Lupa Kata Sandi? Klik di Sini

atau Masuk melalui

Belum Memiliki Akun Daftar di Sini


atau Daftar melalui

Sudah Memiliki Akun Masuk di Sini

Konfirmasi Email

Kami telah mengirimkan link aktivasi melalui email ke rudihamdani@gmail.com.

Klik link aktivasi dan dapatkan akses membaca 2 artikel gratis non Laput di koran dan Majalah Tempo

Jika Anda tidak menerima email,
Kirimkan Lagi Sekarang

Australia Jelang Referendum Pengakuan Aborigin, PM Albanese: jika Tidak Sekarang Kapan Lagi?

Reporter

Editor

Yudono Yanuar

image-gnews
PM Australia Anthony Albanese, dikelilingi oleh anggota Kelompok Kerja Referendum Bangsa Pertama, dalam konferensi pers di Gedung Parlemen di Canberra, 23 Maret 2023. Gambar AAP/Lukas Coch via REUTERS
PM Australia Anthony Albanese, dikelilingi oleh anggota Kelompok Kerja Referendum Bangsa Pertama, dalam konferensi pers di Gedung Parlemen di Canberra, 23 Maret 2023. Gambar AAP/Lukas Coch via REUTERS
Iklan

TEMPO.CO, JakartaAustralia menuju referendum bersejarah untuk memberikan pengakuan kepada warga Aborigin dan Kepulauan Selat Torres dalam konstitusi dan, untuk pertama kalinya, suara tentang hal-hal yang mempengaruhi kehidupan mereka.

Dalam pidato yang emosional, Perdana Menteri Anthony Albanese mengungkapkan pertanyaan yang ingin diajukan pemerintah dalam referendum akhir tahun ini, mendesak warga Australia untuk mendukung pemungutan suara yang telah lama tertunda.

"Bagi banyak orang ... momen ini telah dibuat dalam waktu yang sangat lama," kata Albanese, dengan sjuara tercekat selama konferensi pers yang disiarkan televisi, berdiri di samping beberapa pemimpin Pribumi yang mendukung proposal tersebut.

"Namun mereka telah menunjukkan kesabaran dan optimisme melalui proses ini, dan semangat kerja sama serta dialog yang bijaksana dan penuh hormat sangat penting untuk mencapai titik ini dengan cara bersatu."

Pertanyaan referendum yang akan diajukan kepada warga Australia adalah: "Hukum yang Diusulkan: mengubah Konstitusi untuk mengakui Bangsa Pertama Australia dengan membentuk Suara Penduduk Asli dan Kepulauan Selat Torres. Apakah Anda menyetujui perubahan yang diusulkan ini?".

Berjumlah sekitar 3,2% dari hampir 26 juta populasi Australia, orang Aborigin dipinggirkan oleh penguasa kolonial Inggris dan tidak disebutkan dalam konstitusi berusia 122 tahun. Mereka tidak diberikan hak suara hingga tahun 1960-an dan berada di bawah rata-rata nasional pada sebagian besar pengukuran sosial-ekonomi.

Albanese mendesak warga Australia, yang akan diminta memberikan suara antara Oktober dan Desember, untuk mengamandemen konstitusi guna membentuk komite konsultatif di parlemen yang disebut Suara Penduduk Asli Aborigin dan Penduduk Selat Torres.

"Kalau tidak sekarang, kapan lagi?" tanyanya.

Komite tersebut akan memberikan nasihat yang tidak mengikat kepada parlemen tentang hal-hal yang memengaruhi orang Bangsa Pertama.

Pemerintah akan memperkenalkan RUU itu minggu depan, berharap untuk mengesahkannya di parlemen pada akhir Juni. Setiap perubahan konstitusi memerlukan referendum nasional.

Pemimpin oposisi Peter Dutton mengatakan pemerintah masih belum menanggapi pertanyaannya tentang bagaimana panel konsultatif akan berfungsi dan dia membutuhkan lebih banyak rincian.

Iklan
Scroll Untuk Melanjutkan

"Kami akan memutuskan pada waktunya apakah kami mendukung Suara itu atau menentangnya," kata Dutton kepada wartawan.

