40 Kilo Sampah Plastik Ditemukan di Perut Ikan Paus yang Tewas

Reporter:
Editor:

Suci Sekarwati

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ikan paus yang mati kelaparan di Filipina membuat prihatin banyak orang. Pasalnya, dalam perut ikan paus itu ditemukan 40 kilogram sampah plastik. Sumber: ndtv.com

    Ikan paus yang mati kelaparan di Filipina membuat prihatin banyak orang. Pasalnya, dalam perut ikan paus itu ditemukan 40 kilogram sampah plastik. Sumber: ndtv.com

    TEMPO.CO, Jakarta - Seekor ikan paus yang mati kelaparan di Filipina membuat prihatin banyak orang. Pasalnya, dalam perut ikan paus itu ditemukan 40 kilogram sampah plastik.

    Para aktivis menyebut hal ini sebagai salah satu kasus keracunan terburuk yang pernah mereka lihat. Kondisi ini juga telah membuat kelompok-kelompok pecinta lingkungan hidup melabelkan Filipina sebagai salah satu negara di dunia dengan pencemaran laut terbesar karena penggunaan plastik sekali pakai.

    Baca: Penyelam Cerita Pengalaman Nyaris Dimakan Ikan Paus 

    Dikutip dari alarabiya.net, Selasa, 19 Maret 2019, polusi akibat limbah plastik sudah sering menewaskan hewan-hewan liar seperti ikan paus dan kura-kura yang menelan sampah plastik.      

    Kematian ikan paus dengan sampah plastik seberat 40 kilogram pada Sabtu, 16 Maret 2019 telah menjadi kasus terbaru kematian hewan akibat polusi yang terjadi di Filipina. Ikan paus itu ditemukan terdampar tak bernyawa di wilayah selatan Provinsi Lembah Compostela.

    Baca: IWC Tolak Permohonan Penangkapan Paus, Jepang Mau Keluar 

    Biro perikanan Provinsi Lembah Compostela dan sebuah lembaga perlindungan lingkungan hidup melakukan sebuah pembedahan pada ikan paus itu dan menemukan sekitar 40 kilogram sampah plastik, termasuk plastik belanjaan dan plastik karung beras, dalam perut ikan malang tersebut.      

    Darrell Blatchley, Direktur D’ Bone Collector Museum Inc., mengatakan ikan paus itu tewas akibat kelaparan dan tak bisa mencerna makanan karena perutnya dipenuhi sampah plastik.      

    “Kejadian ini sangat membuat patah hati dan menjijikkan. Kami telah membedah sekitar 61 ekor lumba-lumba dan ikan paus dalam 10 tahun terakhir dan pembedahan dengan temuan sampah plastik kali ini adalah salah satu yang terbesar yang pernah kami lihat,” kata Blatchley. 

    Ikan Paus itu memiliki panjang 4,7 meter. Dia masuk ke jaring nelayan pada Jumat, 15 Maret 2019. Para nelayan dan otoritas berwenang mencoba melepaskannya ke laut, namun ikan paus itu sudah tidak bisa berenang sendiri dan dalam kondisi kurus serta lemah. Pada hari kedua, ikan paus itu dalam kondisi dehidrasi dan muntah darah sebelum akhirnya tewas.  


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Proyek Infrastruktur, 17 Kepala Daerah Ditangkap dalam 2 Tahun

    Sejak berdiri pada 2002 hingga sekarang, Komisi Pemberantasan Korupsi telah menangkap 121 kepala daerah terkait kasus proyek infrastruktur.