Lupa Kata Sandi? Klik di Sini

atau Masuk melalui

Belum Memiliki Akun Daftar di Sini


atau Daftar melalui

Sudah Memiliki Akun Masuk di Sini

Konfirmasi Email

Kami telah mengirimkan link aktivasi melalui email ke rudihamdani@gmail.com.

Klik link aktivasi dan dapatkan akses membaca 2 artikel gratis non Laput di koran dan Majalah Tempo

Jika Anda tidak menerima email,
Kirimkan Lagi Sekarang

Tuding Paramiliter RSF Lakukan Genosida; Gubernur Sudan Diculik, Dibunuh dan Dimutilasi

image-gnews
 Gubernur Darfur Barat, Sudan, Khamis Abdullah Abakar. Istimewa
Gubernur Darfur Barat, Sudan, Khamis Abdullah Abakar. Istimewa
Iklan

TEMPO.CO, Jakarta -Pasukan Dukungan Cepat (RSF) paramiliter Sudan dituding atas pembunuhan dan mutilasi Gubernur Darfur Barat, di tengah meningkatnya laporan pembunuhan massal di wilayah yang sedang bergolak dalam perang.

Khamis Abdallah Abbakar, gubernur Darfur Barat, dibunuh pada Rabu, 14 Juni 2023, selang beberapa jam setelah dia memberikan wawancara ke stasiun TV milik Saudi. Dalam wawancara tersebut, dia mengkritik RSF dan menggambarkan tindakan mereka sebagai "genosida".

PBB mengatakan "laporan saksi mata yang meyakinkan dapat mengaitkan tindakan ini dengan milisi Arab dan RSF". Sementara Asosiasi Pengacara Darfur mengutuk tindakan "barbarisme, kebrutalan, dan kekejaman".

Paramiliter menolak bertanggung jawab dan mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa mereka mengutuk "pembunuhan dengan darah dingin" Abbakar, yang terbunuh setelah diculik dari perlindungan RSF, yang "diminta gubernur".

Perang Sudan memasuki bulan ketiga pada Kamis dengan jumlah kematian yang dilaporkan sekarang di atas 2.000 orang, menurut angka terbaru Proyek Lokasi Konflik Bersenjata dan Data Peristiwa, yang mencakup pertempuran hingga 9 Juni.

Konflik tersebut mengadu militer, yang dipimpin oleh pemimpin de facto Sudan, Abdel Fattah al-Burhan, melawan RSF, yang dipimpin oleh mantan wakilnya Mohamed Hamdan Dagalo, mantan panglima perang dari Darfur yang dikenal juga sebagai Hemedti.

Burhan menuduh RSF melakukan "serangan berbahaya" di Darfur.

Abbakar berasal dari kelompok etnis Masaleet, yang menjadi sasaran dalam beberapa pekan terakhir. Banyak hakim Masaleet, pengacara, dokter, guru, pekerja bantuan, dan profesional lainnya telah terbunuh dalam apa yang tampaknya merupakan upaya sistematis untuk membunuh calon pemimpin.

Abbakar adalah kepala Gerakan Koalisi Sudan, sebuah kelompok bersenjata di Darfur, yang merupakan penandatangan perjanjian perdamaian pada tahun 2020, yang membawa perdamaian yang rapuh ke wilayah tersebut.

Analis Sudan Kholood Khair dari lembaga Confluence Advisory yang berbasis di Khartoum mengatakan dalam sebuah tweet bahwa "pembunuhan keji" itu dimaksudkan "untuk membungkam sorotan genosida di Darfur".

Khair mendesak “tindakan internasional untuk melindungi orang-orang Darfur dan di tempat lain”.

Pembunuhan itu terjadi setelah upaya mediasi AS dan Saudi ditangguhkan setelah runtuhnya beberapa gencatan senjata di tengah pelanggaran mencolok oleh kedua belah pihak.

Darfur, salah satu medan pertempuran utama perang, telah dilanda konflik dua dekade yang menyebabkan ratusan ribu orang tewas dan lebih dari 2 juta orang mengungsi.

RSF Dagalo berasal dari milisi Arab Janjaweed yang dikerahkan oleh mantan pemimpin otoriter Omar al-Bashir terhadap etnis minoritas di wilayah tersebut pada tahun 2003, yang menimbulkan tuduhan genosida, kejahatan perang, dan kejahatan terhadap kemanusiaan.

Iklan
Scroll Untuk Melanjutkan

Rumah dan pasar telah dibakar habis, rumah sakit dan fasilitas bantuan dijarah, dan lebih dari 149.000 orang mengungsi ke negara tetangga Chad.

