Desa Indah di Rusia Semakin Untung Gara-gara Covid-19

Reporter:
Editor:

Eka Yudha Saputra

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Pemandangan desa Krasnaya Polyana, Rusia 21 Mei 2021. [REUTERS/Maxim Rodionov]

    Pemandangan desa Krasnaya Polyana, Rusia 21 Mei 2021. [REUTERS/Maxim Rodionov]

    TEMPO.CO, Jakarta - Penduduk desa Rusia yang indah telah mendapati harga tanah mereka berlipat ganda ketika orang-orang dari Moskow dan kota-kota lain, mencari properti sebagai pelarian dari Covid-19 di mana mereka dapat bekerja dari jarak jauh.

    Krasnaya Polyana adalah desa lima jalan yang indah di pegunungan dekat Laut Hitam. Diapit oleh pegunungan, memiliki air tanah berkualitas baik, udara segar, dan langit biru cerah, menjadi idaman tinggal orang-orang dari Moskow.

    Desa ini memiliki 5.000 penduduk, jumlah populasi yang khas untuk pedesaan Rusia. Yang tidak biasa dari desa ini adalah tersedianya 20 kafe, restoran, pub dan bar, disertai dengan Wifi yang cepat.

    Beberapa restoran sudah ada sebelum pandemi untuk melayani pemain ski yang menggunakan resor terdekat yang dibangun untuk Olimpiade Musim Dingin 2014. Tetapi penduduk setempat memutuskan untuk buka sepanjang tahun untuk menerima pengunjung dari Moskow yang berlindung dari Covid-19.

    Alhasil, permintaan untuk rumah kedua telah memicu lonjakan harga tanah.

    Pemandangan jalan di desa Krasnaya Polyana, Rusia 21 Mei 2021. [REUTERS/Maxim Rodionov]

    Harga tanah Rusia dinilai dalam satuan 100 meter persegi atau sotki. Harga satu sotka di Krasnaya Polyana telah naik menjadi 5 juta rubel (Rp 970 juta) dari 2 juta rubel (Rp 388 juta) sebelum pandemi, kata Nikolai Rogachev, seorang agen penjualan properti dan tanah setempat, dikutip dari Reuters, 2 Juni 2021.

    Kemungkinan akan mencapai 7 juta rubel (Rp 1,3 miliar) pada akhir 2021, katanya, karena permintaan yang kuat ketika opsi perjalanan ke luar negeri terbatas.

    "Kami menyebutnya kiamat zombie," kata agen real estat lainnya, mengacu pada permintaan dari penduduk kota untuk segala jenis properti di desa dan kualitas keterampilan sosial mereka setelah berbulan-bulan dihabiskan di flat perkotaan kecil mereka.

    Harga cottage di desa bervariasi dari 40 juta hingga 900 juta rubel (Rp 174,5 miliar), menurut database real estat CIAN.

    Permintaan datang terutama dari pengusaha kaya dari kota-kota besar karena harga rata-rata tidak terjangkau warga Rusia berpenghasilan biasa.

    Orang-orang terlihat di sebuah kafe di desa Krasnaya Polyana, Rusia 27 Mei 2021. [REUTERS/Polina Devitt]

    Sewa juga meningkat, didorong oleh permintaan dari orang-orang yang bekerja dari jarak jauh dan melihat Krasnaya Polyana sebagai pelarian dari kota. Bandara berjarak 40 menit berkendara dan jalur hiking dimulai langsung dari desa.

    "Saya menikmati mendaki jalur gunung dan dapat menemukan teman yang menyenangkan di tempat-tempat lokal di malam hari," kata Kirill Ryzhonkov, seorang analis data dari Moskow.

    co-working space dibuka pada bulan Oktober, terutama untuk spesialis IT dan start-up.

    "Orang-orang telah memperhatikan keuntungannya: zona waktu yang sama dengan Moskow, penerbangan 2 jam ke Moskow, bermain ski di musim dingin, laut di musim panas, dan infrastruktur sejuk yang ditinggalkan oleh Olimpiade," kata Ilya Kreimer, manajer co-working space.

    Pemiliknya berharap Krasnaya Polyana menjadi Silicon Valley Rusia terlepas dari bagaimana pandemi Covid-19 berkembang.

    Baca juga: Internet Lamban, Mahasiswa Siberia Panjat Pohon untuk Kuliah Online

    REUTERS


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Ini Daftar Lengkap Hari Libur Nasional dan Catatan Tentang Cuti Bersama 2022

    Sebanyak 16 hari libur nasional telah ditetapkan oleh pemerintah. Sedangkan untuk cuti bersama dan pergesera libur akan disesuaikan dengan kondisi.