Lupa Kata Sandi? Klik di Sini

atau Masuk melalui

Belum Memiliki Akun Daftar di Sini


atau Daftar melalui

Sudah Memiliki Akun Masuk di Sini

Konfirmasi Email

Kami telah mengirimkan link aktivasi melalui email ke rudihamdani@gmail.com.

Klik link aktivasi dan dapatkan akses membaca 2 artikel gratis non Laput di koran dan Majalah Tempo

Jika Anda tidak menerima email,
Kirimkan Lagi Sekarang

AS Tolak Jual Jet Tempur F-35 ke Bangkok: Terlalu Canggih untuk Thailand

Reporter

image-gnews
Pesawat pembom B-1B Angkatan Udara AS, jet tempur F-35A Angkatan Udara Korea Selatan, dan jet tempur F-16 Angkatan Udara AS membentuk formasi saat latihan udara bersama, Korea Selatan, 19 Februari 2023. South Korean Defence Ministry/Handout via REUTERS
Pesawat pembom B-1B Angkatan Udara AS, jet tempur F-35A Angkatan Udara Korea Selatan, dan jet tempur F-16 Angkatan Udara AS membentuk formasi saat latihan udara bersama, Korea Selatan, 19 Februari 2023. South Korean Defence Ministry/Handout via REUTERS
Iklan

TEMPO.CO, JakartaAmerika Serikat telah menolak untuk menjual jet tempur siluman F-35 ke Thailand karena masalah pelatihan dan persyaratan teknis, kata angkatan udara negara Asia Tenggara itu pada Kamis 25 Mei 2023.

Thailand, yang ditetapkan sebagai Sekutu Utama Non-NATO oleh Amerika Serikat pada 2003, tahun lalu telah menyisihkan anggaran 13,8 miliar baht atau Rp5,9 triliun untuk membeli jet baru guna menggantikan F-5 dan F-16 buatan AS yang sudah tua.

Mereka mengidentifikasi hingga delapan jet Lockheed Martin F-35A sebagai targetnya.

Namun, penjualan pesawat tempur generasi kelima tunduk pada persyaratan yang mencakup batasan waktu, persyaratan teknis, dan kompatibilitas pemeliharaan. “Oleh karena itu, Amerika Serikat tidak dapat menawarkan penjualan tersebut,” kata juru bicara angkatan udara Thailand (Royal Thai Air Force /RTAF) Marshall Prapas Sorchaidee dalam sebuah pernyataan seperti dilansir Reuters.

Meski demikian, RTAF mengungkapkan kepada media Thailand, The Nation, pada Selasa lalu, bahwa Duta Besar AS Robert F Godec bertemu dengan Kepala RTAF ACM Alongkorn Wannarot minggu lalu untuk secara pribadi memberitahukan keputusan Washington kepadanya.

Washington telah menolak permintaan RTAF untuk membeli dua jet tempur F-35 dengan alasan bahwa Thailand tidak siap untuk pesawat canggih tersebut. Sumber tersebut mengutip Godec yang mengatakan bahwa RTAF tidak memiliki fasilitas atau tindakan pengamanan yang diperlukan untuk mengakomodasi jet tempur.

Namun, sumber itu menyatakan keraguan, dengan mengatakan penolakan itu mungkin karena pemerintahan Presiden Joe Biden yakin Bangkok terlalu condong ke Beijing.

Sumber itu mengatakan utusan AS telah mengatakan kepada kepala RTAF bahwa “ketika Thailand siap, AS akan bersedia mengadakan pembicaraan lagi tentang pengadaan jet tempur F35”.

Iklan
Scroll Untuk Melanjutkan

Jet tempur F-35 adalah salah satu pesawat tempur tercanggih di dunia dan dianggap sebagai ekspor sensitive. Jet ini hanya dijual ke sekutu terdekat Amerika Serikat, yang di Indo-Pasifik meliputi Australia, Jepang, Korea Selatan, dan Singapura.

