Lupa Kata Sandi? Klik di Sini

atau Masuk melalui

Belum Memiliki Akun Daftar di Sini


atau Daftar melalui

Sudah Memiliki Akun Masuk di Sini

Konfirmasi Email

Kami telah mengirimkan link aktivasi melalui email ke rudihamdani@gmail.com.

Klik link aktivasi dan dapatkan akses membaca 2 artikel gratis non Laput di koran dan Majalah Tempo

Jika Anda tidak menerima email,
Kirimkan Lagi Sekarang

Turki Tolak Permintaan Amerika yang Ingin Kendalikan Rudal S-400

Reporter

image-gnews
Sistem pertahanan rudal S-400 Rusia melaju di Lapangan Merah dalam parade peringatan Hari Kemenangan ke-77 atas Nazi Jerman pada Perang Dunia Kedua, di pusat kota Moskow, Rusia, 9 Mei 2022. REUTERS/Evgenia Novozhenina
Sistem pertahanan rudal S-400 Rusia melaju di Lapangan Merah dalam parade peringatan Hari Kemenangan ke-77 atas Nazi Jerman pada Perang Dunia Kedua, di pusat kota Moskow, Rusia, 9 Mei 2022. REUTERS/Evgenia Novozhenina
Iklan

TEMPO.CO, Jakarta - Kementerian Luar Negeri Turki mengungkap Washington pernah mengajukan proposal yang meminta agar Turki mengirimkan ke Ukraina sistem rudal pertahanan S-400 yang dibeli Ankara dari Rusia. Namun permintaan itu ditolak oleh Ankara.

Sebelumnya Amerika Serikat keberatan Turki membeli sistem rudal pertahanan S-400. Gara-gara perkara ini, Turki tidak diperbolehkan Amerika Serikat membeli jet tempur F-35.  

Amerika Serikat mengusulkan pada Turki agar memberikan kendali sistem rudal pertahanan S-400 kepada Negeri Abang Sam tersebut atau negara lain, seperti Ukraina. Sebab negara-negara tersebut sedang mencoba mengalahkan tentara Rusia.      

“Amerika Serikat telah meminta kami agar mengirimkan sistem rudal pertahanan S-400 ke Ukraina dan kami katakana, tidak,” kata Menteri Luar Negeri Turki Mevlut Cavusoglu, sambil menyebut proposal Amerika Serikat tersebut tidak bisa diterima karena mereka berusaha melanggar kedaulatan Turki.

Sejumlah pejabat Turki berulang kali mengatakan Ankara membeli sistem rudal pertahanan S-400 karena demi keamanan nasional dan tidak boleh ada negara lain yang mengintervensi hak ini. Pada 2017 atau ketika upaya berlarut-larut untuk membeli sistem pertahanan udara dari Amerika Serikat sia-sia, Turki memilih menanda-tangani sebuah kontrak dengan Rusia untuk memperoleh sistem pertahanan udara S-400.

Amerika Serikat keberatan dengan langkah Turki tersebut dengan mengklaim kalau sistem rudal pertahanan S-400 tidak akan kompatibel dengan sistem NATO. Akan tetapi, Turki menekankan kalau sistem rudal pertahanan S-400 tidak akan terintegrasi dengan sistem di NATO dan tidak akan menimbulkan ancaman pada sekutu-sekutu Turki atau persenjataannya. Ankara pun berulang kali mengusulkan pembentukan komisi untuk mengklarifikasi masalah tersebut.

Iklan
Scroll Untuk Melanjutkan

Menteri Luar Negeri Cavusoglu mengatakan pihaknya tidak mau kembali pada rencana membeli jet tempur F-35 dari Amerika Serikat. Sebaliknya, Turki ingin meminta uang kembali atas pembayaran sejumlah jet tempur yang dilakukan sebelum tercetus rencana membeli jet tempur F-35 karena jet-jet tempur yang sudah dibayar itu tak pernah dikirim ke Turki.    

Sumber: middleeastmonitor.com

Pilihan Editor: Rudal Iskander dan S-400 Rusia di Belarusia Siap Digunakan, Babak Baru Perang Ukraina?

Ikuti berita terkini dari Tempo.co di Google News, klik di sini.       

Iklan



Rekomendasi Artikel

Konten sponsor pada widget ini merupakan konten yang dibuat dan ditampilkan pihak ketiga, bukan redaksi Tempo. Tidak ada aktivitas jurnalistik dalam pembuatan konten ini.

 

Video Pilihan


Korea Selatan Panggil Duta Besar Rusia karena Kesepakatan dengan Korea Utara

6 jam lalu

Korea Selatan Panggil Duta Besar Rusia karena Kesepakatan dengan Korea Utara

Kementerian luar negeri Korea Selatan memanggil duta besar Rusia sebagai protes atas perjanjian antara Rusia dan Korea Utara


Catat Rekor Baru, Jepang Dilanda Gelombang Kasus Infeksi STSS Bakteri Pemakan Daging, Apakah Itu?