Partai Umma, salah satu kelompok sipil utama Sudan, mengatakan El Geneina, ibu kota negara bagian Darfur Barat, telah berubah menjadi "zona bencana", dan mendesak organisasi internasional untuk memberikan bantuan.

Asosiasi Pengacara Darfur melaporkan bahwa “milisi lintas batas yang didukung oleh RSF” telah melakukan “pembantaian dan pembersihan etnis” di El Geneina.

Masaleet menderita kekerasan dan pemindahan besar-besaran ketika mereka dan komunitas kulit hitam Afrika lainnya di Darfur memberontak pada tahun 2003 selama beberapa dekade marginalisasi politik dan ekonomi oleh para elit di Khartoum.

Warga El Geneina mengatakan tentara dan polisi telah mempersenjatai orang Masaleet untuk melawan orang Arab yang merebut tanah mereka.

“Ada lebih dari 100.000 pengungsi menyeberang ke Chad, dan beberapa lusin terluka oleh senjata api. Mereka juga menggambarkan beberapa ratus orang terluka, kemungkinan diblokir di Geneina dan lokasi lain, dan mereka juga bersaksi tentang bahaya jalan menuju Chad, dengan serangan yang ditargetkan pada milisi pada mereka yang mencoba melintasi perbatasan, ”kata Jérôme Tubiana, seorang veteran peneliti independen di Darfur.

“Tingkat kekerasan itu sayangnya belum pernah terjadi sebelumnya di Darfur Barat, dan mengingatkan kita pada periode serangan paling intens oleh pasukan pemerintah dan milisi pada  2003, tepat 20 tahun yang lalu, dan bahkan sebelum itu. Dengan perbedaan bahwa saat ini tidak ada pembuat keputusan yang jelas di Khartoum yang dapat ditekan untuk menghentikan kekerasan – ini jauh lebih kacau.”

Médecins Sans Frontières (MSF) mengatakan sekitar 6.000 orang telah meninggalkan El Geneina untuk berlindung di kota Adré di Chad timur selama beberapa hari terakhir.

Pada Rabu, 32 orang dibawa ke rumah sakit Adré, termasuk empat wanita dan empat anak, terutama dari Tendelti dan El Geneina. Lusinan lainnya diterima hari ini, kata MSF. Sebagian besar luka adalah luka tembak.

Lebih dari 100.000 pengungsi Sudan telah mencapai Chad timur. Krisis tersebut telah mendorong 2,2 juta orang meninggalkan rumah mereka, termasuk 528.000 orang yang telah melarikan diri ke negara tetangga, kata Organisasi Internasional untuk Migrasi.

MSF telah menyerukan agar respons kemanusiaan yang sejauh ini terbatas ditingkatkan “untuk menanggapi kebutuhan mereka yang paling mendesak sambil mendukung juga komunitas yang menampung mereka dan ribuan pengungsi yang sudah berada di wilayah tersebut”.

Pilihan Editor: Peperangan Mereda di Ibu Kota Sudan setelah Gencatan Senjata Diperpanjang

REUTERS

Iklan

Berita Selanjutnya



Rekomendasi Artikel

Konten sponsor pada widget ini merupakan konten yang dibuat dan ditampilkan pihak ketiga, bukan redaksi Tempo. Tidak ada aktivitas jurnalistik dalam pembuatan konten ini.

 

Video Pilihan


Truk Pengangkut Bahan Beracun Terguling di Illinois AS, 5 Orang Tewas dan 5 Lainnya Kritis

21 jam lalu

Suasana kendaraan dalam badai debu, yang memangkas jarak pandang mendekati nol dan memicu serangkaian tabrakan berantai yang melibatkan puluhan kendaraan, di jalan raya di Springfield, Illinois, AS. 1 Mei 2023 dalam gambar ini diperoleh dari media sosial. Thomas DeVore melalui TMX/melalui REUTERS
Truk Pengangkut Bahan Beracun Terguling di Illinois AS, 5 Orang Tewas dan 5 Lainnya Kritis

Sebuah truk yang membawa zat beracun terbalik di Illinois, Amerika Serikat menyebabkan sedikitnya lima orang tewas dan lima lainnya kritis


Indonesia Terpilih Jadi Anggota Dewan Gubernur IAEA

2 hari lalu

Indonesia pada 25 September 2023 secara aklamasi terpilih sebagai anggota Dewan Gubernur Badan Tenaga Atom Internasional (IAEA) untuk periode tahun 2023-2025. Dokumen: Watapri Wina
Indonesia Terpilih Jadi Anggota Dewan Gubernur IAEA

Indonesia secara aklamasi terpilih sebagai anggota Dewan Gubernur Badan Tenaga Atom Internasional (IAEA) untuk periode 2023-2025


Heru Budi Lantik 4 Pejabat Eselon II DKI

4 hari lalu

Penjabat (Pj) Gubernur DKI Jakarta Heru Budi Hartono melantik empat Pejabat Pimpinan Tinggi Pratama di lingkungan Pemerintah Provinsi (Pemprov) DKI Jakarta, Rabu, 27 September 2023. Dok. Pemprov DKI Jakarta.
Heru Budi Lantik 4 Pejabat Eselon II DKI

Pj Gubernur DKI Heru Budi melantik empat pejabat baru di lingkungan Pemerintah Provinsi DKI Jakarta. Ini empat posisi yang kini sudah terisi.


