Lupa Kata Sandi? Klik di Sini

atau Masuk melalui

Belum Memiliki Akun Daftar di Sini


atau Daftar melalui

Sudah Memiliki Akun Masuk di Sini

Konfirmasi Email

Kami telah mengirimkan link aktivasi melalui email ke rudihamdani@gmail.com.

Klik link aktivasi dan dapatkan akses membaca 2 artikel gratis non Laput di koran dan Majalah Tempo

Jika Anda tidak menerima email,
Kirimkan Lagi Sekarang

Kata 'Perang' Mulai Gantikan 'Operasi Militer Khusus', Rusia Akan Mobilisasi Militer?

Reporter

Editor

Yudono Yanuar

image-gnews
Presiden Rusia Vladimir Putin memimpin rapat Dewan Kepresidenan untuk Hubungan Antaretnis di Pyatigorsk, Rusia 19 Mei 2023. Tatiana Barybina/Layanan Pers Gubernur Wilayah Stavropol/Sputnik via REUTERS
Presiden Rusia Vladimir Putin memimpin rapat Dewan Kepresidenan untuk Hubungan Antaretnis di Pyatigorsk, Rusia 19 Mei 2023. Tatiana Barybina/Layanan Pers Gubernur Wilayah Stavropol/Sputnik via REUTERS
Iklan

TEMPO.CO, Jakarta - Rusia selama 15 bulan invasinya ke Ukraina, tidak pernah menyebut kata 'perang' dan menggantinya dengan 'operasi militer khusus'. Namun sekarang situasinya berubah, bahkan Presiden Vladimir Putin lebih sering menggunakan kata perang.

Ketika Putin mengirim pasukan ke Ukraina pada 24 Februari tahun lalu, dia menyebutnya "operasi militer khusus" - sebuah eufemisme yang sering digunakan oleh Kremlin, menteri Rusia, dan media pemerintah, bahkan mereka kemudian menciptakan akronim baru Rusia, "SVO".

Media Rusia dilarang menyebut konflik dengan Ukraina itu sebagai perang berdasarkan undang-undang yang bermunculan setelah invasi. Media Rusia diperintahkan untuk tidak menggunakan kata perang - dan telah mematuhinya atau ditutup.

Tetapi sebagai tanggapan atas apa yang dikatakan Rusia sebagai serangan besar pesawat tak berawak Ukraina di Moskow, Putin pekan lalu menggunakan kata "perang" empat kali dalam kaitannya dengan Ukraina, menurut transkrip pernyataan Kremlin.

"Tidak peduli apa yang kami katakan, mereka akan selalu mencari kesalahan di Rusia, tetapi ini tidak benar: kami tidak melancarkan perang ini, saya ulangi, pada tahun 2014 - rezim Kyiv melancarkan perang di Donbas," kata Putin.

Pernyataan itu ditunjukkan oleh slot hari Minggu terpenting televisi negara bagian Rossiya. Koresponden Kremlin Pavel Zarubin mengatakan kepada pemirsa bahwa Putin mencurahkan banyak waktu untuk konflik di belakang layar.

Konflik di timur Ukraina dimulai pada 2014 setelah seorang presiden pro-Rusia digulingkan dalam Revolusi Maidan di Ukraina dan Rusia menganeksasi Krimea, dengan pasukan separatis yang didukung Rusia memerangi angkatan bersenjata Ukraina.

Pada Hari Kemenangan 9 Mei, ketika Rusia memperingati kemenangan Uni Soviet atas Nazi Jerman dalam Perang Dunia Kedua, Putin mengatakan kepada para veteran di Lapangan Merah: "Perang nyata telah dilancarkan lagi melawan Tanah Air kita."

Dalam beberapa bulan terakhir, Menteri Pertahanan Sergei Shoigu, Juru Bicara Kremlin Dmitry Peskov, Menteri Luar Negeri Sergei Lavrov, dan tentara bayaran Wagner Yevgeny Prigozhin semuanya menggunakan kata perang - atau "voina" dalam bahasa Rusia - di depan umum.

"Kami pada dasarnya hidup dalam kondisi perang," kata Vyacheslav Gladkov, gubernur wilayah Belgorod Rusia yang diserang dalam beberapa pekan terakhir.

Secara pribadi, elit Rusia menyebutnya perang.

Penerimaan perang yang merayap bahkan di depan umum memberi gambaran tentang bagaimana persepsi Kremlin telah berubah - dan mungkin memberi gambaran tentang masa depan setelah lebih dari 15 bulan perang paling mematikan di Eropa sejak Perang Dunia Kedua.

