Cina dan Rusia Antisipasi Serangan Rudal Korea Utara

Reporter:
Editor:

Budi Riza

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Pemimpin Korea Utara Kim Jong, melihat rudal balistik antar benua Hwasong-15 yang siap diluncurkan saat uji coba di Pyongyang, 30 November 2017. Hwasong-15 yang dapat mencapai ketinggian 4.475km maka  mampu untuk mencapai daratan Amerika Serikat. REUTERS/KCNA

    Pemimpin Korea Utara Kim Jong, melihat rudal balistik antar benua Hwasong-15 yang siap diluncurkan saat uji coba di Pyongyang, 30 November 2017. Hwasong-15 yang dapat mencapai ketinggian 4.475km maka mampu untuk mencapai daratan Amerika Serikat. REUTERS/KCNA

    TEMPO.CO, Beijing - Cina dan Rusia mulai bekerja sama menggelar latihan simulasi komputer anti serangan misil Korea Utara. Media Cina, South China Morning Post, melansir latihan ini sebagai tanggapan atas meningkatnya ancaman serangan misil dari Korea Utara.

    "Latihan ini disebut Aerospace Security 2017 dan dimulai pada Senin mengikuti latihan serupa yang digelar di Rusia pada Mei tahun lalu," begitu dilansir SCMP, Selasa, 12 Desember 2017.

    Baca: Antisipasi Perang, Cina Bangun Kamp Pengungsi Dekat Korea Utara

     
    Pengamat militer di Beijing mengatakan latihan ini digelar untuk memberi pesan kepada Korea Utara bahwa Cina dan Rusia bersiap menghadapi kemungkinan terjadinya krisis.
     

    "Latihan-latihan ini untuk menyiapkan militer kedua negara menyikapi Korea utara yang semakin provokatif dan sulit diprediksi," kata Li Jie, pengamat militer di Beijing.

    Latihan ini akan berlangsung selama enam hari. Menurut media itu, mengutip pernyataan analis, latihan ini juga ditujukan untuk mengkounter aliansi pimpinan Amerika Serikat di Asia Timur sebagai respon atas meningkatnya ketegangan di Semenanjung Korea.

    "Langkah terbaru ini sebagai respon atas meningkatkan kerja sama AS dengan sekutunya di Asia Timur Laut dalam membangun sistem pertahanan misil," kata Collin Koh, pengamat militer di Nanyang Technological University di Singapura.

    Jepang diketahui membeli paket Aegis Ashore, yang merupakan sistem antimisil. Sedangkan Korea Selatan telah membeli paket sistem pertahanan antirudal Terminal High Altitude Area Defence (THAAD) dari AS.

    Kementerian Pertahanan Cina mengatakan latihan ini untuk menangkis serangan rudal balistik dan rudal penjelajah di kawasan itu. Cina dan Rusia bekerja sama untuk menangkis serangan yang diduga datang dari negara pihak ketiga.

    Uniknya, latihan ini juga berlangsung bersamaan dengan latihan pelacakan pergerakan misil balistik yang dilakukan oleh AS, Jepang, dan Korea Selatan.

    Selain bersiap soal serangn antimisil, Cina juga dikabarkan menyiapkan kamp pengungsi di perbatasan dengan Korea Utara. Ini dilakukan untuk mengantisipasi jika perang meletus di Semenanjung Korea.

    Menurut media The Independent, Korea Utara juga ditengarai menyiapkan senjata biologis, yang bisa digunakan untuk menyerang musuh. Laporan dari tim intelejen AS mengindikasikan Korea Utara juga berupaya menjual senjata biologis ini ke negara-negara lain. 

    SCMP | GUARDIAN | INDEPENDENT


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Proyek Infrastruktur, 17 Kepala Daerah Ditangkap dalam 2 Tahun

    Sejak berdiri pada 2002 hingga sekarang, Komisi Pemberantasan Korupsi telah menangkap 121 kepala daerah terkait kasus proyek infrastruktur.