Thailand saat ini memiliki 12 jet tempur JAS-39 Gripen buatan Saab Swedia selain model buatan AS, banyak di antaranya telah beroperasi selama beberapa dekade.

Militer Thailand telah menggunakan teknologi AS sejak era Perang Vietnam, ketika menampung personel angkatan udara dan angkatan laut AS di pangkalannya. Thailand pun telah bertahun-tahun menjadi tuan rumah latihan tahunan "Cobra Gold" dengan Amerika Serikat.

Hubungan hangat itu, bagaimanapun, telah tegang oleh kudeta militer Thailand terhadap pemerintah terpilih pada 2006 dan 2014. Juga kekhawatiran AS tentang tawaran oleh pemerintah yang didukung tentara terhadap kekuatan saingan China.

Prapas mengatakan angkatan udara masih akan mengganti jet F-16 dan Amerika Serikat telah menawarkan model F-15 dan F-16 yang ditingkatkan, yang dapat ditransfer lebih cepat.

Pilihan Editor: Angkatan Laut Amerika Serikat Pecat Komandan Fasilitas Jet Tempur F-35

REUTERS | THE NATION

Iklan



Rekomendasi Artikel

Konten sponsor pada widget ini merupakan konten yang dibuat dan ditampilkan pihak ketiga, bukan redaksi Tempo. Tidak ada aktivitas jurnalistik dalam pembuatan konten ini.

 

Video Pilihan


Ingin Akhiri Perang, Hamas Minta AS Tekan Israel Terima Proposal Gencatan Senjata

9 menit lalu

Ingin Akhiri Perang, Hamas Minta AS Tekan Israel Terima Proposal Gencatan Senjata

Hamas meminta Amerika Serikat ikut menekan Israel agar menerima proposal gencatan senjata guna mengakhiri perang di Gaza.


Biden Hadiri KTT G7, Rencana Bahas Ukraina hingga Perdagangan dengan Cina

6 jam lalu

Presiden AS Joe Biden dan Presiden Ukraina Volodymyr Zelenskiy berjabat tangan selama acara dengan para pemimpin G7 untuk mengumumkan Deklarasi Bersama Dukungan untuk Ukraina, saat KTT NATO diadakan di Vilnius, Lituania 12 Juli 2023. REUTERS/Kacper Pempel
Biden Hadiri KTT G7, Rencana Bahas Ukraina hingga Perdagangan dengan Cina

Presiden AS Joe Biden akan membahas berbagai tantangan global bersama negara-negara sekutunya di KTT G7 pada 13 - 15 Juni 2024 di Italia.


Polisi Cina Tangkap Penikam Empat Warga Amerika Serikat

18 jam lalu

Ilustrasi begal / penyerangan dengan senjata tajam pisau / klitih / perampokan. Shutterstock
Polisi Cina Tangkap Penikam Empat Warga Amerika Serikat

Kepolisian di Provinsi Jilin, Cina telah menangkap seseorang yang diduga menikam empat orang Amerika Serikat dan satu warga negara Cina dengan pisau


Hunter Biden Dinyatakan Bersalah, Berbohong Soal Kecanduan Narkoba Saat Beli Senjata Api

21 jam lalu

Putra Joe Biden, Hunter Biden. REUTERS
Hunter Biden Dinyatakan Bersalah, Berbohong Soal Kecanduan Narkoba Saat Beli Senjata Api

Putra Presiden Joe Biden, Hunter Biden, divonis bersalah oleh juri karena berbohong tentang penggunaan obat-obatan terlarang saat membeli senjata api


Amerika Serikat akan Beri Bantuan Kemanusiaan Tambahan untuk Warga Gaza

23 jam lalu

Anggota militer Amerika Serikat bersiap menjatuhkan bantuan kemanusiaan di Gaza, di tengah konflik antara Israel dan Hamas, di Kota Gaza, 2 Maret 2024. U.S. Air Force/Handout via REUTERS
Amerika Serikat akan Beri Bantuan Kemanusiaan Tambahan untuk Warga Gaza

