Quad AS, India, Jepang, Australia Bertemu, Cina: Ditakdirkan Gagal

Reporter:
Editor:

Yudono Yanuar

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Perdana Menteri India Narendra Modi berbicara selama pertemuan 'Quad Nations' di Leaders' Summit of the Quadrilateral Framework yang diselenggarakan oleh Presiden AS Joe Biden dengan Perdana Menteri Australia Scott Morrison dan Perdana Menteri Jepang Yoshihide Suga di Ruang Timur di Gedung Putih di Washington , AS, 24 September 2021. REUTERS/Evelyn Hockstein

    Perdana Menteri India Narendra Modi berbicara selama pertemuan 'Quad Nations' di Leaders' Summit of the Quadrilateral Framework yang diselenggarakan oleh Presiden AS Joe Biden dengan Perdana Menteri Australia Scott Morrison dan Perdana Menteri Jepang Yoshihide Suga di Ruang Timur di Gedung Putih di Washington , AS, 24 September 2021. REUTERS/Evelyn Hockstein

    TEMPO.CO, Jakarta - Cina langsung bereaksi begitu Amerika Serikat, Jepang, India, dan Australia sepakat membentuk front persatuan, yang oleh media dijuluki "Quad". Pemimpin keempat negara bertemu di Gedung Putih, Jumat, 24 September 2021.

    Dalam pertemuan puncak pertama itu, Quad menekankan perlunya kawasan Indo-Pasifik yang bebas dan terbuka di tengah kekhawatiran bersama tentang Cina.

    Pertemuan dua jam di Gedung Putih itu diawasi ketat di Beijing, yang mengkritik kelompok itu sebagai "ditakdirkan untuk gagal."

    KTT itu, menurut Quad, diharapkan menghasilkan kemajuan pada vaksin Covid-19, infrastruktur, dan kerja sama teknologi. Meski Cina tidak disebutkan dalam pernyataan publik oleh keempat pemimpin tersebut, Beijing jelas menjadi perhatian utama.

    "Kami berdiri di sini bersama, di kawasan Indo-Pasifik, kawasan yang kami ingin selalu bebas dari paksaan, di mana hak berdaulat semua negara dihormati dan di mana perselisihan diselesaikan secara damai dan sesuai dengan hukum internasional," kata Perdana Menteri Australia Scott Morrison menceritakan awal pertemuan.

    Presiden AS Joe Biden pertama kali bertemu dengan Perdana Menteri India Narendra Modi di Oval Office, dan kemudian memberi tahu mitra Quad-nya bahwa inisiatif vaksin yang disepakati pada pertemuan puncak Quad virtual pada bulan Maret "berada di jalur untuk menghasilkan 1 miliar dosis vaksin tambahan di India. untuk meningkatkan total pasokan."

    Modi mengatakan inisiatif ini akan sangat membantu negara-negara di kawasan Indo-Pasifik. Rencana untuk memasok satu miliar suntikan Covid-19 di seluruh Asia pada akhir 2022 terhenti setelah India, produsen vaksin terbesar di dunia, melarang ekspor pada April di tengah wabah besar Covid di dalam negeri.

    India telah mengatakan siap untuk memulai kembali ekspor vaksin pada Oktober, dengan memprioritaskan inisiatif vaksin internasional COVAX dan negara-negara tetangga.

    Baik Biden maupun para pemimpin lainnya tidak menanggapi ketika ditanya kapan pengiriman vaksin akan dimulai di bawah inisiatif Quad.

    Quad diperkirakan akan mengumumkan beberapa perjanjian baru, termasuk satu untuk meningkatkan keamanan rantai pasokan untuk semikonduktor dan untuk memerangi penangkapan ikan ilegal dan meningkatkan kesadaran domain maritim, kata seorang pejabat senior AS, merujuk pada inisiatif yang didorong oleh kekhawatiran tentang Cina. Grup ini juga akan meluncurkan kemitraan 5G dan rencana untuk memantau perubahan iklim.

    Biden mengatakan Quad mewakili empat "mitra demokratis yang berbagi pandangan dunia dan memiliki visi bersama untuk masa depan."

    Perdana Menteri Jepang Yoshihide Suga mengatakan pertemuan itu menunjukkan solidaritas yang kuat antara negara-negara dan "komitmen tak tergoyahkan mereka untuk ... Indo-Pasifik yang bebas dan terbuka."

    Pertemuan itu terjadi lebih dari seminggu setelah Amerika Serikat, Inggris dan Australia mengumumkan pakta keamanan AUKUS di mana Australia akan diberikan kapal selam bertenaga nuklir, sebuah langkah yang telah dikecam keras oleh Beijing.

    Cina: Quad Tidak Sesuai Tren Zaman

    Juru bicara Kementerian Luar Negeri China Zhao Lijian muncul untuk mengkritik Quad dalam sebuah pengarahan pada hari Jumat. "Kelompok tertutup dan eksklusif yang menargetkan negara-negara lain bertentangan dengan tren zaman dan aspirasi negara-negara kawasan. Itu tidak akan mendapat dukungan dan pasti akan gagal," katanya.

    Sebelum pertemuan, para pejabat AS berusaha mengecilkan aspek keamanan Quad - meskipun anggotanya melakukan latihan angkatan laut bersama dan berbagi keprihatinan tentang kekuatan China yang tumbuh dan upaya untuk memberikan tekanan pada keempat negara.

    Cina mengecam Quad sebagai konstruksi Perang Dingin dan mengatakan aliansi AUKUS akan mengintensifkan perlombaan senjata di wilayah tersebut.

    Wakil Presiden AS Kamala Harris mengadakan pertemuan bersama dengan Suga dan Morrison setelah pembicaraan Quad berakhir, ketika Modi meninggalkan Washington kembali ke New York untuk pertemuan PBB.

    Suga, yang telah mengumumkan pengunduran dirinya sebagai pemimpin Jepang, juga mengadakan pertemuan terpisah dengan Biden setelah sesi Quad.

    Suga ingin berdiskusi dengan Biden tentang upaya Cina baru-baru ini untuk bergabung dengan pakta perdagangan CPTPP Pasifik, kata pejabat AS itu kepada Reuters.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Indonesia Peringkat Pertama Covid-19 Recovery Index Asia Tenggara: Begini Kondis

    Indonesia berada di peringkat pertama di Asia Tenggara dalam Covid-19 Recovery Index yang dirilis media Jepang. Ada hal yang masih jadi perhatian.