Sidang Perdana Bom Boston Digelar di Rumah Sakit  

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Kawan-kawan sekolahnya sangat terkejut ketika Dzhokhar Tsarnaev dinyatakan sebagai tersangka pelaku bom Boston Marathon, karena ia dikenal sebagai pemuda yang tenang dan pemalu. huffingtonpost.com

    Kawan-kawan sekolahnya sangat terkejut ketika Dzhokhar Tsarnaev dinyatakan sebagai tersangka pelaku bom Boston Marathon, karena ia dikenal sebagai pemuda yang tenang dan pemalu. huffingtonpost.com

    TEMPO.CO, Boston - Dzhokhar Tsarnaev, tersangka hidup pengeboman Boston, didakwa saat dia masih berada di rumah sakit. Jaksa pada hari Senin mendakwanya menggunakan dan berkonspirasi untuk menggunakan senjata pemusnah massal. Konsekuensi dakwaan ini bisa mengantarkan pelakunya pada hukuman mati.

    Dakwaan itu diumumkan seminggu setelah dua bom meledak di dekat garis finis lomba lari Boston Marathon, yang menewaskan tiga orang dan melukai lebih dari 180 orang.

    Dzhokhar Tsarnaev, 19 tahun, dan kakaknya, Tamerlan, sebelumnya diburu setelah gerak-gerik mencurigakan keduanya terekam kamera CCTV. Tamerlan tewas dalam perburuan. Dzhokar kini dirawat akibat luka parah di rumah sakit Beth Isreal Deaconess di Boston. Ia mengalami luka tembak di kepala, leher, kaki, dan tangan.

    Sebuah transkrip dari samping tempat tidurnya menunjukkan ia menulis kata "tidak" atas pertanyaan apakah ia akan didampingi pengacara.

    Tsarnaev melarikan diri dari polisi pada Kamis malam setelah baku tembak di pinggiran Boston, Watertown, tempat kakaknya, Tamerlan, 26 tahun, tewas. Tsarnaev akhirnya ditangkap pada Jumat malam saat bersembunyi dalam kapal di halaman belakang sebuah rumah. Saat ditemukan, ia dalam kondisi lemah di atas kubangan darah.

    Dalam sidang itu, polisi federal memberikan perincian bukti lebih lanjut berupa video rekaman yang menunjukkan Tsarnaev berhenti di depan restoran Forum di Boylston Street dan menjatuhkan tasnya ke tanah. Dia kemudian terlihat menggunakan ponselnya, hanya beberapa detik sebelum ledakan pertama.

    "Hampir setiap kepala beralih ke timur (menuju garis finis) dan menatap ke arah itu dengan bingung," bunyi penggalan tuntutan itu. "Namun Bomber 2 hampir sendirian di antara individu-individu di depan restoran itu, dan tampak tenang."

    Pada bagian lain dakwaan, Tsarnaev disebut bergerak cepat ke arah barat. Sepuluh detik kemudian, ledakan kedua terjadi di tempat ia meninggalkan tasnya.

    Daniel Genck, agen khusus FBI yang namanya dicantumkan dalam tuntutan, mengatakan, ia telah memeriksa video dan foto-foto dari lokasi ledakan kedua dari sejumlah sudut yang berbeda, termasuk di seberang jalan. "Saya tak melihat apa pun di lokasi pada periode sebelum ledakan yang mungkin bisa menyebabkan ledakan, selain ransel Bomber 2," tulisnya.

    Sebuah transkrip sidang pengadilan khusus di rumah sakit yang dirilis pada Senin menunjukkan bahwa setidaknya ada 10 orang di dalam ruangan itu, yaitu Tsarnaev, hakim, petugas, dua wakil kantor jaksa Amerika Serikat, tiga dari Departemen Pertahanan Sipil, seorang reporter pengadilan, dan dokter.

    Proses pengadilan tak biasa ini dibuka oleh hakim Marianne B. Bowler, yang meminta dokter membangunkan Tsarnaev. "Bagaimana perasaan Anda? Apakah Anda mampu menjawab beberapa pertanyaan?" tanya dokter ahli bedah trauma, dr Stephen Odom. "Terdakwa mengangguk tegas," demikian tertulis dalam transkrip.

    Setelah menguraikan dakwaan untuk Tsarnaev, Bowler membacakan hak Miranda-nya, yaitu hak baginya untuk membela diri. Dia kemudian bertanya, "Apakah Anda mengerti apa yang saya sampaikan tentang hak Anda untuk tetap diam?" Dalam jawabannya, Tsarnaev mengangguk. "Sekali lagi, saya perhatikan bahwa terdakwa telah mengangguk setuju," kata hakim.

    Tsarnaev tidak mengajukan permohonan apa pun atau membuat pernyataan selain menunjukkan bahwa ia mengerti tuduhan dan hak-haknya. Ketika Tsarnaev mengatakan bahwa ia tidak bisa membayar pengacara, hakim mengatakan dia harus membuat pernyataan keuangan. Sidang berikutnya dijadwalkan pada 31 Mei.

    GUARDIAN | TRIP B



     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Proyek Infrastruktur, 17 Kepala Daerah Ditangkap dalam 2 Tahun

    Sejak berdiri pada 2002 hingga sekarang, Komisi Pemberantasan Korupsi telah menangkap 121 kepala daerah terkait kasus proyek infrastruktur.