Amerika Serikat akan memberikan tambahan bantuan kemanusiaan $404 juta untuk menyelamatkan nyawa warga sipil di Gaza, Tepi Barat, dan sekitarnya


Kuasa Usaha Kedubes AS Sempat Singgung Kondisi Gaza di Tengah Perayaan Hari Kemerdekaan

1 hari lalu

Charg d'affaires atau kuasa usaha Kedutaan Besar Amerika Serikat di Indonesia Michael F. Kleine di acara perayaan 248 tahun kemerdekaan Amerika Serikat, Jakarta Pusat, Selasa, 11 Juni 2024. TEMPO/Nabiila Azzahra A.
Kuasa Usaha Kedubes AS Sempat Singgung Kondisi Gaza di Tengah Perayaan Hari Kemerdekaan

Kuasa usaha Kedubes AS di Indonesia sekilas membahas situasi di Jalur Gaza pada perayaan hari kemerdekaan AS di Jakarta.


Kedutaan Besar Amerika Serikat di Jakarta Rayakan Hari Kemerdekaan

1 hari lalu

Wakil Sekretaris Jenderal ASEAN untuk Urusan Komunitas dan Korporasi Nararya Soeprapto, Charg d'Affaires Misi Amerika Serikat untuk ASEAN Kate Rebholz, Menteri Kesehatan Budi Gunadi Sadikin dan Charg d'Affaires Misi Amerika Serikat untuk Indonesia Michael F. Kleine di acara perayaan 248 tahun kemerdekaan Amerika Serikat, Jakarta Pusat, Selasa, 11 Juni 2024. TEMPO/Nabiila Azzahra A.
Kedutaan Besar Amerika Serikat di Jakarta Rayakan Hari Kemerdekaan

Kedutaan Besar Amerika Serikat di Indonesia menggelar acara Hari Kemerdekaan AS ke-248. Menteri Kesehatan Budi Gunadi Sadikin tampak hadir


Rekap Wakil ASEAN di Kualifikasi Piala Dunia 2026: Timnas Indonesia Lolos Putaran Ketiga, Thailand dan Malaysia Kandas

1 hari lalu

Antusias supporter Indonesia saat menyaksikan pertandingan Timnas Indonesia vs Filipina pada laga kualifikasi Piala Dunia 2026 di Gelora Bung Karno, Senayan, Jakarta, Selasa, 11 Juni 2024. Sebanyak 64.942 supporter memadati GBK, dalam pertandingan Timnas Indonesia berhasil mengalahkan FIlipina dengan skor 2-0, yang dicetak oleh Thom Jan Haye (menit ke-31) dan Rizky Ridho (56). TEMPO/ Febri Angga Palguna
Rekap Wakil ASEAN di Kualifikasi Piala Dunia 2026: Timnas Indonesia Lolos Putaran Ketiga, Thailand dan Malaysia Kandas

Timnas Indonesia menjadi satu-satunya wakil ASEAN yang melaju ke putaran ketiga Kualifikasi Piala Dunia 2026 zona Asia.


4 Tenaga Pendidik Amerika Serikat Ditikam di Cina

1 hari lalu

Ilustrasi Penusukan. shutterstock.com
4 Tenaga Pendidik Amerika Serikat Ditikam di Cina

Empat tenaga pendidik Amerika Serikat sedang menjalani program kemitraan dengan universitas Cina ketika ditikam oleh seorang pria di Taman Beishan, Cina.


Senat Amerika Serikat Perpanjang Waktu Pembuktikan BMW Pakai Komponen Blacklist dari Cina

1 hari lalu

BMW rilis teaser mobil baru. (Foto: BMW)
Senat Amerika Serikat Perpanjang Waktu Pembuktikan BMW Pakai Komponen Blacklist dari Cina

Senat memberikan tenggat waktu pada BMW untuk menjawab tuduhan penggunaan komponen blacklist dari Cina selambatnya 21 Juni 2024.