“Sungguh mengejutkan bagaimana Putin dan para elite tampaknya melanggar aturan mereka sendiri,” kata seorang diplomat Barat di Moskow.

"Yang lebih penting adalah apa yang dikatakan tentang masa depan: apakah perang berarti pendekatan yang lebih serius dan seperti apa Rusia dalam perang?"

Eufemisme Juga Dilakukan AS

Iklan
Scroll Untuk Melanjutkan

Presiden AS, Lyndon B. Johnson menyebut keterlibatan yang semakin besar dalam perang Vietnam sebagai "aksi militer terbatas" sementara invasi AS ke Afghanistan tahun 2001 disebut sebagai "Operasi Kebebasan Berkelanjutan" oleh Presiden George W. Bush.

Ketika Sekretaris Jenderal Soviet Leonid Brezhnev memicu perang 10 tahun Afghanistan-Soviet pada 1979, Moskow menyebut invasi itu sebagai operasi "untuk memberikan bantuan internasional kepada rakyat Afghanistan yang bersahabat."

"Anda harus ingat dan menyadari bahwa SVO ditemukan pada saat mereka mengira akan menang dengan cepat dan tanpa darah, seperti di Krimea," kata Abbas Gallyamov, mantan penulis pidato Kremlin.

"Tapi sekarang jelas bagi semua orang bahwa ini adalah perang. Dan sudah lama menjadi jelas ketika semua orang menyadari bahwa blitzkrieg telah gagal."

Transkrip Kremlin menunjukkan bahwa Putin baru-baru ini berulang kali menggunakan kata tersebut sehubungan dengan apa yang dia katakan sebagai informasi dan sanksi "perang" yang dilancarkan oleh Barat melawan Rusia serta menyalahkan Ukraina atas konflik yang kini meluas.

Tahun lalu, dia menggunakan istilah itu dengan hemat.

Ketika dia mengklaim empat wilayah Ukraina sebagai bagian dari Rusia pada bulan September, dia menggambarkan konflik tersebut sebagai perang, pada bulan Oktober dia mengatakan bahwa Barat "menghasut perang", dan pada bulan Desember bahkan lebih eksplisit, berbicara tentang "perang ini".

Hal itu mendorong Nikita Yuferev, seorang anggota dewan di St Petersburg, untuk mengajukan keluhan. Itu tidak berhasil, kata Yuferev, bersama dengan keluhan terhadap penggunaan kata itu oleh pejabat lain.

"Cepat atau lambat kita akan sampai pada titik di mana semua orang menyebutnya perang dan mengakuinya sebagai perang," kata Yuferev kepada Reuters. "Dan perang bisa berarti darurat militer, mobilisasi ekonomi, mobilisasi militer dan pasukan cadangan."

Kremlin mengatakan tidak ada rencana darurat militer atau mobilisasi lebih lanjut setelah yang terbatas tahun lalu.

Tapi Putin menyetujui amandemen bulan lalu yang memungkinkan pemilihan di bawah darurat militer dan perusahaan pertahanan telah membawa shift ekstra untuk bekerja hampir sepanjang waktu.

REUTERS

PILIHAN EDITOR Minyak Sawit Terancam Aturan Deforestasi Uni Eropa, Jokowi Ajak Malaysia Melawan

Iklan



Rekomendasi Artikel

Konten sponsor pada widget ini merupakan konten yang dibuat dan ditampilkan pihak ketiga, bukan redaksi Tempo. Tidak ada aktivitas jurnalistik dalam pembuatan konten ini.

 

Video Pilihan


Dagestan Diserang Kelompok Bersenjata, Setidaknya 15 Polisi Tewas

10 jam lalu

Pemandangan menunjukkan gumpalan asap membubung, di Derbent, Rusia, 23 Juni 2024. VIDEO OBTAINED BY REUTERS/via REUTERS
Dagestan Diserang Kelompok Bersenjata, Setidaknya 15 Polisi Tewas

Orang-orang bersenjata menembaki sebuah sinagoge, gereja Ortodoks, dan pos polisi dalam serangan di dua kota Dagestan.


Top 3 Dunia: Salat Jumat yang Dipersingkat, Dukungan AS untuk Israel, Spesifikasi Limusin Aurus

13 jam lalu

Jamaah melaksanakan Salat Jumat di Masjidil Haram dibawah suhu lebih dari 40 derajat celcius di Mekkah, Arab Saudi, Jumat 12 Juli 2019. Jamaah mulai berdatangan dari berbagai negara untuk melaksanakan ibadah Haji 1440H. Antara Foto/Hanni Sofia
Top 3 Dunia: Salat Jumat yang Dipersingkat, Dukungan AS untuk Israel, Spesifikasi Limusin Aurus

Top 3 Dunia dibuka dengan berita tentang salat Jumat yang dipersingkat di Arab Saudi.


