Amerika Serikat Melacak Ancaman dari ISIS-K di Bandara Kabul

Reporter:
Editor:

Eka Yudha Saputra

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Kerumunan orang terlihat di landasan bandara Kabul di Afghanistan 16 Agustus 2021. Insiden ribuan orang Afghanistan berebut naik pesawat hingga terjatuh saat nekat bergelantungan di roda pesawat telah menggemparkan dunia. SATELIT IMAGE 2021 MAXAR TECHNOLOGIES/Handout via REUTERS

    Kerumunan orang terlihat di landasan bandara Kabul di Afghanistan 16 Agustus 2021. Insiden ribuan orang Afghanistan berebut naik pesawat hingga terjatuh saat nekat bergelantungan di roda pesawat telah menggemparkan dunia. SATELIT IMAGE 2021 MAXAR TECHNOLOGIES/Handout via REUTERS

    TEMPO.CO, Jakarta - Amerika Serikat sedang melacak ancaman spesifik dari ISIS-K terhadap bandara Kabul dan orang Amerika dan lainnya yang mencoba meninggalkan Afghanistan, kata dua pejabat pertahanan kepada NBC News pada Sabtu.

    Militer sedang mencari cara alternatif untuk membawa orang Amerika, Afghanistan, dan warga negara ketiga ke bandara dengan selamat.

    "Kami sedang menjalankan jalur alternatif," kata seorang pejabat pertahanan, dikutip dari NBC News, 22 Agustus 2021.

    Sebelumnya, warga Amerika yang mencoba pergi dari Afghanistan disarankan agar tidak melakukan perjalanan ke bandara Kabul karena "potensi ancaman keamanan", ketika para pemimpin senior Taliban tiba di kota itu untuk memilih pemerintahan baru.

    "Kami menyarankan warga AS untuk menghindari bepergian ke bandara dan menghindari gerbang bandara saat ini kecuali Anda menerima instruksi individu dari perwakilan pemerintah AS untuk melakukannya," kata Kedutaan Besar AS di Afghanistan pada Sabtu.

    Saran itu dikeluarkan karena potensi ancaman keamanan, kata pernyataan itu, meskipun tidak merinci apa ancaman itu. "Kami akan menghubungi warga AS yang terdaftar saat situasi keamanan berubah untuk memberikan instruksi lebih lanjut," tambah pernyataan itu.

    "Ada kemungkinan kuat ISIS-K mencoba melakukan serangan di bandara," kata seorang pejabat pertahanan AS kepada CNN. Seorang diplomat senior di Kabul mengatakan mereka mengetahui ancaman yang kredibel tetapi tidak langsung oleh ISIS terhadap orang Amerika di Bandara Internasional Hamid Karzai.

    ISIS-K adalah singkatan untuk kelompok afiliasi ISIS di Khorasan, Afghanistan, yang aktif di Asia Tengah. Pemberian "K" pada kelompok ini berasal dari wilayah Khorasan yang mencakup Afghanistan dan Pakistan.

    Dua pejabat pertahanan AS menggambarkan upaya militer untuk menetapkan "rute alternatif" bagi orang-orang untuk sampai ke bandara Kabul dan gerbang aksesnya, dengan satu pejabat mengatakan rute baru ini akan tersedia untuk orang Amerika, warga negara pihak ketiga, dan warga Afghanistan yang memenuhi syarat.

    Orang-orang berkumpul di luar bandara bereaksi terhadap tembakan, di Kabul, Afganistan 18 Agustus 2021 dalam gambar yang diambil dari video.[ASVAKA NEWS via REUTERS]

    CNN melaporkan, Pentagon telah memantau situasi di sekitar bandara, menyadari bahwa kerumunan yang membludak di lapangan dan di sekitar landasan terbang membuat target ISIS-K dan organisasi lain, yang mungkin menggunakan bom mobil atau bom bunuh diri untuk menyerang, kata pejabat kedua. Serangan mortir adalah ancaman lain yang mungkin terjadi.

    Rincian rencana tersebut masih ditahan, tetapi saran itu meminta orang-orang untuk mengikuti rute dan titik akses baru dalam koordinasi dengan Taliban di lapangan dalam upaya untuk membantu membubarkan pengumpulan massa besar atau menghindari kerumunan sama sekali, kata kedua pejabat itu.

    Personel AS akan berada dalam posisi untuk mengamati pergerakan orang untuk memastikan keamanan, tetapi pejabat itu tidak akan merinci apakah itu melibatkan pengamatan langsung oleh pasukan terdekat serta penggunaan sensor intelijen.

    Joe Biden dan tim keamanan nasionalnya bertemu di Situation Room pada Sabtu pagi untuk membahas situasi keamanan di Afghanistan dan operasi kontraterorisme, termasuk ISIS-K, kata Gedung Putih.

    ISIS-K adalah cabang yang memproklamirkan diri dari kelompok teror yang pertama kali muncul di Suriah dan Irak. Meski dua kelompok ini memiliki kesamaan ideologi dan taktik, hubungan antara organisasi dan komando kedua kelompok tidak pernah sepenuhnya ditetapkan.

    Pejabat intelijen AS sebelumnya mengatakan kepada CNN keanggotaan ISIS-K termasuk sejumlah kecil militan veteran dari Suriah dan teroris asing lainnya, mengatakan bahwa AS telah mengidentifikasi 10 hingga 15 operasi utama mereka di Afghanistan.

    Baca juga: Perkuat Pangkalan Militer di Tajik, Rusia Peringatkan Ancaman ISIS di Afganistan

    NBC | CNN


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    PTM Lahirkan Klaster Covid-19 di Sekolah, 3 Provinsi Catat Lebih dari 100 Gugus

    Kebijakan PTM mulai diterapkan sejak akhir Agustus lalu. Namun, hanya anak 12 tahun ke atas yang boleh divaksin. Padahal, PTM digelar mulai dari PAUD.