Lupa Kata Sandi? Klik di Sini

atau Masuk melalui

Belum Memiliki Akun Daftar di Sini


atau Daftar melalui

Sudah Memiliki Akun Masuk di Sini

Konfirmasi Email

Kami telah mengirimkan link aktivasi melalui email ke rudihamdani@gmail.com.

Klik link aktivasi dan dapatkan akses membaca 2 artikel gratis non Laput di koran dan Majalah Tempo

Jika Anda tidak menerima email,
Kirimkan Lagi Sekarang

Penjarahan Jadi Beban Baru dalam Misi Penyelamatan Korban Gempa Turki

Editor

Ida Rosdalina

image-gnews
Seorang pria berdiri di antara kuburan masal korban gempa bumi di Kahramanmaras, Turki 9 Februari 2023. REUTERS/Suhaib Salem
Seorang pria berdiri di antara kuburan masal korban gempa bumi di Kahramanmaras, Turki 9 Februari 2023. REUTERS/Suhaib Salem
Iklan

TEMPO.CO, JakartaPara relawan yang berjuang menemukan para penyintas yang kian sedikit di kota Antakya, Sabtu, 11 Februari 2023, mengatakan masalah penjarahan dan kebersihan menambah berat pekerjaan mereka dalam misi penyelamatna korban gempa Turki. .

Seorang penduduk, yang sedang mencari koleganya yang terkubur di bawah gedung runtuh, mengatakan ia menyaksikan penjarahan di hari pertama setelah gempa terjadi, Senin, sebelum meninggalkan kota menuju sebuah desa.

"Orang-orang menghancurkan jendela toko-toko dan mobil-mobil,” kata Mehmet Bok, 26 tahun, yang kini kembali ke Antakya dan sedang mencari rekan kerjanya di bawah reruntuhan.

Organisasi bantuan Jerman menangguhkan operasi penyelamatan di wilayah terdampak gempa itu, Sabtu, menyebutkan tentang masalah keamanan dan laporan tentang bentrokan antarkelompok dan tembakan senjata.

Anggota penyelamat lain, Gizem dari provinsi tenggara, Sanliurfa, mengatakan ia juga melihat penjarahan di hari keempat berada di Antakya.

“Kami tidak bisa ikut campur karena sebagian besar penjarah membawa pisau. Mereka menangkap seorang penjarah hari ini, orang mengejarnya,” katanya di kota di mana ada kehadiran banyak polisi dan militer yang mengarahkan lalu lintas, membantu para petugas penyelamat dan membagikan makanan.

Otoritas Turki tidak berkomentar tentang kerusuhan apa pun, tetapi Presiden Tayyip Erdogan, Sabtu, mengatakan pemerintah akan menindak keras para penjarah dan pelaku kejahatan lain. Janji Erdogan terbukti. Otoritas Turki dikabarkan telah menahan 48 tersangka penjarah. Para tersangka ini ditahan di delapan provinsi berbeda sebagai bagian investigasi penjarahan setelah gempa bermagnitudo 7,8 mengguncang wilayah ini, Senin, kata kantor berita Anadolu.

Gizem menggambarkan Antakya sebagai sebuah tempat kematian dan kehancuran ketika ia tiba. "Kami tidak dapat menahan air mata,” katanya ketika sirene ambulans bergema dari kejauhan.

Iklan
Scroll Untuk Melanjutkan

“Jika orang-orang tidak mati di sini di bawah reruntuhan, mereka akan mati karena luka. Jika tidak, mereka akan mati karena infeksi. Tidak ada toilet di sini. Sebuah masalah besar,” katanya, sambil menambahkan mereka tidak punya cukup kantong untuk membungkus jenazah. “Mayat-mayat bergelimpangan di jalan-jalan, hanya ditutup selimut.”

Penduduk kota mengenakan masker untuk menutup aroma kematian.

Yang lain menyuarakan keprihatinan akan kebersihan, terutama jumlah toilet yang tidak memadai. Ada antrean panjang di toilet-toilet sementara tetapi banyak orang mengatakan mereka hanya mencari tempat tersembunyi, yang menyebabkan keluhan tentang bau busuk.