10 jam lalu

Bakteri
Catat Rekor Baru, Jepang Dilanda Gelombang Kasus Infeksi STSS Bakteri Pemakan Daging, Apakah Itu?

Infeksi STSS bakteri pemakan daging yang mematikan dan langka secara misterius menyebar dengan cepat di Jepang. Penyakit apakah ini?


Pertama dalam 5 Tahun, AS-Cina Gelar Perundingan Nuklir Informal

13 jam lalu

Ilustrasi peluncuran Trident II dari kapal selam. Rudal balistik Trident II 5D memiliki kecepatan 24 mach atau 29.020 km/jam dan mampu menjangkau sasaran sejauh 12.000 km. Trident II 5D menjadi senjata andalan kapal selam Amerika Serikat, kelas Ohio. Kelas Ohio membawa 24 rudal nuklir balistik Trident I C4 atau Trident II D5. deagel.com
Pertama dalam 5 Tahun, AS-Cina Gelar Perundingan Nuklir Informal

Amerika Serikat dan Cina melanjutkan perundingan senjata nuklir semi-resmi pada Maret untuk pertama kalinya dalam lima tahun.


Trump Janjikan Mahasiswa Asing yang Lulus dari Kampus AS akan Peroleh Green Card

15 jam lalu

Kandidat presiden dari Partai Republik dan mantan Presiden AS Donald Trump. REUTERS/Brendan McDermid
Trump Janjikan Mahasiswa Asing yang Lulus dari Kampus AS akan Peroleh Green Card

Donald Trump mengatakan bahwa mahasiswa asing yang lulus dari perguruan tinggi AS harus mendapatkan green card untuk tinggal di negara itu


Cina Protes Penjualan Drone Militer AS ke Taiwan

15 jam lalu

Sebuah kapal perang Cina bernavigasi di lokasi yang dirahasiakan di sekitar perairan Taiwan, 23 Mei 2024. Taiwan Defence Ministry/Handout via REUTERS
Cina Protes Penjualan Drone Militer AS ke Taiwan

Pemerintah Cina memprotes penjualan drone militer dari Amerika Serikat ke Taiwan.


Parlemen Filipina akan Selidiki Operasi Propaganda Anti-vaksin Cina oleh Pentagon

15 jam lalu

Petugas kesehatan menyandikan informasi dan menyiapkan vaksin melawan virus corona (COVID-19) di lokasi vaksinasi keliling di Taguig, Metro Manila, Filipina, 21 Mei 2021. REUTERS/Lisa Marie David
Parlemen Filipina akan Selidiki Operasi Propaganda Anti-vaksin Cina oleh Pentagon

Pentagon menjalankan kampanye propaganda pada 2020- 2021 untuk merendahkan vaksin Sinovac dari Cina di Filipina dan negara lain


Putin Sebut Rusia Mungkin Akan Kirimkan Senjata ke Korea Utara

16 jam lalu

Putin Sebut Rusia Mungkin Akan Kirimkan Senjata ke Korea Utara

Komentar Putin muncul setelah Korea Selatan mengatakan akan mempertimbangkan pasokan senjata ke Ukraina.


Liverpool Berminat dengan Kenan Yildiz, Mengenal Pesepak Bola Asal Turki Ini

1 hari lalu

Aksi pemain Juventus, Kenan Yildiz menjebol gawang Frosinone dalam laga perempat final Coppa Italia di Allianz Stadium, Turin, Italia, 11 Januari 2024. Hasil ini mengantarkan Juventus ke semifnal Coppa Italia dan akan menghadapi Lazio yang lebih dulu lolos dengan menyingkirkan AS Roma 1-0.  REUTERS/Massimo Pinca
Liverpool Berminat dengan Kenan Yildiz, Mengenal Pesepak Bola Asal Turki Ini

Liverpool mengincar pemain muda Juventus Kenan Yildiz


Krisis Israel-Palestina, Wikipedia Deklasifikasi Organisasi Yahudi AS

2 hari lalu

Ilustrasi logo Wikipedia. Wikipedia.org
Krisis Israel-Palestina, Wikipedia Deklasifikasi Organisasi Yahudi AS

Wikipedia menyebut Liga Anti-Pencemaran Nama Baik (ADL) tidak dapat diandalkan sebagai sumber informasi netral dalam krisis Palestina-Israel


Pecah Kongsi, Wapres Filipina Sara Duterte Mundur dari Kabinet Ferdinand Marcos Jr.

2 hari lalu

Wakil Presiden Filipina dan Menteri Pendidikan Sara Duterte berbicara dalam pengarahan ekonomi setelah Pidato Kenegaraan pertama Presiden Ferdinand Marcos Jr, di Kota Pasay, Metro Manila, Filipina, 26 Juli 2022. REUTERS/Lisa Marie David
Pecah Kongsi, Wapres Filipina Sara Duterte Mundur dari Kabinet Ferdinand Marcos Jr.

Wakil Presiden Filipina Sara Duterte pada Rabu 19 Juni 2024 mengundurkan diri dari kabinet Presiden Ferdinand Marcos dan jabatan penting lainnya