Lupa Kata Sandi? Klik di Sini

atau Masuk melalui

Belum Memiliki Akun Daftar di Sini


atau Daftar melalui

Sudah Memiliki Akun Masuk di Sini

Konfirmasi Email

Kami telah mengirimkan link aktivasi melalui email ke rudihamdani@gmail.com.

Klik link aktivasi dan dapatkan akses membaca 2 artikel gratis non Laput di koran dan Majalah Tempo

Jika Anda tidak menerima email,
Kirimkan Lagi Sekarang

Demonstran Ikat Diri ke Gawang selama Laga Skotlandia-Israel, Protes Serangan di Gaza

Reporter

image-gnews
Sebelum kualifikasi Euro 2025 Wanita antara Skotlandia dan Israel di stadion Hampden Glasgow, seorang demonstran merantai dirinya di tiang gawang untuk memprotes operasi militer Israel di Gaza. aa.com.tr
Sebelum kualifikasi Euro 2025 Wanita antara Skotlandia dan Israel di stadion Hampden Glasgow, seorang demonstran merantai dirinya di tiang gawang untuk memprotes operasi militer Israel di Gaza. aa.com.tr
Iklan

TEMPO.CO, Jakarta - Sebelum kualifikasi Euro 2025 Sepak Bola Wanita antara Skotlandia dan Israel di stadion Hampden Glasgow, seorang demonstran merantai dirinya di tiang gawang untuk memprotes operasi militer Israel di Gaza, menurut media lokal.

Suasana sekitar pertandingan Skotlandia-Israel, yang diadakan secara tertutup karena alasan keamanan, terganggu ketika seorang remaja pria berusia 19 tahun merantai dirinya di tiang gawang. Ia memprotes serangan militer Israel yang terus berlanjut di Gaza, STV News melaporkan pada Jumat.

Ketika pertandingan dilanjutkan, sikap tim Israel yang mengacungkan kaus yang menganjurkan pembebasan sandera yang ditahan oleh Hamas menambah kerumitan pada pertandingan tersebut.

Sementara itu, ratusan orang berkumpul di luar stadion, membawa bendera Palestina dan peti mati simbolis, yang mencerminkan kemarahan publik Skotlandia yang lebih besar terhadap genosida yang sedang berlangsung.

“Saya pikir adalah tindakan pengecut jika mereka menghalangi kami memasuki stadion nasional kami sendiri,” kata penyiar tersebut mengutip para demonstran.

“Mereka telah membungkam kami, sebagai penggemar dan pengunjuk rasa,” kecam mereka.

Meskipun terjadi pergolakan, pertandingan akhirnya dilanjutkan 45 menit kemudian, namun bukan tanpa gaung perbedaan pendapat yang terdengar di udara baik dari para demonstran maupun kontra-pengunjuk rasa.

STV News mengutip para pengunjuk rasa yang menyerukan: “Kami seharusnya berada di sana sambil membuat keributan di depan televisi, sebaliknya mereka malah membiarkan kami berada di luar dan diam.”

“Keputusan untuk memainkan pertandingan di stadion kosong diambil setelah informasi intelijen terkini dan ‘konsultasi keamanan ekstensif’ dengan pihak-pihak penting yang terlibat,” kata televisi, mengutip pernyataan yang dikeluarkan oleh Asosiasi Sepak Bola Skotlandia (SFA).

“Berkat informasi intelijen terbaru dan setelah konsultasi keamanan ekstensif dengan semua pihak penting, FA Skotlandia dengan menyesal mengonfirmasi bahwa kualifikasi mendatang antara Skotlandia dan Israel di Hampden Park pada 31 Mei sekarang akan dimainkan secara tertutup,” tegas SFA.

Iklan
Scroll Untuk Melanjutkan

“Tim operasional stadion diperingatkan akan potensi gangguan yang direncanakan pada pertandingan dan sebagai konsekuensinya kami tidak punya pilihan selain memainkan pertandingan tanpa kehadiran pendukung.

“Kami mohon maaf atas ketidaknyamanan yang ditimbulkan oleh keputusan tersebut, namun keselamatan suporter, pemain, staf tim, dan ofisial adalah yang terpenting,” tambahnya.