“Saya rasa saat ini yang paling kami butuhkan adalah produk-produk kebersihan. Kami memiliki masalah toilet. Saya takut penyakit akan menyebar,” kata seorang pria, yang menolak memberikan namanya dan yang berangkat dari Antalya untuk membantu operasi pencarian.

HIngga berita ini diturunkan, jumlah kematian akibat gempa yang telah tercatat di Turki dan Suriah setidaknya 28.000.  

REUTERS

Pilihan Berita: 67 WNI Ditangkap di Malaysia, Tinggal di Pemukiman Ilegal

Iklan



Rekomendasi Artikel

Konten sponsor pada widget ini merupakan konten yang dibuat dan ditampilkan pihak ketiga, bukan redaksi Tempo. Tidak ada aktivitas jurnalistik dalam pembuatan konten ini.

 

Video Pilihan


Aset Rusun Marunda Dijarah, Heru Budi Sebut Pelaku Sudah Ditangkap

4 hari lalu

Kondisi Rusun Marunda blok C yang mengalami kerusakan di Cilincing, Jakarta, Senin, 30 Oktober 2023. Sebanyak 451 Kepala Keluarga (KK) yang tinggal di Rusun Marunda blok C1 - C5 telah dipindahkan karena kondisi bangunan sudah tidak layak huni. ANTARA FOTO/Rifqi Raihan Firdaus
Aset Rusun Marunda Dijarah, Heru Budi Sebut Pelaku Sudah Ditangkap

Heru Budi Hartono menyatakan bebera pelaku penjarahan aset Rusun Marunda sudah ditangkap dan diproses hukum.


Putin: Serangan Israel di Gaza Bukan Perang, Tapi Pemusnahan Warga Sipil Palestina

17 hari lalu

Putin: Serangan Israel di Gaza Bukan Perang, Tapi Pemusnahan Warga Sipil Palestina

Putin menganggap kondisi di Jalur Gaza saat ini tidak seperti perang, tetapi lebih seperti pemusnahan massal penduduk sipil Palestina


Erdogan Kecam PBB Sudah Mati dan Netanyahu Seperti Vampir

23 hari lalu

Presiden Turki Tayyip Erdogan menghadiri konferensi pers dengan Kanselir Jerman Olaf Scholz (tidak dalam gambar) di Kanselir di Berlin, Jerman, 17 November 2023. REUTERS/Liesa Johannssen
Erdogan Kecam PBB Sudah Mati dan Netanyahu Seperti Vampir

Erdogan mengecam keras serangan Israel di Gaza. Ia menyebut Netanyahu adalah vampir penghisap darah warga Palestina.


Pembantaian di Kamp Pengungsian Rafah, Berbagai Negara Semprit Israel

24 hari lalu

Pray for Rafah, All Eyes on Rafah. Foto: Instagram
Pembantaian di Kamp Pengungsian Rafah, Berbagai Negara Semprit Israel

Menurut PRCS, banyak orang di dalam tenda "dibakar hidup-hidup". Pembantaian di kamp pengungsi Rafah mengundang reaksi keras dunia terhadap Israel.


Israel Bantai Warga Rafah, Erdogan Samakan Netanyahu dengan Hitler

25 hari lalu

Warga Palestina melihat kerusakan saat mencari makanan di antara puing-puing yang terbakar di lokasi serangan Israel di daerah yang diperuntukkan bagi para pengungsi, di Rafah di selatan Jalur Gaza, 27 Mei 2024. REUTERS/Mohammed Salem
Israel Bantai Warga Rafah, Erdogan Samakan Netanyahu dengan Hitler

Erdogan mengecam keras Israel bantai warga Rafah, sebagai tindakan yang amat kejam.


