Penembakan Saat Pawai 4 Juli di Chicago, 6 Tewas dan Belasan Terluka

Reporter

Editor

Yudono Yanuar

Polisi berjaga-jaga setelah terjadinya penembakan di rute parade Empat Juli di pinggiran Chicago yang kaya di Highland Park, Illinois, AS 4 Juli 2022. Enam orang tewas dan  dua lusin terluka ketika seorang pria melepaskan tembakan dari atap pada parade Empat Juli di Highland Park pinggiran Chicago. ABC affiliate WLS/ABC7 via REUTERS
Polisi berjaga-jaga setelah terjadinya penembakan di rute parade Empat Juli di pinggiran Chicago yang kaya di Highland Park, Illinois, AS 4 Juli 2022. Enam orang tewas dan dua lusin terluka ketika seorang pria melepaskan tembakan dari atap pada parade Empat Juli di Highland Park pinggiran Chicago. ABC affiliate WLS/ABC7 via REUTERS

TEMPO.CO, Jakarta - Enam orang tewas dan lebih dari 20 lainnya luka-luka ketika seorang pria dengan senapan melakukan penembakan dari atap ke arah parade Hari Kemerdekaan AS 4 Juli di Highland Park, pinggiran Chicago, Senin, 4 Juli 2022.

Karnaval 4 Juli ini menampilkan patriotisme mendadak menjadi sebuah kekacauan.

Polisi mengatakan mereka telah mengidentifikasi seseorang yang diduga melakukan penembakan itu, yakni Robert E Crimo III, 22 tahun. Pemnuda setempat itu, kabur dengan mengendarai mobil Honda Fit 2010 perak.

"Dia dianggap bersenjata dan berbahaya," kata juru bicara departemen sheriff Christopher Covelli kepada wartawan, menambahkan bahwa orang tidak boleh mendekatinya jika mereka melihatnya.

Para pejabat mengatakan sebuah senapan ditemukan di tempat kejadian. Sedikitnya 26 orang terluka - 25 dengan luka tembak - termasuk empat atau lima anak-anak. Seorang juru bicara rumah sakit mengatakan mereka yang terluka berusia antara 8 hingga 85 tahun.

Setidaknya satu dari mereka yang tewas adalah warga negara Meksiko, kata seorang pejabat senior Kementerian Luar Negeri Meksiko di Twitter.

Penembakan itu terjadi ketika warga AS masih belum lupa atas insiden penyerangan yang menewaskan 19 anak sekolah dan dua guru di sebuah sekolah dasar di Uvalde, Texas pada 24 Mei lalu, selang 10 hari dari serangan 14 Mei yang menewaskan 10 orang di sebuah toko di Buffalo, New York.

Anak-anak yang mengibarkan bendera Amerika, mengendarai sepeda roda tiga atau menikmati perjalanan dengan gerobak yang ditarik oleh orang dewasa membeku ketika orang-orang di kerumunan berteriak sementara tembakan senjata terdengar, video di media sosial menunjukkan.

Satu video ponsel, terlihat tetapi tidak diverifikasi, merekam apa yang terdengar menjadi sekitar 30 tembakan cepat, jeda, dan kemudian sekitar 30 tembakan lainnya. Di antara dua rentetan itu, seorang wanita terdengar berkata dari sisi rute parade: "Ya Tuhan, apa yang terjadi?"

Polisi mengatakan pria bersenjata itu masih buron.

"Dia bisa berada di kota. Dia bisa berada di tempat lain," kata Covelli sebelumnya.

Dia mengatakan penembakan itu terjadi dari atap sebuah kantor yang dicapai pria bersenjata itu melalui tangga gang yang terpasang di gedung.

Polisi meminta video dan gambar ponsel serta rekaman CCTV masyarakat untuk membantu menemukan pelaku. Polisi belum mengetahui motif penembakan itu.

Presiden Joe Biden mengatakan dia dan istrinya Jill "terkejut dengan kekerasan senjata yang tidak masuk akal yang sekali lagi membawa kesedihan bagi komunitas Amerika pada Hari Kemerdekaan ini."

Biden mengatakan dia telah "meningkatkan penegakan hukum federal untuk membantu dalam pencarian pelaku."

Dalam pernyataannya, Biden merujuk pada undang-undang reformasi senjata bipartisan yang dia tandatangani baru-baru ini tetapi mengatakan lebih banyak yang harus dilakukan dan menambahkan: "Saya tidak akan menyerah memerangi epidemi kekerasan senjata."