Partai Nasional yang berbasis di pedesaan, mitra junior dalam koalisi oposisi, mengatakan akan menentang referendum, sementara partai Hijau sayap kiri dan beberapa anggota parlemen independen telah menjanjikan dukungan.

Jajak pendapat Guardian pada hari Selasa menunjukkan dukungan publik untuk referendum turun 5% tetapi masih didukung oleh mayoritas, dengan 59% mendukung.

Albanese telah mempertaruhkan modal politik yang signifikan pada referendum tersebut. Sejak kemerdekaan Australia pada tahun 1901, telah ada 44 usulan perubahan konstitusi dalam 19 referendum, dan hanya delapan yang disetujui.

Dalam referendum terakhir pada 1999, warga Australia menentang perubahan konstitusi untuk membentuk republik dan menggantikan raja Inggris sebagai kepala negara dengan presiden.

Para penentang mengkritik kata-kata dalam referendum itu, dan Albanese mengatakan dia akan berusaha untuk membingkai pertanyaan saat ini sesederhana dan sejelas mungkin.

Koalisi konservatif oposisi menuntut dana untuk kelompok kampanye yang mendukung dan menentang referendum tetapi pemerintah tidak memberikan janji.

Pemerintah federal mengatakan pamflet 'Ya-Tidak', yang berisi argumen dari kedua belah pihak, akan dikirim ke semua rumah tangga sebelum referendum.

REUTERS

Pilihan Editor Cina Usir Kapal Perang AS dari Laut Cina Selatan

Iklan



Rekomendasi Artikel

Konten sponsor pada widget ini merupakan konten yang dibuat dan ditampilkan pihak ketiga, bukan redaksi Tempo. Tidak ada aktivitas jurnalistik dalam pembuatan konten ini.

 

Video Pilihan


Antisipasi Pengaruh Cina, Australia Kirim 7 Menteri ke Papua Nugini

2 hari lalu

Perdana Menteri Tiongkok Li Qiang (kanan) menyambut Menteri Luar Negeri Australia Penny Wong (kiri) di Bandara Adelaide pada 15 Juni 2024 di Adelaide, Australia. Asanka Ratnayake/Kolam renang melalui REUTERS
Antisipasi Pengaruh Cina, Australia Kirim 7 Menteri ke Papua Nugini

Awal tahun ini, Papua Nugini tengah meningkatkan hubungan perdagangan dan kerja sama kepolisian dengan Cina.


KJRI Sydney Promosi Budaya ke Murid di Cardijn College Australia, Belajar Tari Kecak hingga Kuda Lumping

2 hari lalu

Perwakilan Indonesia menampilkan Tari Barong Bali di National Multicultural Festival (NMF) yang merupakan festival internasional terbesar di Canberra, Australia, 22 Februari 2020.[KBRI Canberra]
KJRI Sydney Promosi Budaya ke Murid di Cardijn College Australia, Belajar Tari Kecak hingga Kuda Lumping

Siswa Cardijn College mengikuti workshop tari kecak hingga kuda lumping pada program Indonesia Goes to School (IGtS) KJRI Sydney yang diselenggarakan pada 14 Juni 2024.


PM Cina Tiba di Australia, Kunjungi Panda di Kebun Binatang dan Makan Siang di Kilang Anggur

4 hari lalu

Perdana Menteri Tiongkok Li Qiang (kanan) menyambut Menteri Luar Negeri Australia Penny Wong (kiri) di Bandara Adelaide pada 15 Juni 2024 di Adelaide, Australia. Asanka Ratnayake/Kolam renang melalui REUTERS
PM Cina Tiba di Australia, Kunjungi Panda di Kebun Binatang dan Makan Siang di Kilang Anggur

Perdana Menteri Cina Li Qiang tiba di Adelaide, Australia, pada Sabtu malam untuk melakukan kunjungan resmi ke negara tersebut.


