Bos Petronas Mundur karena Berselisih dengan PM Malaysia

Reporter:
Editor:

Eka Yudha Saputra

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • CEO Petronas Wan Zulkiflee Wan Ariffin berbicara selama upacara pembukaan Konferensi Minyak & Gas Asia ke-20 di Kuala Lumpur, Malaysia 24 Juni 2019. [REUTERS / Lai Seng Sin]

    CEO Petronas Wan Zulkiflee Wan Ariffin berbicara selama upacara pembukaan Konferensi Minyak & Gas Asia ke-20 di Kuala Lumpur, Malaysia 24 Juni 2019. [REUTERS / Lai Seng Sin]

    TEMPO.CO, Jakarta - Bos perusahaan raksasa energi Malaysia Petronas mundur bulan ini setelah berselisih dengan perdana menteri Muhyiddin Yassin karena menolak memberikan royalti uang minyak ke salah satu negara bagian yang dikelola oleh sekutu pemerintah, menurut sumber yang dekat dengan pemerintah dan perusahaan.

    Pembayaran ekstra bukan hanya akan mengancam Petronas dan anggaran nasional ketika virus corona telah menjatuhkan harga minyak, tetapi juga dapat menimbulkan pertanyaan mengenai pengelolaan keuangan negara ketika Malaysia berupaya membangun kembali reputasinya setelah skandal internasional 1MDB.

    Kepala Eksekutif Petronas Wan Zulkiflee Wan Ariffin mengundurkan diri setelah berselisih dengan Perdana Menteri Muhyiddin Yassin mengenai rencana untuk membayar US$ 470 juta (Rp 6,6 triliun) dalam pajak penjualan ke negara bagian Sarawak, kata lima sumber yang dekat dengan pemerintah dan perusahaan, dikutip dari laporan Reuters, 19 Juni 2020.

    Petronas adalah perusahaan milik negara dan satu-satunya perusahaan Fortune 500 di negara Asia Tenggara. Petronas adalah eksportir gas alam cair terbesar keempat di dunia dan memiliki pendapatan US$ 56 miliar (Rp 791,7 triliun) pada tahun 2019, tetapi laba turun 68% pada kuartal pertama tahun 2020.

    Petronas telah menolak permintaan Sarawak untuk pajak penjualan di pengadilan sebelum kedua pihak mengumumkan penyelesaian bulan lalu, meskipun Sarawak kemudian mengatakan akan melanjutkan tindakan hukumnya sampai kesepakatan final.

    "Wan Zul mengundurkan diri karena prinsip, bahwa dia tidak setuju dengan perjanjian Sarawak," kata seorang sumber yang dekat dengan pemerintah, merujuk pada Wan Zulkiflee.

    "Pemerintah baru terbuka untuk memberi lebih banyak kepada negara-negara penghasil minyak."

    Wan Zulkiflee menolak berkomentar. Kantor perdana menteri dan Petronas belum menanggapi permintaan komentar ketika berita ini ditayangkan.

    Mantan CEO Petronas Wan Zulkiflee Wan Ariffin berbicara selama upacara pembukaan Konferensi Minyak & Gas Asia ke-20 di Kuala Lumpur, Malaysia 24 Juni 2019. [REUTERS / Lai Seng Sin]

    Pekan lalu, kantor berita Bernama mengutip seorang pejabat Sarawak yang mengatakan Petronas belum membayar pajak karena negara telah memutuskan untuk melanjutkan tindakan pengadilan.

    Wan Zulkiflee mengatakan di depan umum bahwa Sarawak tidak memiliki kompetensi hukum untuk menuntut pajak penjualan dan juga menentang tuntutan dari Sarawak dan negara-negara Sabah yang bertetangga, yang keduanya di pulau Kalimantan, untuk pembayaran royalti yang lebih besar.

    Muhyiddin menjabat perdana menteri setelah pengunduran diri Mahathir Mohamad yang berusia 94 tahun, yang menentang memberikan lebih banyak pendapatan minyak kepada negara-negara yang memiliki dua pertiga cadangan minyak dan gas Malaysia.

    Sumber tersebut mengatakan Muhyiddin tidak dalam posisi untuk menolak permintaan dari Sarawak karena partai utama negara itu, Gabungan Parti Sarawak, memiliki 18 dari 222 kursi di parlemen dan merupakan kunci untuk mempertahankan kekuasaan Muhyiddin mengingat mayoritas satu digit.

    Selain menyetujui pajak penjualan, Muhyiddin telah menunjukkan bahwa ia terbuka untuk tuntutan dari Sarawak dan Sabah untuk pembayaran royalti lebih banyak, kata sumber itu.

    Wan Zulkiflee mengatakan bahwa peningkatan royalti dapat membuat operasi di Sabah dan Sarawak menjadi tidak mungkin. Dengan beberapa perkiraan, melipatgandakan royalti dari 5% saat ini akan menelan biaya US$ 7 miliar (Rp 98,9 triliun) per tahun bagi Petronas.

    Sumber tidak mengatakan berapa banyak Muhyiddin akan bersedia untuk meningkatkan pembayaran royalti atau apakah ada angka yang telah dibahas.

    Muhyiddin berada dalam posisi politik yang goyah tiga bulan setelah menjabat sebagai perdana menteri dengan membentuk aliansi bersama mantan partai yang berkuasa, yang terpilih pada 2018 setelah skandal 1MDB bernilai miliaran dolar.

    Pihak oposisi telah menyerukan mosi tidak percaya karena mereka mencoba membangun aliansi melawan Muhyiddin.

    Jabatan kepala eksekutif di Petronas ditunjuk oleh perdana menteri. Chief financial officer Petronas, Tengku Muhammad Taufik Tengku Aziz, akan mengambil alih posisi kepala eksekutif mulai 1 Juli.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Pelonggaran Kembali PPKM: Aturan Baru WFO, Bioskop, dan Anak-anak

    Pemerintah kembali melonggarkan sejumlah aturan PPKM yang berlaku hingga 4 Oktober 2021. Pelonggaran termasuk WFO, bioskop, dan anak-anak di mall.