Amarani Garcia, yang berada di parade bersama putrinya yang masih kecil, mengatakan kepada afiliasi ABC setempat bahwa dia mendengar suara tembakan, kemudian jeda untuk apa yang dia duga sedang mengisi peluru, dan kemudian lebih banyak tembakan.

Ada "orang-orang berteriak dan berlarian. Itu benar-benar membuat trauma," kata Garcia. "Saya sangat ketakutan. Saya bersembunyi dengan putri saya di sebuah toko kecil. Itu hanya membuat saya merasa kita tidak aman lagi."

Video media sosial menunjukkan marching band tiba-tiba memecah formasi dan melarikan diri, dan gambar lain dari orang-orang yang meninggalkan barang-barang mereka saat mereka mencari keselamatan.

"Semua orang berlarian, bersembunyi dan berteriak," kata Produser Digital CBS 2 Elyssa Kaufman, yang berada di lokasi.

Seorang penduduk asli Highland Park berusia 36 tahun yang ingin diidentifikasi hanya sebagai Sara, mengatakan kepada Reuters bahwa dia telah menghadiri parade tahunan sejak masa kecilnya.

"Bahkan tidak sampai lima menit kemudian, tak lama kemudian, polisi dan truk pemadam kebakaran bagian dari parade lewat, saya mendengar 'pop, pop, pop, pop, pop,'" katanya, menambahkan bahwa dia pertama kali mengira mereka adalah senapan yang digunakan dalam parade.

"Saya melihat dan tidak ada senapan. Bunyinya tidak berhenti ... lagi-lagi berbunyi 'pop, pop, pop, pop, pop' dan saya berbalik dan saya berkata 'itu adalah tembakan senjata, lari!'”

Populasi Highland Park berjumlah 30.000 dan hampir 90% berkulit putih, menurut Biro Sensus AS. Sekitar sepertiga dari populasi adalah Yahudi, menurut Jewish Telegraphic Agency.

Penembakan itu kemungkinan akan menghidupkan kembali perdebatan Amerika tentang kontrol senjata, dan apakah tindakan yang lebih ketat dapat mencegah penembakan massal yang sering terjadi di Amerika Serikat.

Setelah penembakan Uvalde dan Buffalo, Kongres bulan lalu meloloskan reformasi senjata federal besar pertama dalam tiga dekade, menyediakan dana federal untuk negara-negara bagian yang mengelola undang-undang "bendera merah" yang dimaksudkan untuk menghilangkan senjata dari orang-orang dianggap berbahaya.

Namun ketentuan itu tidak melarang penjualan senapan gaya serbu atau magasin berkapasitas tinggi, tetapi mengambil beberapa langkah pada pemeriksaan latar belakang dengan mengizinkan akses ke informasi tentang kejahatan signifikan yang dilakukan oleh remaja.

Reuters








Singgah ke New York, Presiden Tsai Ing-wen Disambut Komunitas China Pro dan Anti-Taiwan

1 jam lalu

Presiden Taiwan Tsai Ing-wen memberi isyarat saat berdiri di depan tentara saat berkunjung ke pangkalan militer di Chiayi, Taiwan 25 Maret 2023. REUTERS/Carlos Garcia Rawlins
Singgah ke New York, Presiden Tsai Ing-wen Disambut Komunitas China Pro dan Anti-Taiwan

Presiden Taiwan Tsai Ing-wen tiba di New York pada Rabu dalam persinggahan menuju Amerika Tengah.


Begini Sejarah Penemuan Pensil dengan Penghapus Karya Hymen Lipman

4 jam lalu

Jenis-jenis Pensil untuk Menggambar Berdasarkan Ketebalan dan Fungsinya
Begini Sejarah Penemuan Pensil dengan Penghapus Karya Hymen Lipman

Pensil dengan penghapus sangat praktis digunakan sehari-hari. Bagaimana sejarah penemuannya satu abad lebih?


