Besok, Presiden Filipina Duterte Bakal Teken UU Bangsamoro

Reporter:
Editor:

Budi Riza

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Presiden Benigno S. Aquino III (dua kanan baris kedua ), PM Malaysia Najib Razak (dua kiri baris kedua), Pemimpin MILF, dan Al Haj Murad Ebrahim (kiri baris kedua) saat menyaksikan proses penandatangan Perjanjian Bangsamoro di Istana Malacanang, Manila, Filipina (27/3). (AP Photo/Malacanang Photo Bureau, Benhur Arcayan)

    Presiden Benigno S. Aquino III (dua kanan baris kedua ), PM Malaysia Najib Razak (dua kiri baris kedua), Pemimpin MILF, dan Al Haj Murad Ebrahim (kiri baris kedua) saat menyaksikan proses penandatangan Perjanjian Bangsamoro di Istana Malacanang, Manila, Filipina (27/3). (AP Photo/Malacanang Photo Bureau, Benhur Arcayan)

    TEMPO.CO, Manila – Kongres Filipina bakal meratifikasi Undang-Undang Bangsa Moro atau Bangsamoro Organic Law pada Senin, 23 Juli 2018 bersamaan dengan pidato kenegaraan Presiden Rodrigo Duterte.

    Baca: 

    Ketua MILF Filipina: Kami Tidak Seperti yang Disangkakan

    MNLF Filipina Siap Patroli Laut Bersama Indonesia

    “Senin pagi besok, kedua kamar di Kongres baik DPR dan Senat bakal meratifikasi undang-undang ini,” kata Jesus G. Dureza, penasehat Presiden, seperti dilansir Manila Bulletin, Ahad, 22 Juli 2018.

    UU Bangsamoro ini berlaku untuk wilayah selatan Pulau Mindanao. UU ini juga diharapkan bisa mengakhiri perang berkepanjangan antara kelompok separatis dan pemerintah, yang telah berlangsung selama lima dekade dengan sekitar 100 ribu orang tewas dari kedua belah pihak.

    Dureza melanjutkan begitu Presiden Duterte menandatangani maka UU ini akan berlaku. UU ini juga disebut sebagai Bangsamoro Autonomous Region for Muslim Mindano, BARMM.

    Saat ditanya mengenai detil rencana penandatanganan UU Bangsamoro ini besok, Dureza menjawab,”Mari kita tunggu hingga terjadi besok.”

    Baca: 

    Filipina dan Muslim Moro Resmi Berdamai

    5 WNI Diidentifikasi Ikut Milisi BIFF Rancang Teror di Filipina

    Menurut dia, persetujuan kedua lembaga perwakilan rakyat di Filipina merupakan sebuah capaian besar. “Ini mimpi yang telah ditunggu lama untuk menjadi kenyataan bagi Bangsamoro,” kata dia.

    Warga Muslim Filipina bersorak usai penandatanganan perjanjian perdamaian antara pemimpin Moro Islamic Liberation Front (MILF) dan Presiden Filipina Benigno Aquino III saat berkumpul di depan istana kepresidenan di Manila, Filipina (27/3). Perjanjian ini akan mengakhiri pemberontakan yang sudah berlangsung bertahun-tahun. (AP Photo)

    UU Bangsamoro untuk wilayah otonom ini bakal menggantikan UU Wilayah Otonom di Muslim Mindanao. UU Baru ini kan menjadi pelaksanaan dari kesepakatan damai antara pemerintah dan kelompok separatis Moro Islamic Liberation Front.

    Wilayah yang diatur UU Bangsamoro ini meliputi Basilan, Lanao del Sur, Maguindanao, Sulu dan Tawi-Tawi. Sejumlah daerah lain disekitarnya juga bakal bisa ikut bergabung setelah melakukan pemungutan suara.

    UU Bangsamoro ini juga mengatur permbagian kekayaan 75 persen untuk Bangsamoro dan 25 persen untuk pemerintah pusat. Warga Pulau Mindanao Selatan bakal memiliki parlemen sendiri.

    Dureza berharap publik di Filipina bakal mendukung pengesahan UU Bangsamoro ini setelah Duterte menandatanganinya.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Sandiaga Uno Alami Cegukan Saat Quick Count Pilpres 2019

    Dilansir Antara, Sandiaga Uno tak tampil di publik usai pelaksanaan Pilpres 2019 karena kabarnya ia cegukan. Beginilah proses terjadinya cegukan.