Mikhail Gorbachev Ungkap Dalang di Balik Runtuhnya Uni Soviet

Mikhail Gorbachev, Mantan Presiden Uni Soviet. Sumber: Reuters/Sergei Karpukhin/rt.com

TEMPO.CO, Jakarta - Mantan pemimpin Uni Soviet, Mikhail Gorbachev, mengungkapkan siapa yang bertanggung jawab atas runtuhnya Uni Soviet pada 1991.

Kepada majalah Jerman Der Spiegel, Mikhail Gorbachev mengungkapkan bahwa anggota pemerintah yang berusaha untuk mengatur kudeta terhadapnya dan pemimpin republik Rusia saat itu, Boris Yeltsin, adalah biang keladi di balik runtuhnya Uni Soviet.

"Mereka yang mengorganisir kudeta pada Agustus 1991, dan yang mengambil keuntungan dari posisi Presiden Uni Soviet yang lemah, bertanggung jawab atas berakhirnya perestroika dan runtuhnya Uni Soviet," Gorbachev menjelaskan, berbicara kepada majalah Jerman tentang peringatan 30 tahun jatuhnya Tembok Berlin, seperti dikutip dari Sputnik, 11 November 2019.

Dia menambahkan bahwa meskipun dia memahami kemungkinan risiko perestroika (gerakan politik untuk mereformasi negara yang dia mulai pada pertengahan 1980-an), dia dan para pemimpin negara lainnya memahami reformasi diperlukan.

"Mustahil untuk hidup seperti sebelumnya. Dan elemen penting dari perestroika adalah pemikiran baru dalam kebijakan luar negeri, yang mencakup nilai-nilai universal perlucutan nuklir, serta kebebasan memilih" kata Gorbachev.

Gorbachev menekankan bahwa dia tidak menyesali perestroika, tetapi menyadari bahwa beberapa kesalahan dibuat dalam jalur reformasi. Bagaimanapun, dia yakin Rusia tidak akan pernah kembali ke sistem totaliter pemerintahan.

Warga Berlin Barat melanjutkan unjuk rasa di atas Tembok Berlin di depan Gerbang Brandenburg, 10 November 1989.[REUTERS / David Brauchli]

Minggu ini, Presiden Jerman Frank-Walter Steinmeier berterima kasih kepada Gorbachev atas perannya dalam membantu menyatukan kembali Jerman, dengan mengatakan keberanian pribadi Gorbachev adalah unsur utama dalam membantu mengakhiri perpecahan antara rakyat Jerman dan Eropa secara keseluruhan. Steinmeier berharap mantan pemimpin Uni Soviet itu memiliki kesehatan, optimisme, dan kesejahteraan yang baik.

Mikhail Gorbachev menjadi pemimpin Uni Soviet pada Maret 1985, memulai kampanye luas untuk mengusir komunis konservatif dari posisi kepemimpinan, dan mulai tahun 1987-1988, memulai reformasi pasar terbatas yang mengarah pada pembentukan koperasi dan meningkatkan kebebasan untuk perusahaan industri.

Antara tahun 1989 dan 1990, ia mengawasi reformasi politik yang luas yang mengarah pada pemilihan langsung dan diakhirinya monopoli Partai Komunis terhadap kekuasaan politik, dan secara tidak sengaja, munculnya sentimen nasionalis dan separatis di republik-republik Uni Soviet, termasuk di Republik Rusia yang dipimpin oleh Boris Yeltsin.

Pada Agustus 1991, anggota lingkaran dalam Gorbachev memprakarsai upaya kudeta terhadapnya dalam upaya untuk menghentikan reformasinya yang berkelanjutan. Reformasi ini termasuk Perjanjian Uni Baru yang ingin memberikan dua puluh lebih wilayah otonom tambahan dari kekuatan tingkat Uni Soviet dekat republik yang, jika diimplementasikan, bisa menyebabkan Uni Soviet terpecah menjadi puluhan negara baru, daripada 15 wilayah yang pecah. Upaya kudeta gagal, Partai Komunis dilarang, dan Gorbachev kembali ke Moskow, kekuatannya secara signifikan melemah.