Israel terus melanjutkan serangan brutalnya di Gaza sejak serangan Hamas pada 7 Oktober, meskipun ada resolusi Dewan Keamanan PBB yang menuntut gencatan senjata segera.

Lebih dari 36.200 warga Palestina telah terbunuh di Gaza, sebagian besar adalah perempuan dan anak-anak, dan hampir 81.800 lainnya terluka, menurut otoritas kesehatan setempat.

Hampir delapan bulan setelah perang Israel, sebagian besar wilayah Gaza hancur akibat blokade makanan, air bersih, dan obat-obatan yang melumpuhkan.

Israel dituduh melakukan genosida di Mahkamah Internasional (ICJ), yang dalam keputusan terbarunya memerintahkan Israel untuk segera menghentikan operasinya di Rafah, tempat lebih dari satu juta warga Palestina mencari perlindungan dari perang sebelum diserbu pada 6 Mei.

Pilihan Editor: Pemimpin Skotlandia Hingga Mantan Hakim Agung Desak Inggris Berhenti Jual Senjata ke Israel

ANADOLU

Iklan

Berita Selanjutnya



Rekomendasi Artikel

Konten sponsor pada widget ini merupakan konten yang dibuat dan ditampilkan pihak ketiga, bukan redaksi Tempo. Tidak ada aktivitas jurnalistik dalam pembuatan konten ini.

 

Video Pilihan


Yordania Mengecam Israel yang Anggap UNRWA Organisasi Teroris

47 menit lalu

Seorang pria Palestina membawa karung tepung di luar pusat distribusi makanan PBB di kamp pengungsi Al-Shati di Kota Gaza, 17 Januari 2018. AS adalah donor terbesar (U.N. Relief and Welfare Agency) UNRWA selama beberapa dekade. REUTERS/Mohammed Salem
Yordania Mengecam Israel yang Anggap UNRWA Organisasi Teroris

Yordania mengecam keputusan Parlemen Israel karena memasukkan UNRWA dalam daftar organisasi teroris.


Netanyahu Klaim Kesepakatan Pembebasan Sandera di Gaza Sudah Dekat

3 jam lalu

Seorang pengunjuk rasa anti-pemerintah di Bandara Internasional Ben Gurion memegang poster dengan 120 foto sandera Hamas, saat para pengunjuk rasa berdemonstrasi menentang keberangkatan Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu ke AS, di Lod, Israel, 21 Juli 2024. REUTERS/Ricardo Moraes
Netanyahu Klaim Kesepakatan Pembebasan Sandera di Gaza Sudah Dekat

Pejabat senior Hamas Sami Abu Zuhri mengatakan kepada Reuters bahwa tidak ada yang baru dalam sikap Netanyahu.


Hamas Minta Masyarakat Dunia Ikut Intervensi Perang Gaza, Bukan Jadi Penonton

4 jam lalu

Warga Palestina melarikan diri dari bagian timur Khan Younis setelah mereka diperintahkan oleh tentara Israel untuk mengevakuasi lingkungan mereka, di tengah konflik Israel-Hamas, di Khan Younis di selatan Jalur Gaza, 22 Juli 2024. Militer Israel  memerintahkan warga Gaza untuk meninggalkan bagian timur kota Khan Younis, dengan alasan pihaknya bersiap
Hamas Minta Masyarakat Dunia Ikut Intervensi Perang Gaza, Bukan Jadi Penonton

Serangan Israel ke Gaza semakin sengit, Hamas meminta masyarakat dunia ikut intervensi, bukan hanya jadi penonton.


Adidas Copot Bella Hadid dari Kampanye karena Advokasi Palestina, Picu Seruan Boikot

4 jam lalu

Bella Hadid tampil di Billboard Adidas/Foto: Instagram/The Debut Fashion
Adidas Copot Bella Hadid dari Kampanye karena Advokasi Palestina, Picu Seruan Boikot

Meskipun mendapat reaksi keras, Adidas tidak membatalkan keputusannya untuk mencoret Bella Hadid, berpotensi membahayakan sebagian pendapatannya


Jepang Jatuhkan Sanksi terhadap Pemukim Israel atas Kekerasan di Tepi Barat

4 jam lalu

Haneen, saudara perempuan Mohammad Shehada yang tewas dalam serangan udara Israel, mencium senapannya saat pemakaman empat warga Palestina di kamp Nour Shams, di Tulkarm, di Tepi Barat yang diduduki Israel, 3 Juli 2024. REUTERS/Raneen Sawafta
Jepang Jatuhkan Sanksi terhadap Pemukim Israel atas Kekerasan di Tepi Barat

Ini adalah pertama kalinya Jepang memberlakukan langkah-langkah pembatasan terhadap pemukim Israel.


