Ambisi Xi Jinping: Kirim Puluhan Juta Mahasiswa Ke Pedalaman Cina

Reporter:
Editor:

Eka Yudha Saputra

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Presiden Xi Jinping.[TIME]

    Presiden Xi Jinping.[TIME]

    TEMPO.CO, Jakarta - Liga Pemuda Partai Komunis Cina yang berkuasa mengungkap rencana pada akhir Maret lalu untuk mengirim 10 juta pemuda sukarela dari kota ke pedesaan dalam tiga tahun ke depan.

    Di bawah panduan tersebut, para mahasiswa universitas dan sekolah kejuruan diharapkan untuk menghabiskan liburan musim panas mereka dengan berpartisipasi dalam pengembangan teknologi, medis dan budaya di desa-desa miskin di seluruh Cina untuk memperdalam rencana "peremajaan pedesaan" yang diupayakan oleh Presiden Xi Jinping, menurut laporan CNN, 6 Mei 2019.

    Baca: Pentagon: Cina Gunakan Spionase untuk Modernisasi Militer

    Seharusnya skema itu bersifat sukarela. Namun mengingat rencana ini disahkan oleh Xi, maka akan dianggap wajib bagi banyak mahasiswa yang ingin maju dalam partai dan pemerintah.

    Hingga 100.000 pekerja migran muda juga akan didorong untuk kembali ke kampung halamannya pada tahun 2022 untuk bekerja, termasuk memulai bisnis mereka sendiri dengan bantuan organisasi pengusaha muda, yang didirikan oleh pemerintah setempat.

    Ini seperti inisiatif pemerintah yang ambisius, sempurna, selaras, dan dengan penekanan Xi pada penghapusan kemiskinan dan memperbaiki pertumbuhan ekonomi yang tidak seimbang antara daerah perkotaan dan pedesaan.

    Xi Jinping di Beijing pada tahun 1972, mengunjungi keluarga dan beristirahat dari waktunya sebagai anggota pemuda yang dikirim ke pedesaan Cina.[CNN]

    Namun dokumen tersebut menyebabkan reaksi di media online, dan banyak yang menyebutnya sebagai langkah mundur.

    Bagi banyak orang tua atau warga lanjut usia Cina, rencana itu memicu ingatan menyakitkan inisiatif pemuda pemerintah lain di masa-masa penuh gejolak pendiri Komunis Cina, Mao Zedong.

    Dikenal sebagai "Up to the Mountains dan Down to the Countryside Movement," kebijakan awal diluncurkan oleh para pemimpin Komunis pada 1960-an, seolah-olah untuk memindahkan kaum muda kota yang istimewa ke sudut-sudut negara yang jauh untuk belajar pertanian dan pelajaran politik dari petani yang miskin.

    Baca: Cina Akui Takut Blokade Amerika dan Sekutu Jika Terjadi Konflik

    Gerakan itu mencapai puncaknya pada tahun-tahun awal Revolusi Kebudayaan Mao selama satu dekade, yang dimulai pada tahun 1966. Dengan sebagian besar sekolah dan ujian masuk perguruan tinggi yang sangat penting dihentikan, sekitar 17 juta siswa sekolah menengah dan lulusan dari kota-kota di seluruh negeri dikirim ke pedesaan untuk bertani dan belajar, dan secara efektif tinggal permanen.

    Mengikuti ambisi Mao Zedong


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Eliud Kipchoge Tak Pecahkan Rekor Dunia Marathon di Ineos 1:59

    Walau Eliud Kipchoge menjadi manusia pertama yang menempuh marathon kurang dari dua jam pada 12 Oktober 2019, ia tak pecahkan rekor dunia. Alasannya?