Putin Beri Limousine Aurus, Kim Jong Un Hadiahi Anjing Pungsan, Jenis Anjing Apa?

1 hari lalu

Anjing jenis Pungsan [Maeng9981/Sputniknews]
Putin Beri Limousine Aurus, Kim Jong Un Hadiahi Anjing Pungsan, Jenis Anjing Apa?

Presiden Korea Utara Kim Jong Un menghadiahi sepasang anjing Pungsan ke Vladimir Putin. Sementara Putin beri Limousine Aurus ke pemimpin Korut itu.


Limousine Aurus Oleh-oleh Vladimir Putin untuk Kim Jong Un, Ini Spesifikasinya

1 hari lalu

Presiden Rusia Vladimir Putin dan pemimpin Korea Utara Kim Jong Un mengendarai mobil Aurus di Pyongyang, Korea Utara dalam gambar yang dirilis oleh Kantor Berita Pusat Korea 20 Juni 2024.  KCNA via REUTERS
Limousine Aurus Oleh-oleh Vladimir Putin untuk Kim Jong Un, Ini Spesifikasinya

Vladimir Putin memberikan hadiah Limousine Aurus untuk Kim Jong Un saat berkunjung ke Pyongyang, Korea Utara. Ini spesifikasi kendaraan Presiden Rusia


Top 3 Dunia: Cina Ogah Campuri Hubungan Rusia-Korut hingga Makan Gratis Jepang

1 hari lalu

Seorang siswa menyantap makan siang gratis mereka di SMP Senju Aoba di Tokyo, Jepang 29 Juni 2022. REUTERS/Issei Kato
Top 3 Dunia: Cina Ogah Campuri Hubungan Rusia-Korut hingga Makan Gratis Jepang

Berita Top 3 Dunia pada Sabtu 22 Juni 2024 diawali Cina yang menolak mengomentari kesepakatan Rusia-Korea Utara


PM Hungaria: Sia-sia Upaya Negara Barat dan NATO Ingin Kalahkan Rusia di Ukraina

2 hari lalu

Perdana Menteri Hungaria, Viktor Orban. Yuri Kochetkov/Pool via REUTERS/File Photo
PM Hungaria: Sia-sia Upaya Negara Barat dan NATO Ingin Kalahkan Rusia di Ukraina

PM Hungaria Viktor Orban menilai upaya Barat dan NATO untuk mengalahkan Rusia dalam perang di Ukraina akan sia-sia dan malah harus membayar mahal


Jerman Tangkap Warga Rusia, Ukraina dan Armenia atas Tuduhan Mata-mata

2 hari lalu

Petugas polisi Jerman bekerja selama penggerebekan. (File photo: Reuters)
Jerman Tangkap Warga Rusia, Ukraina dan Armenia atas Tuduhan Mata-mata

Jerman menangkap tiga pria - seorang Rusia, seorang Ukraina dan seorang Armenia - karena dicurigai menjadi mata-mata untuk badan intelijen asing.


Kapal Induk Tenaga Nuklir AS Tiba di Korea Selatan untuk Latihan Militer

2 hari lalu

Theodore Roosevelt (CVN 71), kapal induk bertenaga nuklir berlabuh di Busan, Korea Selatan, 22 Juni 2024. Song Kyung-Seok/Pool via REUTERS
Kapal Induk Tenaga Nuklir AS Tiba di Korea Selatan untuk Latihan Militer

Kapal induk bertenaga nuklir Amerika Serikat, Theodore Roosevelt, tiba di kota pelabuhan Busan di Korea Selatan


Kremlin: Rusia Terbuka untuk Berdialog dengan AS, Termasuk Soal Ukraina

2 hari lalu

Juru bicara Kremlin Dmitry Peskov. Sputnik/Mikhail Metzel/Pool via REUTERS
Kremlin: Rusia Terbuka untuk Berdialog dengan AS, Termasuk Soal Ukraina

Kremlin menekankan pentingnya dialog antara Rusia dan AS mengenai masalah global yang menumpuk.


Cerita Putin Pamer Limosin Aurus Buatan Rusia di Sela Kunjungannya ke Korea Utara

2 hari lalu

Cerita Putin Pamer Limosin Aurus Buatan Rusia di Sela Kunjungannya ke Korea Utara

Putin melompat ke belakang kemudi limosin lapis baja hitam, yang merupakan mobil resmi kepresidenannya di Rusia, dan Kim duduk di kursi penumpang.