AS dan Jerman Siap Kirim Tank ke Ukraina, Rusia: Provokasi Terang-Terangan

Reporter

Editor

Yudono Yanuar

Tank M1A1 Abrams Angkatan Darat AS menembak dalam latihan militer kelompok NATO Crystal Arrow 2021 di Adazi, Latvia 26 Maret 2021. REUTERS/Ints Kalnins

TEMPO.CO, JakartaAmerika Serikat dan Jerman akhirnya menyatakan siap mengirimkan tank untuk membantu Ukraina melawan Rusia. Moskow langsung mengutuk keputusan itu  sebagai "provokasi terang-terangan".

Washington diperkirakan akan segera mengumumkan pada hari Rabu ini, 25 Januari 2023, bahwa mereka akan mengirim tank M1 Abrams, diikuti Berlin dengan mengirimkan tank Leopard 2, kata sebuah sumber kepada Reuters.  

Presiden Ukraina Volodymyr Zelenskiy sebelumnya kembali menekan sekutu Barat untuk menyediakan tank tempur paling modern mereka, dengan mengatakan dalam pidato video malamnya bahwa "diskusi harus diakhiri dengan keputusan".

Jerman dan Amerika Serikat hingga saat ini menahan diri untuk tidak menyediakan persenjataan berat, waspada terhadap langkah-langkah yang dapat memberi alasan bagi Kremlin untuk memperluas konflik.

Moskow telah memperingatkan bahwa pasokan persenjataan ofensif modern ke Ukraina akan meningkatkan perang, dengan beberapa pejabat Rusia memperingatkan bahwa sekutu Kyiv memimpin dunia ke dalam "bencana global". Moskow kini telah berulang kali mengatakan bahwa mereka memerangi kekuatan Barat di Ukraina.

Kemungkinan pengiriman tank tempur oleh Washington ke Ukraina akan menjadi "provokasi terang-terangan lainnya" terhadap Rusia, kata duta besar Rusia untuk Amerika Serikat, Anatoly Antonov, Rabu.

“Jelas bahwa Washington sengaja mencoba untuk menimbulkan kekalahan strategis pada kami,” kata Antonov dalam sambutan yang dipublikasikan di aplikasi pesan Telegram kedutaan.

Dua pejabat AS mengatakan kepada Reuters pada hari Selasa bahwa Washington siap untuk memulai proses yang pada akhirnya akan mengirim tank M1 Abrams ke Ukraina, hanya beberapa hari setelah menolak permintaan Kyiv.

Seorang pejabat ketiga mengatakan komitmen AS dapat berjumlah sekitar 30 tank yang dikirimkan selama beberapa bulan mendatang.

Sementara itu, Kanselir Jerman Olaf Scholz memutuskan untuk mengirim tank Leopard 2 ke Ukraina dan mengizinkan negara lain seperti Polandia untuk melakukannya juga, kata dua sumber yang mengetahui masalah tersebut kepada Reuters.

Majalah Spiegel, yang pertama kali melaporkan berita tersebut, mengatakan bahwa Jerman berencana untuk memasok setidaknya satu kompi tank Leopard 2 A6, yang biasanya terdiri dari 14 tank. Sekutu lainnya, di Skandinavia misalnya, berniat untuk mengikuti Jerman dalam memasok tank Leopard mereka ke Kyiv, lapor majalah tersebut.

Meskipun tidak ada konfirmasi resmi dari Berlin atau Washington, para pejabat di Kyiv memuji apa yang mereka katakan sebagai potensi pengubah pertempuran di medan perang yang sudah berlangsung 11 bulan - bahkan jika jumlah tank yang dikirim kurang dari seratus yang mereka katakan mereka butuhkan untuk membebaskan semua wilayah.

"Beberapa ratus tank untuk awak tank kami .... Inilah yang akan menjadi tinju demokrasi yang nyata," kata Andriy Yermak, kepala administrasi Zelenskiy, menulis di Telegram.

Tank Terbaik

Garis depan dalam perang, yang membentang lebih dari 1.000 kilometer di Ukraina timur dan selatan, sebagian besar telah membeku selama dua bulan. Namun diyakini kedua negara sedang menyiapkan serangan baru.