Anak Pamen TNI AU Tewas Terbakar di Ring 1 Halim Perdanakusuma, Tidak Sembarang Orang Bisa Lewat TKP

5 hari lalu

Komandan Satuan Polisi Militer Landasan Udara Halim Perdanakusuma Letnan Kolonel Polisi Militer Made Oka Dharmayasa memberi keterangan pers di Polres Metro Jakarta Timur, Selasa, 26 September 2023. Tempo/M. Faiz Zaki
Anak Pamen TNI AU Tewas Terbakar di Ring 1 Halim Perdanakusuma, Tidak Sembarang Orang Bisa Lewat TKP

Anak pamen TNI AU yang tewas terbakar itu juga sekolah di dalam kawasan Lanud Halim Perdanakusuma. Penyebab kematian masih misteri.


Diklaim Tewas oleh Ukraina, Komandan Armada Laut Hitam Rusia Muncul dalam Rapat

5 hari lalu

Viktor Sokolov. REUTERS
Diklaim Tewas oleh Ukraina, Komandan Armada Laut Hitam Rusia Muncul dalam Rapat

Viktor Sokolov, komandan Armada Laut Hitam Rusia dan salah satu perwira angkatan laut paling senior Rusia, terlihat menghadiri konferensi video


Mayat Pria Ditemukan Tewas Mengambang di Perairan Kepulauan Seribu, Belum Dipastikan Korban Pembunuhan

6 hari lalu

Ilustrasi tewas atau jenazah atau jasad. shutterstock.com
Mayat Pria Ditemukan Tewas Mengambang di Perairan Kepulauan Seribu, Belum Dipastikan Korban Pembunuhan

Polisi belum mengetahui identitas pria tewas mengambang di Kepulauan Seribu itu, namun ditemukan ponsel di tas selempangnya.


PBB: Rusia Siksa Sejumlah Warga Ukraina Secara Brutal hingga Tewas

6 hari lalu

Jasminka Dzumhur, Erik Mose dan Pablo de Greiff, anggota Komisi Penyelidikan Internasional Independen tentang Ukraina, menghadiri konferensi pers di Perserikatan Bangsa-Bangsa di Jenewa, Swiss, 23 September 2022. REUTERS/Denis Balibouse
PBB: Rusia Siksa Sejumlah Warga Ukraina Secara Brutal hingga Tewas

Metode penyiksaan yang dilakukan Rusia di sebagian wilayah Ukraina yang didudukinya sangat brutal hingga beberapa korbannya tewas


Serangan Bersenjata di Nigeria Tewaskan 14 Orang dan 60 Orang Diculik

6 hari lalu

Salah satu gadis korban penculikan Boko Haram bersama kerabatnya di Dapchi, Nigeria,  21 Maret 2018. Para siswi yang dibebaskan berusia antara 11-19 tahun. AP/Jossy Ola
Serangan Bersenjata di Nigeria Tewaskan 14 Orang dan 60 Orang Diculik

Serangan bersenjata yang meluas di Nigeria pada akhir pekan lalu menewaskan 14 orang dan 60 orang lainnya diculik.


Pemuda Ini Terhuyung lalu Ambruk dan Tewas Sepeninggal Tawuran Geng Motor Bersenjata Tajam

8 hari lalu

Ilustrasi tewas atau jenazah atau jasad. shutterstock.com
Pemuda Ini Terhuyung lalu Ambruk dan Tewas Sepeninggal Tawuran Geng Motor Bersenjata Tajam

Seorang pemuda ditemukan tergeletak tewas di jalan di Pondok Ranji, Ciputat Timur, Tangerang Selatan, pada Sabtu pagi, 23 September 2023


Pemuda Tewas Bersimbah Darah di Depan Stasiun Pondok Ranji

8 hari lalu

Ilustrasi tewas/meninggal/mayat. Shutterstock
Pemuda Tewas Bersimbah Darah di Depan Stasiun Pondok Ranji

M Atalla Naufal, pemuda berusia 24 tahun ditemukan tewas bersimbah darah, dengan beberapa luka sobek.