Ukraina Sukses Serang Tiga Pangkalan Udara Rusia dengan Drone

Reporter

Foto satelit menunjukkan pesawat pengebom sedang terbang di timur laut Pangkalan Udara Engels di Saratov, Rusia, 3 Desember 2022. Citra satelit 2022 Maxar Technologies/Handout via REUTERS

TEMPO.CO, JakartaRusia mengakui lapangan udara ketiganya terbakar pada Selasa 6 Desember 2022 akibat serangan pesawat tak berawak atau drone. Seperti dilansir Reuters, serangan ini sehari setelah The New York Times melaporkan Ukraina menunjukkan kemampuan baru untuk menembus ratusan kilometer jauh ke dalam ruang udara Rusia dengan serangan terhadap dua pangkalan udara Rusia menggunakan drone.

Baca juga: Moskow Kecolongan, Drone Ukraina Serang Pangkalan Udara Nuklir Rusia

Pejabat di kota Kursk Rusia, yang terletak lebih dekat ke Ukraina, merilis gambar asap hitam di atas lapangan terbang pada Selasa dini hari setelah serangan terakhir. Gubernur mengatakan sebuah tangki penyimpanan minyak di sana telah dibakar tetapi tidak ada korban jiwa.

Itu terjadi sehari setelah Rusia mengonfirmasi bahwa mereka telah dihantam oleh apa yang dikatakannya sebagai drone era Soviet - di pangkalan udara Engels, rumah bagi armada pembom strategis raksasa Rusia. Serangan drone juga terjadi di Ryazan, hanya beberapa jam perjalanan dari Moskow.

Kyiv tidak secara langsung mengklaim bertanggung jawab atas serangan itu tetapi merayakannya.

"Jika Rusia menilai insiden itu sebagai serangan yang disengaja, itu mungkin akan menganggapnya sebagai kegagalan perlindungan pasukan yang paling strategis sejak invasi ke Ukraina," ujar kementerian pertahanan Inggris pada Selasa.

Rantai komando Rusia mungkin akan berusaha untuk mengidentifikasi dan menjatuhkan sanksi berat pada perwira Rusia yang dianggap bertanggung jawab atas terjadinya insiden tersebut."

Kementerian pertahanan Rusia mengatakan tiga tentara tewas dalam serangan di Ryazan. Mereka mengatakan tujuannya adalah untuk melumpuhkan pesawat jarak jauhnya.

The New York Times, mengutip seorang pejabat senior Ukraina, mengatakan drone yang terlibat dalam serangan Senin diluncurkan dari wilayah Ukraina, dan setidaknya satu serangan dilakukan dengan bantuan pasukan khusus yang dekat dengan pangkalan.

Ukraina tidak pernah mengakui tanggung jawab atas serangan di dalam Rusia. Ditanya tentang serangan itu, Menteri Pertahanan Ukraina Oleskiy Reznikov mengulangi lelucon lama bahwa ledakan di pangkalan Rusia disebabkan oleh perokok yang ceroboh. "Sangat sering orang Rusia merokok di tempat yang dilarang untuk merokok," katanya.

Penasihat presiden Ukraina Oleksiy Arestovych melangkah lebih jauh, mencatat bahwa Engels adalah satu-satunya pangkalan yang dimiliki Rusia yang dilengkapi sepenuhnya untuk pembom raksasa yang digunakan Rusia dalam serangan di Ukraina.

"Mereka akan mencoba membubarkan (pesawat strategis) ke lapangan terbang, tetapi semua ini mempersulit operasi melawan Ukraina. Kemarin, berkat rokok yang tidak berhasil, kami mencapai hasil yang sangat besar," katanya.

Komentator Rusia mengatakan di media sosial bahwa jika Ukraina dapat menyerang sejauh itu di dalam Rusia, itu mungkin juga dapat mengenai Moskow.

“Kemampuan angkatan bersenjata Ukraina untuk mencapai sasaran militer jauh di dalam wilayah Federasi Rusia memiliki arti yang sangat simbolis dan penting,” tulis analis militer Ukraina Serhiy Zgurets di situs web Espreso TV.

Pembom jarak jauh Tupolev besar yang ditempatkan Rusia di pangkalan udara Engels adalah bagian utama dari persenjataan nuklir strategisnya, mirip dengan B-52 yang dikerahkan oleh Amerika Serikat selama Perang Dingin.