Zelensky mengatakan pada Selasa malam bahwa Rusia mengintensifkan dorongannya menuju Bakhmut, sebuah kota industri di timur Ukraina yang telah menjadi fokus pertempuran sengit. "Mereka ingin meningkatkan tekanan dalam skala yang lebih besar," katanya.

Bagi Ukraina, pasokan tank Leopard buatan Jerman, yang digunakan sekitar 20 negara di seluruh dunia, dipandang sebagai pilihan terbaik. Tank tersedia dalam jumlah besar dan mudah digunakan serta dirawat.

Sementara tank Abrams AS dianggap kurang cocok karena konsumsi bahan bakarnya yang boros dan kesulitan perawatan. Namun langkah AS untuk mengirimnya ke Ukraina dapat mempermudah Jerman untuk mengizinkan pengiriman si Macan Tutul itu.

REUTERS






IMF Memproyeksikan GDP Rusia Tumbuh 0,3 Persen

6 jam lalu

IMF Memproyeksikan GDP Rusia Tumbuh 0,3 Persen

IMF memperkirakan GDP Rusia akan tumbuh sebanyak 0,3 persen pada tahun ini dan 2,1 persen pada 2024.


Misi Scholz Cari Dukungan untuk Ukraina ke Amerika Selatan Gagal

6 jam lalu

Misi Scholz Cari Dukungan untuk Ukraina ke Amerika Selatan Gagal

Misi Kanselir Jerman Olaf Scholz mencari dukungan untuk Ukraina ke Amerika Selatan tampaknya hanya bertepuk sebelah tangan.


Goethe-Institut dan Kementerian Kesehatan Kerja Sama Buka Kelas Bahasa Jerman

7 jam lalu

Goethe-Institut dan Kementerian Kesehatan Kerja Sama Buka Kelas Bahasa Jerman

Goethe-Institut dan Kementerian Kesehatan RI bekerja sama terkait pengintegrasian kelas bahasa Jerman ke dalam kurikulum program studi keperawatan


Rusia Klaim Rebut Benteng Ukraina di Vuhledar

8 jam lalu

Rusia Klaim Rebut Benteng Ukraina di Vuhledar

Pasukan Rusia mengklaim menguasai sekitar 25 daerah di Wilayah Kharkiv, setelah menyerang dalam beberapa hari ini.


Diselidiki di Brasil, Bolsonaro Mencari Izin Tinggal Enam Bulan di AS

9 jam lalu

Diselidiki di Brasil, Bolsonaro Mencari Izin Tinggal Enam Bulan di AS

Mantan presiden Brasil Jair Bolsonaro masuk ke AS dengan visa kunjungan pemimpin dunia yang berakhir pada Selasa 31 Januari 2023


Jasad Turis Arab Saudi yang Hilang di AS Ditemukan di Danau

11 jam lalu

Jasad Turis Arab Saudi yang Hilang di AS Ditemukan di Danau

Jasad turis Arab Saudi yang hilang, Abdulrahman Al-Anazi, ditemukan pada Senin pagi di Danau Erie di Cleveland, Ohio, Amerika Serikat


Penembakan Massal di Florida AS, 4 Pelaku Tembaki Korban dari Dalam Mobil

11 jam lalu

Penembakan Massal di Florida AS, 4 Pelaku Tembaki Korban dari Dalam Mobil

Empat pelaku penembakan massal d Florida, menembaki korban dari mobil yang melaju cepat.


NATO Terang-terangan Siap Perang dengan Rusia, Minta Korsel Bantu Ukraina

12 jam lalu

NATO Terang-terangan Siap Perang dengan Rusia, Minta Korsel Bantu Ukraina

NATO menyatakan siap melakukan konfrontasi langsung dengan Rusia di Ukraina.


Ditolak AS, Ukraina Minta Jet Tempur dari Prancis dan Polandia

13 jam lalu

Ditolak AS, Ukraina Minta Jet Tempur dari Prancis dan Polandia

Prancis dan Polandia tampaknya bersedia untuk menerima permintaan jet tempur dari Ukraina.


Rusia Peringatkan Dubes Baru AS soal Konsekuensi Kebijakan Konfrontatif

14 jam lalu

Rusia Peringatkan Dubes Baru AS soal Konsekuensi Kebijakan Konfrontatif

Lynne Tracy adalah wanita pertama yang menduduki jabatan Duta Besar AS untuk Rusia.