Pejabat Lapas Akui Izinkan Brenton Tarrant Kirim Surat

Reporter:
Editor:

Eka Yudha Saputra

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Brenton Tarrant mengajukan permohonan tidak bersalah selama penampilan singkat melalui tautan audio visual di Pengadilan Tinggi di Christchurch pagi ini.[Mark Mitchell/New Zealand Herald]

    Brenton Tarrant mengajukan permohonan tidak bersalah selama penampilan singkat melalui tautan audio visual di Pengadilan Tinggi di Christchurch pagi ini.[Mark Mitchell/New Zealand Herald]

    TEMPO.CO, Jakarta - Pejabat penjara Selandia Baru mengakui mereka mengizinkan teroris penembakan di Christchurch, Brenton Tarrant, mengirim surat dari selnya.

    Brenton Tarrant telah dilarang mengirim atau menerima surat oleh pihak berwenang untuk mencegah dirinya menyebarkan pesan kebencian.

    Menurut laporan New York Times, 14 Agustus 2019, surat yang berisi manifesto yang dikaitkan dengan Brenton Tarrant yang diunggah online sebelum penembakan pada Maret, diunggah online oleh seorang pendukung yang mengaku telah menerimanya.

    Kebocoran ini memalukan bagi otoritas Selandia Baru karena, pada hari-hari setelah serangan, Perdana Menteri Jacinda Ardern dan para pejabat lainnya mengatakan mereka akan melakukan apa saja untuk mencegah teroris menyebarkan pandangan supremasi kulit putih.

    Manifesto tersebut, serta video yang disiarkan langsung di media sosial ketika pembunuhan itu terjadi, dianggap konten yang tidak pantas oleh lembaga sensor Selandia Baru tak lama setelah serangan. Kepemilikan atau distribusi mereka dapat dihukum dengan hukuman penjara hingga 14 tahun.

    Keberadaan surat itu terungkap sehari sebelum tanggal pengadilan berikutnya dijadwalkan untuk Brenton Tarrant.

    Pria bersenjata yang dituduh melepaskan haknya untuk tampil di persidangan hari Kamis, di mana ia diwakili oleh pengacaranya, baik secara langsung, atau dengan konferensi video dari penjara keamanan maksimum Selandia Baru di Auckland, tempat ia ditahan.

    Adalah umum bagi para terdakwa di Selandia Baru untuk melepaskan hak-hak mereka untuk tampil di persidangan prosedural seperti pada hari Kamis. Hakim menekan isi persidangan yang membahas masalah yang berkaitan dengan persidangan, untuk menghindari prasangka anggota masyarakat yang mungkin dipilih untuk juri.

    Reuters melaporkan, kuasa hukum Tarrant meminta persidangan dipindahkan dari Christchurch pada Hari Kamis.

    Sidang atas permintaan untuk memindahkan persidangan ke Auckland, kota terbesar di Selandia Baru, akan diadakan pada 3 Oktober dan terdakwa, Australia, Brenton Tarrant, akan ditahan sampai saat itu, kata Hakim Pengadilan Tinggi Cameron Mander pada persidangan.

    Kuasa hukum tidak berkomentar mengapa mereka meminta perubahan tempat.

    Kelvin Davis, menteri lembaga permasyarakatan Selandia Baru, mengatakan kepada Radio New Zealand pada hari Kamis bahwa surat yang muncul online minggu ini adalah satu dari lima surat yang boleh dikirim Tarran. Dia telah dilarang mengirim dua lainnya.

    Davis mengatakan, terdakwa telah menerima beberapa surat dari seluruh dunia, beberapa di antaranya tidak diberikan kepadanya. Undang-undang Selandia Baru mengizinkan tahanan menerima surat kecuali ada alasan kuat mengapa dilarang.

    Lembaga permasyarakatan telah mengeluarkan permintaan maaf dan mengatakan akan melarang Tarrant mengirim surat sampai dapat dipastikan memiliki proses yang tepat untuk memeriksanya.

    Sel penjara Brenton Tarrant.[NZ Herald/News.com.au]

    Foto-foto surat yang beredar di internet menunjukkan kertas bergaris polos yang ditutupi tulisan tangan kekanak-kanakan, sudut setiap halaman diberi nomor dengan teliti.

    Di dalamnya, Tarrant memulai tentang perjalanan 2015 ke Rusia, tempat korespondennya tinggal, sebelum beralih ke pengaruh rasisnya dan berakhir dengan seruan untuk melakukan kekerasan.

    Tarrant, seorang Australia yang pindah ke Selandia Baru sekitar dua tahun sebelum serangan, menulis bahwa dia tidak dapat menjelaskan secara terperinci tentang penyesalan atau perasaannya, "karena para penjaga akan menyita surat saya jika saya melakukannya (untuk digunakan sebagai bukti)."

    Ketika surat itu diunggah ke forum online 4Chan, pengguna lain mengatakan mereka meragukan asal surat. Tetapi lembaga permasyarakatan Selandia Baru mengkonfirmasi dalam sebuah pernyataan pada hari Rabu bahwa surat oleh seorang tahanan yang tidak disebutkan namanya seharusnya ditahan.

    Pernyataan itu menambahkan bahwa telah ada perubahan dalam manajemen surat tahanan untuk memastikan bahwa "proses kami yang kuat sama efektifnya seperti yang kita inginkan."

    Lembaga itu mengatakan bahwa mereka dapat menahan surat tahanan hanya dalam keadaan yang sangat terbatas, dan bahwa beberapa surat telah ditahan.

    Jacinda Ardern mengatakan komunikasi khusus yang sedikit ini seharusnya tidak terjadi.

    Brenton Tarrant, 29 tahun, mengaku tidak bersalah atas total 92 dakwaan terhadapnya.

    Brenton Tarrant menyangkal 51 dakwaan pembunuhan, 40 dakwaan percobaan pembunuhan dan pembunuhan terorisme dalam persidangan pertama penembakan di Christchurch.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Obligasi Ritel Indonesia Seri 016 Ditawarkan Secara Online

    Pemerintah meluncurkan seri pertama surat utang negara yang diperdagangkan secara daring, yaitu Obligasi Ritel Indonesia seri 016 atau ORI - 016.