Ditekan Militer, Robert Mugabe Ngotot Jadi Presiden Zimbabwe

Reporter:
Editor:

Choirul Aminuddin

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Militer Zimbabwe terlihat berada di dekat kendaraan lapis baja di pinggir jalanan Harare tengah, Zimbabwe, 16 November 2017. Tindakan niliter Zimbabwe guna memulihkan situasi Zimbabwe juga untuk menjamin keamanan dan kesejahteraan Presiden Republik Zimbabwe Robert Mugabe beserta keluarganya. REUTERS

    Militer Zimbabwe terlihat berada di dekat kendaraan lapis baja di pinggir jalanan Harare tengah, Zimbabwe, 16 November 2017. Tindakan niliter Zimbabwe guna memulihkan situasi Zimbabwe juga untuk menjamin keamanan dan kesejahteraan Presiden Republik Zimbabwe Robert Mugabe beserta keluarganya. REUTERS

    TEMPO.CO, Jakarta - Presiden Zimbabwe bersikeras menyatakan dia masih tetap penguasa sah dan menolak mediasi pendeta Katolik agar mantan gerilyawan 93 tahun itu keluar dari negara dengan tenang setelah kudeta militer.

    Informasi tersebut disampaikan seorang sumber dekat presiden seperti dikutip kantor berita Reuters, Kamis, 16 November 2017.

    Baca: Ini Kronologi Kudeta Mugabe oleh Militer Zimbabwe

    Militer Zimbabwe terlihat berjaga di pinggir jalan Harare tengah, Zimbabwe, 16 November 2017. REUTERS

    Seorang politikus, yang tak bersedia disebutkan namanya, mengatakan Mugabe sama sekali tak memiliki rencana mengundurkan diri hingga pemilihan umum yang dijadwalkan tahun depan.

    "Ini semacam jalan buntu," ucap sumber. "Kami semua bersikeras meminta dia menyelesaikan masa kepemimpinannya."

    Angkatan bersenjata Zimbabwe mengambil alih kekuasaan selama lebih-kurang 36 jam terhadap kepemimpinan Mugabe yang berkuasa 37 tahun.

    Militer Zimbabwe terlihat berada di dekat kendaraan lapis baja di depan kantor Presiden Robert Mugabe di Harare tengah, Zimbabwe, 16 November 2017. Tentara dan kendaraan tempur memblokade jalanan menuju kantor pusat pemerintah, parlemen, dan pengadilan di Harare tengah. AP Photo

    Mugabe beserta istri dan keluarganya saat ini menjalani hukuman tahanan rumah oleh militer Zimbabwe.

    Pendeta Fidelis Mukonori menjadi penengah antara Mugabe dan para jenderal yang mengontrol kekuatan pada Rabu, 15 November 2017, untuk menenangkan suasana di Zimbabwe.

    Militer menginginkan Mugabe, yang memimpin Zimbabwe sejak negeri itu merdeka dari Inggris pada 1980, meminta dia mengundurkan diri dan menghindari pertumpahan darah.

    Sebuah kendaraan militer terlihat di sebuah jalan di Harare, Zimbabwe, 16 November 2017. Militer Zimbabwe membantah melakukan kudeta militer, tetapi aksi mereka telah menguasai seluruh gedung pemerintah termasuk lembaga penyiaran nasional. (AP Photo)

    "Dia juga diminta menyerahkan kekuasaannya kepada Wakil Presiden Emmerson Mnangagwa," tulis Reuters.

    Baca: Zimbabwe Dikabarkan Bentuk Pemerintahan Transisi

    Mnangagwa, mantan kepala staf keamanan dan kawan seperjuangan Mugabe dengan julukan Crocodile, adalah pemain kunci dari persoalan ini.

    Menurut sejumlah sumber politik di Zimbabwe dan Afrika Selatan, pengunduran diri Mugabe adalah jalan mulus bagi Mnangagwa mengambil alih kekuasaan sebagai presiden pemerintahan bersatu Zimbabwe yang diharapkan dapat menstabilkan ekonomi negeri itu.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Ketahui, Syarat Sebelum Melakukan Perjalanan atau Traveling Saat PPKM

    Pemerintah menyesuaikan sejumlah aturan PPKM berlevel, termasuk syarat traveling baik domestik maupun internasional.