Takut Sayap Kiri Menang Pemilu, Miliarder Jerman Pindahkan Aset ke Swiss

Reporter:
Editor:

Eka Yudha Saputra

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Bendera Swiss terlihat saat matahari terbit di Distrik Komersial dan Keuangan di Jenewa, Swiss, 23 November 2017. [REUTERS / Denis Balibouse]

    Bendera Swiss terlihat saat matahari terbit di Distrik Komersial dan Keuangan di Jenewa, Swiss, 23 November 2017. [REUTERS / Denis Balibouse]

    TEMPO.CO, Jakarta - Kekhawatiran terhadap kemungkinan sayap kiri akan memenangkan pemilu membuat para miliarder Jerman untuk memindahkan asetnya ke Swiss, kata para bankir dan pengacara pajak.

    Jika Sosial Demokrat (SPD) kiri-tengah, Linke kiri-keras, dan Partai Hijau pro-lingkungan berkuasa, pengenalan kembali pajak kekayaan dan pengetatan pajak warisan bisa menjadi agenda politik pemerintah Jerman yang baru.

    "Untuk orang super kaya, ini membuat gerah," kata seorang pengacara pajak yang berbasis di Jerman dengan operasi ekstensif di Swiss, dikutip dari Reuters, 24 September 2021.

    "Keluarga pebisnis sangat khawatir," katanya.

    Langkah ini menunjukkan berapa banyak orang kaya yang masih melihat Swiss sebagai tempat yang menarik untuk menyimpan kekayaan, meskipun ada upaya untuk menghapus citranya sebagai tempat persembunyian miliarder.

    Tidak ada negara yang memiliki aset luar negeri lebih banyak daripada Swiss dan arus masuk dipercepat pada 2020, yang menguntungkan bank-bank besar seperti UBS, Credit Suisse, dan Julius Baer. Ketegangan geopolitik dan kekhawatiran kejatuhan ekonomi pandemi Covid-19 membuat stabilitas politik Swiss menarik.

    Data Bank for International Settlements menunjukkan simpanan rumah tangga dan perusahaan Jerman di bank-bank di Swiss naik hampir US$5 miliar (Rp71,3 triliun) menjadi US$37,5 miliar (Rp534,7 triliun) pada kuartal pertama 2021, dan ini tidak termasuk saham, obligasi, atau produk keuangan.

    Angka yang lebih baru tidak tersedia, tetapi orang dalam mengatakan arus masuk terus berlanjut. "Saya telah memesan jumlah uang baru di atas rata-rata seperti dalam tiga bulan terakhir," kata penasihat klien veteran di sebuah bank besar Swiss yang terutama berurusan dengan orang Jerman.

    "Banyak orang kaya, terutama pengusaha, khawatir akan ada pergerakan ke kiri di Jerman - tidak peduli bagaimana hasil pemilihannya," kata Florian Dürselen, kepala Eropa di Wealth Manager LGT Swiss.

    Seorang bankir top Swiss mengatakan, "saya tahu sejumlah pengusaha Jerman yang ingin memiliki pijakan di luar Jerman jika keadaan menjadi terlalu merah (kiri) di sana."

    Sebuah jajak pendapat pada hari Kamis menunjukkan SPD, pada 25%, memimpin partai konservatif Kanselir Angela Merkel dengan empat poin.

    SPD ingin memperkenalkan kembali pajak kekayaan dan meningkatkan pajak warisan, sementara Partai Hijau, yang kemungkinan menjadi mitra koalisi potensialnya, berencana untuk mengenakan pajak kekayaan lebih berat. Meskipun keduanya membayangkan menaikkan pajak penghasilan untuk berpenghasilan tinggi, pajak atas aset akan meningkatkan lebih banyak uang, kata pengacara pajak.

    Dia melihat peningkatan permintaan untuk nasihat dari klien, katanya, mencatat beberapa pengusaha telah berusaha untuk melindungi diri mereka sendiri dengan melakukan investasi baru melalui sebuah perusahaan di Swiss atau mentransfer aset ke sebuah yayasan di Liechtenstein.

    Hanya mentransfer uang tunai ke rekening bank Swiss, di sisi lain, tidak lagi membantu. Di bawah tekanan internasional yang sangat besar, Swiss sekarang membagikan data rekening tersebut dengan otoritas pajak di negara asal klien.

    "Swiss sebagai pusat keuangan dicirikan oleh stabilitas, keamanan hukum, dan kompetensi keuangan tingkat tinggi. Namun, itu tidak menawarkan perlindungan apa pun terhadap penghindaran pajak," kata juru bicara State Secretariat for International Financial Matters (SIF).

    Dürselen dari LGT mengatakan dia baru-baru ini berbicara dengan seorang pengusaha Jerman yang khawatir Jerman akan segera mengenakan pajak atas aset atau transaksi asing, yang mendorong pandangan Swiss sebagai tempat yang aman untuk modal.

    "Secara pribadi, saya berasumsi bahwa aset yang cukup besar akan terus dipindahkan ke Swiss," katanya.

    Seorang politisi lokal mengatakan puluhan miliarder Jerman telah bertanya dalam beberapa bulan terakhir tentang tinggal di salah satu daerah pinggiran pajak rendah di sepanjang Danau Zurich.

    Baca juga: Pemilu Jerman, Ada Peluang Legalisasi Ganja jika 3 Partai Ini Berkoalisi

    REUTERS


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Persebaran Pengungsi di Indonesia Menurut UNHCR

    PBB mengucurkan dana untuk program respons sosial ekonomi inklusif untuk menghadapi Covid-19. UNHCR mendata persebaran penerima manfaat di Indonesia.