Mulai Berdialog dengan Korea Utara, Ini Kata Menlu AS

Reporter:
Editor:

Budi Riza

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Pemimpin Korea Utara Kim Jong Un berbincang dengan para peneliti saat memeriksa pemuatan bom hidrogen yang akan dimuat di rudal balistik antar benua (ICBM) baru, 3 September 2017. Kim Jong Un terlihat puas dan bangga lantaran 100 persen bahan baku kompone

    Pemimpin Korea Utara Kim Jong Un berbincang dengan para peneliti saat memeriksa pemuatan bom hidrogen yang akan dimuat di rudal balistik antar benua (ICBM) baru, 3 September 2017. Kim Jong Un terlihat puas dan bangga lantaran 100 persen bahan baku kompone

    TEMPO.CO, Jakarta - Menteri Luar Negeri Amerika Serikat Rex Tillerson mengaku tidak yakin upaya dialog yang dirintis dengan rezim Korea Utara bakal membuahkan hasil.

    Pernyataan ini disampaikan Rex setelah menggelar pertemuan dengan sejumlah pejabat tinggi Cina saat dia berada di rumah dinas Duta Besar Amerika untuk Cina di Beijing.

    Baca: Korea Utara: Presiden Donald Trump Deklarasikan Perang

    Juru bicara Kementerian Luar Negeri, Heather Nauert, mengatakan pemerintah Amerika telah mencoba meyakinkan negaranya tidak berniat menjatuhkan rezim Kim Jong-un. Amerika juga telah menyatakan tidak berencana mengirimkan pasukan militer ke negara komunis tersebut.

    “Namun para pejabat Korea Utara sepertinya tidak tertarik atau siap berdialog secara langsung mengenai upaya denuklirisasi (di semenanjung Korea Utara),” kata Heather.

    Baca: Rudal dan Jet Tempur Korea Utara Jadul untuk Serang Pesawat AS

    Uniknya, meskipun upaya Amerika membuka dialog sedang berjalan, perang pernyataan malah terus berlangsung. Terakhir, pemerintah Korea Utara menyatakan mungkin akan menggelar tes nuklir atmosfer. Mereka juga mengatakan negaranya berhak menembak jatuh pesawat tempur Amerika di perairan internasional.

    Sebelumnya, Rex mengungkapkan, untuk pertama kalinya, kedua negara sedang mencoba berdialog.

    “Kami memiliki tiga saluran komunikasi dengan Pyongyang. Kami tidak dalam keadaan gelap-gelapan (a black out). Kami bisa bicara dengan mereka (Korea Utara). Kami memang sedang bicara dengan mereka,” ujar Rex kepada media dalam kunjungannya ke Beijing, Cina, pada Sabtu, 30 September 2017.

    Lebih lanjut, Rex menuturkan pemerintah Amerika bertanya kepada Korea Utara. ”Apakah Anda ingin bicara dengan kami? Kami sedang mulai mencari tahu, jadi harap tunggu,” ucapnya saat ditanya media mengenai cara yang digunakan pemerintah Amerika berbicara dengan Korea Utara.

    NY TIMES


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Waspada, Penyakit Yang Terabaikan Saat Pandemi Covid-19

    Wabah Covid-19 membuat perhatian kita teralihkan dari berbagai penyakit berbahaya lain. Sejumlah penyakit endemi di Indonesia tetap perlu diwaspadai.