Hamas Fatah Damai, Sepakat Akhiri Perpecahan dalam Perundingan di Cina

4 jam lalu

Mahmoud al-Aloul, Wakil Ketua Komite Sentral organisasi Palestina dan partai politik Fatah, Menteri Luar Negeri Tiongkok Wang Yi, dan Mussa Abu Marzuk, anggota senior gerakan Islam Palestina Hamas, menghadiri acara di Wisma Negara Diaoyutai di Beijing pada  23 Juli 2024. PEDRO PARDO/Pool via REUTERS
Hamas Fatah Damai, Sepakat Akhiri Perpecahan dalam Perundingan di Cina

Berbagai faksi Palestina, termasuk Hamas dan Fatah yang bersaing, sepakat untuk mengakhiri perpecahan mereka dan membentuk pemerintahan persatuan


Jelang Pidato Netanyahu di Kongres AS, Biden Berjanji Akhiri Perang di Gaza

5 jam lalu

Jelang Pidato Netanyahu di Kongres AS, Biden Berjanji Akhiri Perang di Gaza

Presiden Amerika Serikat Joe Biden berjanji akan terus berupaya untuk mengakhiri perang di Jalur Gaza, menjelang kedatangan Netanyahu


Israel Memperluas Serangan di Khan Younis, 70 Orang Tewas

6 jam lalu

Warga Palestina melarikan diri dari bagian timur Khan Younis setelah mereka diperintahkan oleh tentara Israel untuk mengevakuasi lingkungan mereka, di tengah konflik Israel-Hamas, di Khan Younis di selatan Jalur Gaza, 22 Juli 2024. Militer Israel  memerintahkan warga Gaza untuk meninggalkan bagian timur kota Khan Younis, dengan alasan pihaknya bersiap
Israel Memperluas Serangan di Khan Younis, 70 Orang Tewas

Israel memperluas serangannya di Khan Younis dengan mengirimkan tank-tank ke wilayah itu. Setidaknya 70 warga Palestina yang tewas ditembaki Israel


Prancis akan Lindungi Atlet-atlet Israel yang Bertanding di Olimpiade Paris

7 jam lalu

Ketua Dewan Pengarah Aliansi Rakyat Indonesia Bela Palestina (ARI-BP) Din Syamsuddin berorasi dalam aksi menolak Israel di Olimpiade Paris 2024 di kawasan Patung Kuda, Jakarta, Minggu, 21 Julu 2024. Dalam aksi damai tersebut mereka menolak kontingen Israel di ajang Olimpiade Paris 2024 dan mendesak International Olympic Committee (IOC) mem-banned Israel dari Olimpiade tersebut. TEMPO/M Taufan Rengganis
Prancis akan Lindungi Atlet-atlet Israel yang Bertanding di Olimpiade Paris

Atlet-atlet dari Israel yang bertanding di Olimpiade Paris akan mendapat perlindungan 24 jam.


Menlu Retno Marsudi Sebut Putusan Mahkamah Internasional Berpihak pada Perjuangan Bangsa Palestina

7 jam lalu

Menteri Luar Negeri Retno Marsudi menemui wartawan usai rapat kerja dengan Komisi I DPR RI di Gedung MPR/DPR/DPD RI, Jakarta Pusat pada Rabu, 5 Juni 2024. TEMPO/Nabiila Azzahra A.
Menlu Retno Marsudi Sebut Putusan Mahkamah Internasional Berpihak pada Perjuangan Bangsa Palestina

Menlu Retno menyebut penetapan fatwa hukum yang bersejarah tersebut menjadi harapan besar masyarakat internasional terhadap Mahkamah Internasional.