Bank Dunia Minta Investor Ringankan Utang Negara Miskin

Reporter:
Editor:

Maria Rita Hasugian

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Sejumlah anak-anak duduk dalam lingkaran sebagai tanda jaga jarak saat mendengarkan pelajaran menggunakan speaker karena  kurangnya fasilitas internet di desa Dandwal, India, 23 Juli 2020. Para siswa di kawasan ini harus belajar menggunakan pengeras suara dari rekaman, setelah sekolah ditutup karena pandemi Covid-19. REUTERS/Prashant Waydande

    Sejumlah anak-anak duduk dalam lingkaran sebagai tanda jaga jarak saat mendengarkan pelajaran menggunakan speaker karena kurangnya fasilitas internet di desa Dandwal, India, 23 Juli 2020. Para siswa di kawasan ini harus belajar menggunakan pengeras suara dari rekaman, setelah sekolah ditutup karena pandemi Covid-19. REUTERS/Prashant Waydande

    TEMPO.CO, Jakarta - Presiden Bank Dunia David Malpass, mengatakan pandemi Covid-19 dapat memicu krisis utang di beberapa negara, sehingga investor harus siap memberikan beberapa bentuk keringanan yang juga dapat mencakup pembatalan utang.

    “Terbukti bahwa beberapa negara tidak dapat membayar kembali utang yang mereka tanggung. Oleh karena itu, kita juga harus mengurangi tingkat utang. Ini bisa disebut keringanan utang atau pembatalan, ” kata Malpass kepada Harian Bisnis Handelsblatt dalam sebuah wawancara yang diterbitkan pada hari Minggu, 4 Oktober 2020. “Dan penting bahwa jumlah utang dikurangi dengan restrukturisasi atau penataan kembali."

    Dia menunjuk langkah serupa dalam krisis keuangan sebelumnya, seperti di Amerika Latin dan apa yang disebut inisiatif negara-negara miskin berutang tinggi untuk negara-negara dengan utang yang tidak berkelanjutan pada tahun 1990-an.

    Negara-negara kaya mendukung perpanjangan bulan lalu dari inisiatif penangguhan layanan utang G20, yang disetujui pada  April 2020 lalu untuk membantu negara-negara berkembang selamat dari pandemi Covid-19, yang telah menyebabkan 43 dari 73 negara berpotensi memenuhi syarat menunda pembayaran utang sebesar US$ 5 miliar atau setara Rp 73,5 triliun.

    Malpass memperingatkan pada Agustus 2020 lalu pandemi Covid-19 dapat mendorong 100 juta orang ke dalam kemiskinan yang ekstrem. Dalam komentar terbarunya, dia memperbarui seruannya agar bank swasta dan dana investasi juga terlibat memberikan bantuan mengatasi masalah ini.

    “Para investor ini tidak melakukan yang cukup banyak dan saya kecewa dengan mereka. Juga, beberapa pemberi pinjaman besar Cina yang tidak cukup terlibat. Oleh karena itu, dampak dari langkah-langkah bantuan kurang dari yang seharusnya, ” kata Kepala Bank Dunia, sebagaimana dikutip dari Kantor Berita Al Jazeera pada Senin, 5 Oktober 2020.

    Dia juga mengatakan pandemi Covid-19 dapat memicu krisis utang lainnya, karena beberapa negara berkembang telah memasuki spiral pertumbuhan yang lebih lemah dan masalah keuangan.

    “Defisit anggaran yang sangat besar dan pembayaran utang membebani negara-negara ini. Apalagi, bank-bank di sana kesulitan karena kredit macet, ” ujar Malpass.

    FARID NURHAKIM | AL JAZEERA

    Sumber: https://www.aljazeera.com/economy/2020/10/5/world-bank-chief-reiterates-call-to-forgive-poor-countries-debts


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Penggerogotan Komisi Antirasuah, Isu 75 Pegawai KPK Gagal Tes Wawasan Kebangsaan

    Tersebar isu 75 pegawai senior KPK terancam pemecatan lantaran gagal Tes Wawasan Kebangsaan. Sejumlah pihak menilai tes itu akal-akalan.