Harvard dan UNC Terancam Kehilangan Keberagaman Ras, Ini Sebabnya

21 jam lalu

Seseorang memegang payung dengan  logo Harvard saat demonstran berkumpul mendukung tindakan afirmatif, karena Mahkamah Agung AS akan mempertimbangkan apakah perguruan tinggi dapat terus menggunakan ras sebagai faktor dalam penerimaan siswa dalam dua kasus,  di Washington, AS 31 Oktober 2022. REUTERS/Jonathan Ernst
Harvard dan UNC Terancam Kehilangan Keberagaman Ras, Ini Sebabnya

Harvard dan UNC terancam kehilangan kelompok minoritas, jika MA mengeluarkan larangan pertimbangan ras dalam seleksi mahasiswa baru


Korea Utara Luncurkan Hulu Ledak Nuklir Kecil Hwasan-31, Dirancang Bisa Serang AS?

1 hari lalu

Tangkapan layar menunjukkan pemimpin Korea Utara Kim Jong Un sedang memeriksa hulu ledak nuklir di lokasi yang dirahasiakan dalam gambar tak bertanggal yang digunakan dalam sebuah video. KRT/melalui Reuters TV/Handout melalui REUTERS
Korea Utara Luncurkan Hulu Ledak Nuklir Kecil Hwasan-31, Dirancang Bisa Serang AS?

Korea Utara meluncurkan hulu ledak nuklir baru yang lebih kecil dan akan memproduksi lebih banyak bahan nuklir tingkat senjata.


BLACKPINK Pertimbangkan Kolaborasi dengan Lady Gaga di Pertemuan Presiden AS dan Korea Selatan

1 hari lalu

Blackpink dan Lady Gaga. FOTO/Instagram
BLACKPINK Pertimbangkan Kolaborasi dengan Lady Gaga di Pertemuan Presiden AS dan Korea Selatan

BLACKPINK mendapatkan tawaran untuk tampil bersama Lady Gaga di acara kedatangan Presiden Yoo Suk Yeol ke Amerika Serikat.


AS: Tidak Ada Indikasi Rusia Telah Memindahkan Senjata Nuklir ke Belarusia

1 hari lalu

Presiden Rusia Vladimir Putin menggunakan teropong saat mengamati latihan militer
AS: Tidak Ada Indikasi Rusia Telah Memindahkan Senjata Nuklir ke Belarusia

AS belum melihat tanda-tanda bahwa Rusia telah memindahkan senjata nuklir ke negara tetangga Belarusia atau di mana pun


Marah ke Joe Biden, Netanyahu: Israel Tidak Bisa Ditekan Negara Lain

1 hari lalu

Pertemuan Wakil Presiden Amerika Serikat Joe Biden (kiri) dengan Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu di Jerusalem (10/3). AP/Ariel Schalit
Marah ke Joe Biden, Netanyahu: Israel Tidak Bisa Ditekan Negara Lain

PM Israel Benjamin Netanyahu terlihat kurang senang dengan pernyataan Presiden AS Joe Biden agar dia menghentikan upayanya mengubah sistem peradilan.


AS Dukung Pembentukan Pengadilan Khusus untuk Agresi terhadap Ukraina

1 hari lalu

Suasana gedung apartemen yang dihancurkan oleh serangan militer Rusia di kota Borodianka yang rusak berat selama invasi Rusia ke Ukraina, di luar Kyiv, Ukraina 16 Februari 2023. REUTERS/Valentyn Ogirenko
AS Dukung Pembentukan Pengadilan Khusus untuk Agresi terhadap Ukraina

Selain AS, Ukraina, Uni Eropa termasuk Belanda secara terbuka mendukung gagasan pengadilan khusus.


Kisah Adnan Syed: Divonis Seumur Hidup, Dibatalkan, Disidang Lagi

1 hari lalu

Adnan Syed di Baltimore City Circuit Courthouse di Baltimore, Maryland AS, 19 September 2022. REUTERS/Jonathan Ernst
Kisah Adnan Syed: Divonis Seumur Hidup, Dibatalkan, Disidang Lagi

Pengadilan banding Maryland, AS mengembalikan hukuman Adnan Syed, yang dinyatakan bersalah atas pembunuhan mantan pacarnya namun kemudian dibebaskan.


Kota Spokane, Amerika Serikat, Jadi Tuan Rumah Kejuaraan Dunia Bulu Tangkis Junior 2023

1 hari lalu

Logo BWF
Kota Spokane, Amerika Serikat, Jadi Tuan Rumah Kejuaraan Dunia Bulu Tangkis Junior 2023

BWF telah menetapkan Kota Spokane sebagai kota tuan rumah Kejuaraan Dunia Bulu Tangkis Junior atau BWF World Junior Championships 2023.