Konser Lany Dijadwalkan Ulang Tersebab Paul Kecelakaan

5 hari lalu

Vokalis grup musik LANY Paul Klein beraksi saat tampil dalam konsernya bertajuk
Konser Lany Dijadwalkan Ulang Tersebab Paul Kecelakaan

Anggota band Lany, Paul Jason Klein mengalami kecelakaan sepeda motor


Duta Besar Australia Kunjungan Kerja ke Padang Luncurkan #AussieBanget Corner

5 hari lalu

Duta Besar Australia untuk Indonesia Penny Williams PSM mengunjungi Padang, Sumatera Barat pada 13 Juni 2024. Sumber: dokumen Kedutaan Besar Australia di Jakarta
Duta Besar Australia Kunjungan Kerja ke Padang Luncurkan #AussieBanget Corner

Duta Besar Australia untuk Indonesia Penny Williams PSM kunjungan kerja ke Padang, Sumatera Barat pada 13 Juni 2024


Harvey Moeis dan Sandra Dewi Disebut Punya Rumah di Australia, Pengacara: Cuma Sewa

6 hari lalu

Sandra Dewi dan Harvey Moeis. Instagram.
Harvey Moeis dan Sandra Dewi Disebut Punya Rumah di Australia, Pengacara: Cuma Sewa

Pengacara tersangka perkara dugaan korupsi timah Harvey Moeis, Harris Arthur Hedar, buka suara soal kepemilikan aset atau rumah di Australia.


Perayaan 75 Tahun Hubungan Diplomatik, Forum Australia-Indonesia Diluncurkan

7 hari lalu

Kementerian Pendidikan Australia pada 12 Juni 2024, menggelar Forum Australia-Indonesia. Sumber: dokumen Kedutaan Besar Australia
Perayaan 75 Tahun Hubungan Diplomatik, Forum Australia-Indonesia Diluncurkan

Forum Australia-Indonesia diluncurkan untuk meningkatkan tata kelola dan manajemen universitas.


Apa Beda Tapera Indonesia dengan Tabungan Perumahan Rakyat di Singapura, Australia, Cina, dan Korea Selatan

9 hari lalu

Peserta tabungan perumahan rakyat (Tapera) membaca brosur di Kantor Pelayanan Badan Pengelola Tapera, Jakarta, Selasa 4 Juni 2024. Presiden Joko Widodo menetapkan Peraturan Pemerintah (PP) Nomor 21 Tahun 2024 tentang perubahan atas PP Nomor 25 Tahun 2020 tentang Tapera sebagai upaya untuk meningkatkan efektivitas penyelenggaraan dan akuntabilitas pengelolaan dana Tapera. TEMPO/Tony Hartawan
Apa Beda Tapera Indonesia dengan Tabungan Perumahan Rakyat di Singapura, Australia, Cina, dan Korea Selatan

Ramai-ramai soal Tapera di Indonesia. Ini bedanya tabungan perumahan rakyat di Korea Selatan, Australia, hingga Singapura.


Konsulat AS di Australia Diserang Vandalisme Pro-Palestina, Albanese Meradang

10 hari lalu

Massa Aksi Palestina berkumpul menjelang rapat umum, di tengah konflik yang sedang berlangsung antara Israel dan kelompok Islam Palestina Hamas, di Sydney, Australia 3 Mei 2024. REUTERS/Alasdair Pal
Konsulat AS di Australia Diserang Vandalisme Pro-Palestina, Albanese Meradang

Perdana Menteri Australia Anthony Albanese mengecam vandalisme yang dilakukan terhadap gedung konsulat AS di Sydney, yang diduga merupakan bentuk protes pro-Palestina.


Australia dan Indonesian Luncurkan Fase Ketiga Program INOVASI Kerja Sama Bidang Pendidikan

13 hari lalu

Peluncuran program INOVASI (Inovasi untuk Anak Sekolah Indonesia), untuk mendukung pembelajaran di sekolah-sekolah dasar di Indonesia pada Kamis, 6 Juni 2024. Sumber: dokumen Kedutaan Besar Australia di Jakarta
Australia dan Indonesian Luncurkan Fase Ketiga Program INOVASI Kerja Sama Bidang Pendidikan

Australia dan Indonesia meluncurkan sebuah kemitraan pendidikan empat tahun terbaru bernama INOVASI