Rusia telah menggunakannya dalam kampanyenya sejak Oktober untuk menghancurkan jaringan energi Ukraina dengan gelombang serangan rudal hampir setiap minggu.

Pangkalan Engels, dekat kota Saratov, berjarak setidaknya 600 kilometer dari wilayah terdekat Ukraina.

Rusia menanggapi serangan Senin dengan apa yang disebutnya sebagai "serangan besar-besaran terhadap sistem kendali militer Ukraina". Serangan rudal di seluruh Ukraina menghancurkan rumah dan mematikan listrik, tetapi dampaknya tampaknya tidak separah serangan bulan lalu yang membuat jutaan orang Ukraina jatuh ke dalam kegelapan dan dingin.

Angkatan udara Ukraina mengatakan telah menembak jatuh lebih dari 60 dari sekitar 70 rudal.

Baca juga: Volodymyr Zelensky Minta Warga Ukraina Tabah Lalui Musim Dingin dalam Gelap

REUTERS






IMF Memproyeksikan GDP Rusia Tumbuh 0,3 Persen

8 jam lalu

IMF Memproyeksikan GDP Rusia Tumbuh 0,3 Persen

IMF memperkirakan GDP Rusia akan tumbuh sebanyak 0,3 persen pada tahun ini dan 2,1 persen pada 2024.


Misi Scholz Cari Dukungan untuk Ukraina ke Amerika Selatan Gagal

8 jam lalu

Misi Scholz Cari Dukungan untuk Ukraina ke Amerika Selatan Gagal

Misi Kanselir Jerman Olaf Scholz mencari dukungan untuk Ukraina ke Amerika Selatan tampaknya hanya bertepuk sebelah tangan.


Rusia Klaim Rebut Benteng Ukraina di Vuhledar

10 jam lalu

Rusia Klaim Rebut Benteng Ukraina di Vuhledar

Pasukan Rusia mengklaim menguasai sekitar 25 daerah di Wilayah Kharkiv, setelah menyerang dalam beberapa hari ini.


NATO Terang-terangan Siap Perang dengan Rusia, Minta Korsel Bantu Ukraina

14 jam lalu

NATO Terang-terangan Siap Perang dengan Rusia, Minta Korsel Bantu Ukraina

NATO menyatakan siap melakukan konfrontasi langsung dengan Rusia di Ukraina.


Ditolak AS, Ukraina Minta Jet Tempur dari Prancis dan Polandia

15 jam lalu

Ditolak AS, Ukraina Minta Jet Tempur dari Prancis dan Polandia

Prancis dan Polandia tampaknya bersedia untuk menerima permintaan jet tempur dari Ukraina.


Rusia Peringatkan Dubes Baru AS soal Konsekuensi Kebijakan Konfrontatif

15 jam lalu

Rusia Peringatkan Dubes Baru AS soal Konsekuensi Kebijakan Konfrontatif

Lynne Tracy adalah wanita pertama yang menduduki jabatan Duta Besar AS untuk Rusia.


Politisi Prancis Sebut Zelensky Gila Minta Rudal hingga Jet Tempur Barat

19 jam lalu

Politisi Prancis Sebut Zelensky Gila Minta Rudal hingga Jet Tempur Barat

Zelensky meminta bantuan jet tempur dari Barat untuk melawan Rusia. Permintaan ini ditertawakan oleh seorang politisi Prancis.


Joe Biden Tolak Permintaan Ukraina soal Pengiriman Jet Tempur F-16

20 jam lalu

Joe Biden Tolak Permintaan Ukraina soal Pengiriman Jet Tempur F-16

Presdien AS Joe Biden menolak permintaan pengiriman jet tempur F-16 seperti yang diminta oleh Ukraina.


NATO Desak Korea Selatan Tingkatkan Dukungan Militer untuk Ukraina

1 hari lalu

NATO Desak Korea Selatan Tingkatkan Dukungan Militer untuk Ukraina

Presiden Yoon Suk-yeol mengatakan undang-undang Korea Selatan melarang memasok senjata ke negara yang terlibat konflik, termasuk Ukraina


Kementerian Luar Negeri Rusia Komentari Ucapan Jens Stoltenberg soal Pembakaran Al Quran

1 hari lalu

Kementerian Luar Negeri Rusia Komentari Ucapan Jens Stoltenberg soal Pembakaran Al Quran

Kementerian Luar Negeri Rusia menyebut menghormati pandangan orang-orang beragama dan memiliki keyakinan adalah tugas, bukan opini