butler Farm Show di Butler, Pennsylvania, AS, 13 Juli 2024. Penembakan itu terjadi kurang dari empat bulan sebelum pemilu presiden Amerika Serikat pada 5 November 2024. REUTERS/Brendan McDermi
Reputasi Secret Service AS Tercoreng, Ini Deretan Pasukan Pengamanan Presiden Terbaik di Dunia

Apa saja pasukan pengamanan presiden terbaik di dunia?


Volodymyr Zelensky Minta Dikirimkan Senjata Jarak Jauh untuk Lawan Rusia

2 hari lalu

Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky dilaporkan mengunjungi beberapa unit militer termasuk kelompok yang didirikan tokoh neo-Nazi di Donetsk pada Selasa. Sumber: Telegram
Volodymyr Zelensky Minta Dikirimkan Senjata Jarak Jauh untuk Lawan Rusia

Volodymyr Zelensky minta dikirimi senjata-senjata jarak jauh untuk melindungi Ukraina dan tentaranya dari serangan drone dan bom Rusia


India Diharapkan Gandeng Indonesia Jadi Mitra bidang Industri Pertahanan

3 hari lalu

(kiri ke kanan) Sandeep Chakravorty Duta Besar India untuk Indonesia, Curie Maharani Direktur Eksekutif Indo-Pasific Strategic Intelligent , dan Manish Chand Pendiri Center for Global India Insight dalam acara diskusi bertajuk Decoding's India Global Rise: Foreign Policy Choices pada Jumat, 19 Juli 2024. Sumber: Suci Sekar | TEMPO
India Diharapkan Gandeng Indonesia Jadi Mitra bidang Industri Pertahanan

India diharapkan tidak sekadar melihat Indonesia sebagai pasar alutsista, namun mau menjadi mitra bidang industri pertahanan


Ukraina Luncurkan Prangko Olimpiade saat Kirimkan Tim Terkecilnya ke Paris

3 hari lalu

Desain prangko Olimpiade Ukraina 2024 yang dikeluarkan oleh Layanan Pos Ukraina Ukrposhta selama presentasinya di Gedung Olimpiade di Kyiv, Ukraina, 19 Juli 2024. REUTERS/Thomas Peter
Ukraina Luncurkan Prangko Olimpiade saat Kirimkan Tim Terkecilnya ke Paris

Ukraina meluncurkan perangko baru untuk mendukung para atlet Olimpiadenya saat negara itu mengirimkan tim nasional terkecilnya ke Olimpiade Paris.


Spanyol Tahan Tiga Hacker Pelaku Serangan Siber terhadap Negara-negara Pro-Ukraina

3 hari lalu

Pemandangan drone dari Resor Burgenstock tempat KTT Perdamaian di Ukraina akan berlangsung pada 15 dan 16 Juni di Burgenstock dekat Lucerne, Swiss, 28 Mei 2024. Resor Burgenstock adalah sebuah hotel Swiss dan kompleks pariwisata yang terletak 500 meter di atas Danau Lucerne di Canton Nidwalden. REUTERS/Denis Balibouse
Spanyol Tahan Tiga Hacker Pelaku Serangan Siber terhadap Negara-negara Pro-Ukraina

Polisi Spanyol mengatakan menangkap tiga hacker yang dituduh mengambil bagian dalam serangan siber oleh kelompok pro-Rusia ke negara pro-Ukraina


Telepon Zelensky, Trump Janji Akhiri Perang Ukraina-Rusia

4 hari lalu

Telepon Zelensky, Trump Janji Akhiri Perang Ukraina-Rusia

Kandidat presiden AS dari Partai Republik Donald Trump mengatakan pada Jumat bahwa ia telah menelepon pemimpin Ukraina, Zelensky