Iran Tolak Ucapan Duka Presiden Donald Trump  

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Anggota kepolisian berjaga di sekitar gedung Parlemen Iran usai terjadinya penembakan di Tehran, Iran, 7 Juni 2017. Dalam serangan tersebut, satu petugas keamanan tewas. REUTERS

    Anggota kepolisian berjaga di sekitar gedung Parlemen Iran usai terjadinya penembakan di Tehran, Iran, 7 Juni 2017. Dalam serangan tersebut, satu petugas keamanan tewas. REUTERS

    TEMPO.CO, Teheran - Menteri Luar Negeri Iran Mohammad Javad Zarif menolak ucapan turut berduka Presiden Donald Trump kepada korban penembakan di gedung parlemen dan kompleks makam Ayatullah Rahullah Khomeini pada Rabu, 7 Juni 2017.

    Zarif mengatakan, Presiden Amerika Serikat itu mengeluarkan kata-kata yang menjijikkan terkait penembakan di gedung parlemen Iran dan kompleks makam Khomeini.

    Baca: Detik-detik Penembakan Gedung Parlemen Iran

    "Pernyataan menjijikan Gedung Putih, rakyat Iran menolak klaim persahabatan dari Amerika Serikat," kata Zarif di akun Twitternya.

    Penembakan yang terjadi di gedung parlemen Iran dan kompleks makam Ayatullah Khomeini menewaskan 12 orang dan melukai puluhan orang. Satu pelaku meledakkan diri dan satu lainnya tewas ditembak aparat keamanan. Dua pelaku lainnya ditangkap.

    Baca: Gedung Parlemen Iran Ditembaki, 7 Orang Tewas dan 4 Disandera

    Presiden Donald Trump mengatakan dirinya berdoa untuk seluruh korban serangan pada Rabu lalu.  ISIS, ujar Donald Trump, mengklaim bertanggung jawab atas serangan di gedung parlemen dan makam Khomeini di Teheran.

    CHANNEL NEWS ASIA | MARIA Rita


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Ketahui, Syarat Sebelum Melakukan Perjalanan atau Traveling Saat PPKM

    Pemerintah menyesuaikan sejumlah aturan PPKM berlevel, termasuk syarat traveling baik domestik maupun internasional.