Berang ke Trump, Hillary Clinton: Cukup, Anda Terlalu Jauh!

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ekspresi ketakutan kandidat calon presiden AS, Donald Trump saat secara tiba-tiba seekor elang berusaha mematuknya dalam sesi pemotretan dengan Majalah TIME, 10 Desember 2015. Kandidat dari Partai Republik itu terpilih menjadi salah satu nominasi Person of the Year versi Majalah TIME. REUTERS/TIME Magazine

    Ekspresi ketakutan kandidat calon presiden AS, Donald Trump saat secara tiba-tiba seekor elang berusaha mematuknya dalam sesi pemotretan dengan Majalah TIME, 10 Desember 2015. Kandidat dari Partai Republik itu terpilih menjadi salah satu nominasi Person of the Year versi Majalah TIME. REUTERS/TIME Magazine

    TEMPO.CO, New York - Kandidat presiden dari Partai Demokrat, Hillary Clinton, mengecam pernyataan pesaingnya, Donald Trump, yang melarang warga muslim memasuki Amerika Serikat. Menurut Clinton, pernyataan itu justru bakal menyuburkan semangat aksi ekstremis.

    Clinton menegaskan, pernyataan Donald Trump tersebut tidak lebih daripada propaganda kepada kelompok-kelompok ekstremis sehingga dapat mendorong mereka melakukan sejumlah rekrutmen yang semakin memperkuat eksistensi kelompok itu.

    BACA: Setelah Larang Muslim, Donald Trump 'Main Api' dengan Inggris

    "Dia memberi alat propaganda yang besar, sebuah cara merekrut lebih banyak orang dari Eropa dan Amerika. Saya pikir, semua orang, terutama Partai Republik, harus berdiri dan berkata, 'Cukup, Anda sudah terlalu jauh'," tutur Clinton, Jumat, 11 Desember 2015.

    Clinton pun berkali-kali menyerang sikap antimuslim Trump. Sikap itu kerap ditunjukkan dalam pidato-pidato kampanyenya, e-mail kampanyenya, dan kampanyenya di media sosial dengan tujuan mendiskreditkan pengusaha real estate tersebut.

    BACA: Serang Donald Trump, Hillary Clinton: Kata-katanya Memalukan!

    Beberapa waktu yang lalu, Trump menyeru masyarakat memantau masjid dan melarang umat Islam memasuki Amerika. "Kita perlu menutup total pintu masuk bagi muslim ke Amerika sampai perwakilan negara mengetahui apa yang sedang terjadi," katanya.

    Trump menyampaikan hal itu sebagai buntut dari serangan di Paris dan San Bernardino, California, oleh ekstremis Islam. Pernyataan tersebut merupakan pernyataannya yang paling provokatif selama kampanye pencalonannya sebagai Presiden Amerika Serikat.

    BACA: 11 Omongan Donald Trump yang Bikin Panas, Ada Soal Muslim

    Padahal para pesaingnya berusaha menemukan cara meningkatkan keamanan nasional. Clinton menjelaskan, seperti dikutip dari kantor berita The Guardian, pernyataan Trump tersebut merugikan pemerintah Amerika untuk mencegah munculnya negara Islam.

    Menurut Clinton, sebelumnya Trump berhasil membuat penontonnya tertawa histeris. Namun, kini, Trump tak lagi membuat orang lain tertawa dengan candaannya. "Apa yang dia katakan itu tidak hanya salah dan memalukan, tapi juga berbahaya," ujarnya.

    BACA: Pangeran Saudi ke Donald Trump: Anda Aib bagi Amerika!

    Clinton, mengatakan candaan Trump sudah kelewat batas dan tidak mengundang tawanya sama sekali. "Anda tahu, saya harus mengatakan saya tidak lagi berpikir bahwa dirinya adalah seseorang yang lucu," kata Clinton kepada jurnalis kantor berita NBC.

    ANGELINA ANJAR SAWITRI

    GEGER NIKITA MIRZANI
    Tersangka O dan F: Nikita yang Pasang Harga, Kok Jadi Korban
    EKSKLUSIF: Cerita Orang Indonesia di Google & Makanan Gratis


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    PTM Lahirkan Klaster Covid-19 di Sekolah, 3 Provinsi Catat Lebih dari 100 Gugus

    Kebijakan PTM mulai diterapkan sejak akhir Agustus lalu. Namun, hanya anak 12 tahun ke atas yang boleh divaksin. Padahal, PTM digelar mulai dari PAUD.