Rabu, 21 November 2018

Protes Berkepanjangan, Ethiopia Kondisi Darurat  

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Aparat keamanan melespakn tembakan gas air mata guna membubar demonstran yang semakin ricuh saat berlangsungnya Festival Irreecha di kota Bishoftu, wilayah Oromia, Ethiopia, 2 Oktober 2016. REUTERS

    Aparat keamanan melespakn tembakan gas air mata guna membubar demonstran yang semakin ricuh saat berlangsungnya Festival Irreecha di kota Bishoftu, wilayah Oromia, Ethiopia, 2 Oktober 2016. REUTERS

    TEMPO.CO, Addis Ababa - Pemerintah Ethiopia mengumumkan keadaan darurat nasional selama enam bulan terkait dengan protes berkepanjangan kelompok anti-pemerintah pada Minggu, 9 Oktober 2016, waktu setempat. Itu merupakan status darurat pertama sejak partai penguasa saat ini memenangi pemilu seperempat abad lalu.

    Perdana Menteri Ethiopia Hailemariam Desalegn mengatakan langkah ini diambil untuk memulihkan kondisi sistem kenegaraan terkait dengan protes berkepanjangan di seluruh negeri.

    Baca juga: Jerman Tangkap Terduga Teroris asal Suriah

    “Keadaan darurat telah dibicarakan dengan cermat oleh Dewan Pemerintah terkait dengan hilangnya nyawa dan kerusakan bangunan yang terjadi di Ethiopia. Kami ingin mengakhiri kerusakan yang mengakibatkan rusaknya proyek infrastruktur, pusat kesehatan, administrasi, dan gedung pengadilan,” ucap Desalegn kepada media lokal, seperti dikutip CNN.

    Protes terbesar yang mengguncang Ethiopia dilakukan Oromo. Meski berjumlah sepertiga dari total seratus juta penduduk, etnis Oromo dimarginalkan selama puluhan tahun, dan permasalahan memuncak setelah pemerintah mempromosikan pengembang untuk mengambil alih lahan pertaniannya.

    Simak: Putra Rooney yang Berusia 6 Tahun Gabung dengan Manchester United

    Ethiopia menghentikan layanan Internet dan memblokir media sosial untuk menghentikan provokasi di kalangan Oromia. Insiden terakhir, menurut pemerintah, menyebabkan tewasnya 52 warga Oromia dalam unjuk rasa di festival suci Oromo atau yang dikenal Irreechaa pada 2 Oktober lalu. Mereka mengatakan pihak keamanan menembakkan peluru dan gas air mata ke demonstran, sehingga menyebabkan lebih dari 500 orang terbunuh—angka itu versi oposisi.

    Pemerintah menyalahkan kelompok oposisi atas kerusuhan ini. Menteri Komunikasi Getachew Reda menuturkan kepada CNN, “Di tubuh korban yang telah kami temukan, tidak ditemukan luka tembak satu pun. Mereka tewas karena panik. Pihak keamanan seharusnya tidak bersenjata, sehingga kerusuhan itu tidak terkait dengan pihak keamanan.”

    Protes di Ethiopia menarik perhatian global ketika pelari Olimpiade, Feyisa Lilesa, membuat sikap tubuh menyilangkan tangan di atas kepala. Aksi ini sebagai protes ketidakadilan pemerintah Ethiopia terhadap suku Oromo.

    AKHMAD MUSTAQIM | SITA



     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Komposisi Utang Merpati Nusantara Airlines

    Asa bisnis Merpati Nusantara Airlines mengembang menyusul putusan Pengadilan Niaga Surabaya yang mengabulkan penundaan kewajiban pembayaran utang.