Bocah 5 Tahun Didenda Rp 2,5 Juta Gara-gara Jualan Minuman

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Anak berusia lima tahun menjual minuman bersoda buatan sendiri di festival Lovebox. standard.co.uk

    Anak berusia lima tahun menjual minuman bersoda buatan sendiri di festival Lovebox. standard.co.uk

    TEMPO.CO, London - Bocah perempuan berusia 5 tahun terisak di hadapan ayahnya, menceritakan dirinya didenda 150 pound sterling atau Rp 2,5 juta gara-gara berjualan minuman lemon dekat rumahnya. Anak itu dituding telah melanggar peraturan Dewan Kota tentang perlunya izin sebelum membuka usaha.

    "Saya sudah melakukan hal buruk," ujar bocah itu sambil terisak kepada ayahnya, Andre Spicer, seperti dikutip dari Standard.co.uk, 20 Juli 2017.

    Baca: Tiga Hari Dikubur Hidup-Hidup, Bayi Ini Ditemukan Selamat

    Empat petugas Dewan Kota mendatangi bocah yang sedang menjual minuman lemon buatannya di dekat rumahnya di Mile End. Seorang di antaranya kemudian memberi tahu bocah itu bahwa ada peraturan yang melarang seseorang berjualan di sembarang tempat.

    Di hadapan bocah itu, petugas membacakan surat peraturan sebelum menjatuhkan denda kepadanya dan ayahnya, Spicer, sebesar 150 pound sterling.

    Menurut Spicer, profesor yang mengajar di City University, London, putrinya berdagang minuman lemon buatan tangannya untuk menyegarkan tenggorokan orang-orang yang mengikuti festival Lovebox di Taman Victoria, Sabtu, 22 Juli 2017.

    Spicer menjelaskan, anaknya tidak berdagang dalam skala masif. "Dia tidak bermaksud mendapatkan profit besar, ini hanya seorang anak usia 5 tahun yang berusaha menjual lemon," kata Spicer, yang marah dan menganggap petugas itu dengki dan memanfaatkan peraturan itu.

    Baca: Wow, Anjing Selamatkan Anak yang Akan Ditenggelamkan Ibunya

    "Dia sangat kecewa karena tadinya dia bangga menjualnya, dan ini pengalaman yang sungguh buruk," ujar Spicer.

    Standard yang menghubungi Dewan Kota, Tower Hamlets, kemudian berjanji untuk membatalkan hukuman denda secepatnya dan segera menelepon keluarga bocah itu untuk meminta maaf.

    Petugas Dewan Kota itu diperkirakan berusaha menunjukkan hal yang seharusnya saat menjalankan tugasnya.

    "Denda akan dibatalkan segera dan kami akan menghubungi Profesor Spicer dan anak perempuannya untuk meminta maaf," ujar juru bicara Dewan Kota.

    Gara-gara kejadian itu, Spicer menjelaskan, putrinya jadi ketakutan untuk kembali berjualan lemon meski dia mengatakan akan mengajukan izin berjualan.

    Ia bermaksud mendukung semangat bisnis anaknya yang mulai bertumbuh. "Tidak. Kejadian itu sangat mengerikan," ujar Spicer mengutip ucapan bocah itu.

    STANDARD.CO.UK | METRO.CO.UK | MARIA RITA


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Tingkat Kepuasan Kinerja dan Catatan Baik Buruk 5 Tahun Jokowi

    Joko Widodo dilantik menjadi Presiden RI periode 2019 - 2024. Ada catatan penting yang perlu disimak ketika 5 tahun Jokowi memerintah bersama JK.