Milisi di Afrika Tengah Dituding Lakukan Genosida  

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Pengungsi Muslim beristirahat di dalam gereja Katolik di Carnot, Republik Afrika Tengah (14/4). Sembilan ratus Muslim terpaksa meninggalkan rumah mereka dalam kekerasan sektarian yang berlindung di gereja Katolik. AP/Jerome Delay

    Pengungsi Muslim beristirahat di dalam gereja Katolik di Carnot, Republik Afrika Tengah (14/4). Sembilan ratus Muslim terpaksa meninggalkan rumah mereka dalam kekerasan sektarian yang berlindung di gereja Katolik. AP/Jerome Delay

    TEMPO.COBangui - Kelompok militan Kristen di Republik Afrika Tengah dituding melakukan pembersihan etnis selama perang saudara berlangsung di negara itu. Namun, menurut Komisi Penyelidikan Perserikatan Bangsa-Bangsa, tidak ada bukti tentang genosida. 

    "Ribuan orang tewas akibat konflik tersebut. Pelanggaran hak asasi manusia dilakukan oleh semua pihak. Koalisi Seleka dan anti-Balaka juga bertanggung jawab atas kejahatan perang dan kejahatan terhadap kemanusiaan," ujar penyelidik pada hari Kamis, 15 Januari 2015.

    "Meskipun Komisi tidak dapat menyimpulkan bahwa terdapat genosida, pembersihan etnis muslim oleh anti-Balaka merupakan kejahatan terhadap kemanusiaan," bunyi laporan itu.

    Laporan akhir dari penyelidikan yang disampaikan kepada Dewan Keamanan PBB pada 19 Desember 2014 menyatakan jumlah korban tewas mencapai 6.000. Namun Komisi menganggap perkiraan tersebut tidak dapat menangkap sebesar apa pembunuhan yang terjadi.

    Milisi anti-Balaka yang sebagian besar anggotanya terdiri atas penganut Kristen dan animisme mengangkat senjata pada 2013 sebagai tanggapan atas penjarahan dan pembunuhan oleh sebagian besar gerilyawan muslim Seleka. Penjarahan tersebut menggulingkan Presiden Francois Bozize, dan Seleka merebut kekuasaan pada Maret tahun yang sama. Dewan Keamanan PBB membentuk komisi penyelidikan kasus ini pada Desember 2013.

    AL JAZEERA | WINONA AMANDA

    VIDEO TERKAIT:



    Baca juga:
    Wagub Djarot Ingin Kurangi Minimarket di Jakarta
    Keluarga Terpidana Mati Tiba di Nusakambangan
    Banjir Bandang, Desa di Langkat Masih Terisolir
    Ini Rekam Jejak Wakil Kapolri Badrodin Haiti


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Manfaat dan Dampak Pemangkasan Eselon yang Dicetuskan Jokowi

    Jokowi ingin empat level eselon dijadikan dua level saja. Level yang hilang diganti menjadi jabatan fungsional.