PM Inggris David Cameron Dikerjai Penelepon Iseng  

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Perdana Menteri Inggris David Cameron. REUTERS/Stefan Wermuth

    Perdana Menteri Inggris David Cameron. REUTERS/Stefan Wermuth

    TEMPO.COLondon - Kantor Perdana Menteri dan Badan Intelijen Inggris (GCHQ) diterpa insiden memalukan. Dua panggilan telepon iseng berhasil menembus pengamanan dua lokasi ini. Bahkan salah satunya, Sabtu malam lalu, berhasil berbicara langsung dengan Perdana Menteri Inggris David Cameron.

    Insiden pertama terjadi ketika si penelepon mendapat nomor ponsel Direktur GCHQ Robert Hannigan. Ia mengaku sebagai karyawan Downing Street 10, kantor PM Inggris.

    Tak lama kemudian, sebuah panggilan telepon masuk ke Downing Street. Si penelepon berpura-pura menjadi Hannigan dan disambungkan langsung ke Cameron. Sang Perdana Menteri menutup percakapan singkat itu ketika menyadari itu panggilan palsu.

    “Perdana Menteri memutuskan percakapan ketika tahu itu adalah panggilan palsu. Dari dua peristiwa itu, tidak ada informasi sensitif yang bocor,” kata juru bicara kantor Perdana Menteri Inggris dalam sebuah pernyataan.

    Mirror melaporkan, pelakunya sudah diketahui polisi. Pemuda berusia 20 tahun tersebut mengaku tengah mabuk saat menelepon Cameron. “Saya terjaga sepanjang malam. Sungguh lucu,” katanya.

    DAILYMAIL | MIRROR | RAJU FEBRIAN

    Berita lain:
    Artis DPR Dilarang Show: Nurul Tegas, Desy Ngeles

    Politikus PDIP Tak Khawatir Prabowo 'Curi' Jokowi 

    Kalla Minta Smelter Freeport Dibangun di Papua  




     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Demo Revisi UU KPK Berujung Rusuh, Ada 1.365 Orang Ditangkap

    Demonstrasi di DPR soal Revisi UU KPK pada September 2019 dilakukan mahasiswa, buruh, dan pelajar. Dari 1.365 orang yang ditangkapi, 179 ditahan.