Jalan Rusak Menyulitkan Distribusi Bantuan ke Korban Tanah Longsor di Papua Nugini

27 hari lalu

Warga berkumpul di lokasi longsor di Maip Mulitaka, Enga, Papua Nugini, 24 Mei 2024. Lebih dari 300 orang dilaporkan tertimbun tanah longsor besar yang meratakan sebuah desa terpencil di wilayah Papua Nugini bagian utara. Emmanuel Eralia via REUTERS
Jalan Rusak Menyulitkan Distribusi Bantuan ke Korban Tanah Longsor di Papua Nugini

Medan yang tidak stabil, lokasi terpencil dan jalan yang rusak telah menyulitkan pendistribusian bantuan ke korban tanah longsor di Papua Nugini.


Dampak Kerusuhan dan Penjarahan, Bandara Internasional Kaledonia Baru Masih Ditutup

27 hari lalu

Asap mengepul dari garasi yang rusak ketika para perusuh memprotes rencana untuk mengizinkan lebih banyak orang mengambil bagian dalam pemilihan lokal di wilayah yang dikuasai Prancis, yang ditolak oleh pengunjuk rasa adat Kanak, di Noumea, Kaledonia Baru, 15 Mei 2024. Yoan Fleurot/via REUTERS
Dampak Kerusuhan dan Penjarahan, Bandara Internasional Kaledonia Baru Masih Ditutup

Bandara Internasional Kaledonia Baru ditutup dampak kerusuhan dan penjarahan hingga menewaskan tujuh orang.


Emmanuel Macron Bertekad Ingin Kendalikan Situasi Keamanan di Kaledonia Baru

30 hari lalu

Sebuah bangunan yang rusak terlihat saat perusuh memprotes rencana untuk mengizinkan lebih banyak orang mengambil bagian dalam pemilihan lokal di wilayah yang dikuasai Prancis, yang ditolak oleh pengunjuk rasa adat Kanak, di Noumea, Kaledonia Baru, 15 Mei 2024. Lilou Garrido Navarro Kherachi/via REUTERS
Emmanuel Macron Bertekad Ingin Kendalikan Situasi Keamanan di Kaledonia Baru

Emmanuel Macron menggambarkan kerusuhan di Kaledonia Baru sebagai kejadian yang belum pernah terjadi sebelumnya.


Respons Pimpinan Dunia Terhadap Tragedi Tewasnya Presiden Iran Ebrahim Raisi

32 hari lalu

Presiden Iran Ebrahim Raisi mencium Alquran saat berpidato di Sesi ke-78 Majelis Umum PBB di New York City, AS, 19 September 2023. Semasa hidupnya, Raisi dipandang sebagai sosok yang dijagokan untuk menggantikan Pemimpin Iran tertinggi Ayatollah Ali Khamenei.  REUTERS/Brendan McDermid
Respons Pimpinan Dunia Terhadap Tragedi Tewasnya Presiden Iran Ebrahim Raisi

Presiden Iran Ebrahim Raisi meninggal dalam kecelakaan helikopter yang ditumpanginya pada Ahad, 19 Mei 2024. Ini respons sejumlah pemimpin dunia.


Ucapan Duka Mengalir untuk Presiden Iran Ebrahim Raisi, dari Putin Hingga Anwar Ibrahim

33 hari lalu

Presiden Iran Ebrahim Raisi (kiri) dan Presiden Azerbaijan Ilham Aliyev mengunjungi bendungan Qiz-Qalasi di perbatasan Azerbaijan-Iran, 19 Mei 2024. Kecelakaan terjadi setelah Raisi dan rombongan kembali dari wilayah Khoda Afarin di provinsi Azerbaijan Timur di barat laut Iran setelah meresmikan bendungan di perbatasan bersama dengan Republik Azerbaijan. Kepresidenan Iran/WANA via REUTERS
Ucapan Duka Mengalir untuk Presiden Iran Ebrahim Raisi, dari Putin Hingga Anwar Ibrahim

Para pemimpin dunia pada Senin 20 Mei 2024 bereaksi atas kematian Presiden Iran Ebrahim Raisi dan delegasi yang tewas dalam kecelakaan helikopter