Pada 8 Desember 1991, para pemimpin Republik Rusia, Ukraina, dan Belarusia bertemu di sebuah cagar alam Belarusia dan menandatangani sebuah perjanjian yang menyatakan bahwa USSR sudah tidak ada lagi. Pada 25 Desember, Michael Gorbachev muncul di televisi dan mengundurkan diri, menandai keruntuhan formal Uni Soviet.






Negara Baltik dan Polandia Minta Atlet Rusia dan Belarusia Dilarang Tampil di Olimpiade 2024

5 jam lalu

Negara Baltik dan Polandia Minta Atlet Rusia dan Belarusia Dilarang Tampil di Olimpiade 2024

Latvia dan Ukraina mengancam memboikot Olimpiade 2024 jika atlet Rusia dan Belarusia tampil sementara perang berlanjut di Ukraina.


Duta Besar Rusia Heran Washington Tak Mau Gunakan Jalur Diplomatik untuk Dialog

7 jam lalu

Duta Besar Rusia Heran Washington Tak Mau Gunakan Jalur Diplomatik untuk Dialog

Duta Besar Rusia untuk Amerika dibuat bingung dengan sikap Washington karena memilih menyampaikan sebuah pesan untuk Rusia, tapi lewat Mesir.


Sergei Lavrov Komentari Pengiriman Bantuan Senjata ke Ukraina

8 jam lalu

Sergei Lavrov Komentari Pengiriman Bantuan Senjata ke Ukraina

Sergei Lavrov melihat Ukraina harus memenuhi keinginan negara-negara Barat yang berjanji akan memberikan Kyiv senjata-senjata jarak jauh


Austria Usir Empat Diplomat Rusia, Diduga Terlibat Spionase

9 jam lalu

Austria Usir Empat Diplomat Rusia, Diduga Terlibat Spionase

Austria pada Kamis 2 Februari 2023 mengusir empat diplomat Rusia karena melanggar perjanjian internasional


Israel Pertimbangkan Kirim Iron Dome ke Ukraina

18 jam lalu

Israel Pertimbangkan Kirim Iron Dome ke Ukraina

Israel mempertimbangkan mengirim sistem pertahanan udara ke Ukraina, termasuk Iron Dome yang selama ini diandalkan menangkis serangan roket Hamas


Zelensky Akui Rusia Catat Kemajuan dalam Pertempuran di Ukraina Timur

19 jam lalu

Zelensky Akui Rusia Catat Kemajuan dalam Pertempuran di Ukraina Timur

Zelensky mengakui situasi di garis depan di timur Ukraina menjadi lebih sulit setelah pasukan Rusia meningkatkan serangan dalam beberapa hari terakhir


Amerika Serikat Akan Setop Bantuan Militer Rusia ke Myanmar

19 jam lalu

Amerika Serikat Akan Setop Bantuan Militer Rusia ke Myanmar

AS mengintip peluang untuk membatasi kerja sama militer Myanmar dan Rusia. Washington menegaskan dukungan ke ASEAN.


Angka Aborsi di Rusia Turun

21 jam lalu

Angka Aborsi di Rusia Turun

Menteri Kesehatan Rusia mengumumkan angka aborsi di Rusia turun secara signifikan dalam satu dekade terakhir karena ada layanan konseling


Amerika Serikat Tuding Rusia Langgar Perjanjian Kontrol Senjata Nuklir

1 hari lalu

Amerika Serikat Tuding Rusia Langgar Perjanjian Kontrol Senjata Nuklir

Amerika Serikat dan Rusia masih menyumbang sekitar 90 persen dari hulu ledak nuklir dunia.


Spanyol Siap Mengirim Enam Tank Leopard 2A4 ke Ukraina

1 hari lalu

Spanyol Siap Mengirim Enam Tank Leopard 2A4 ke Ukraina

Spanyol disebut akan mengirim empat hingga enam tank Leopard 2A4 buatan Jerman ke Ukraina.