Meksiko untuk Pertama Kali Tuding Militer Terlibat dalam Hilangnya 43 Mahasiswa

Reporter

Seseorang melewati tembok dengan foto-foto dari 43 siswa yang menghilang dari Sekolah Guru Pedesaan Ayotzinapa setelah mantan jaksa agung Jesus Murillo ditangkap atas tuduhan penghilangan paksa, penyiksaan dan penghalangan keadilan dalam penghilangan 43 siswa tahun 2014, di Reforma Avenue, di Mexico City, Meksiko 19 Agustus 2022. REUTERS/Henry Romero

TEMPO.CO, Jakarta - Enam dari 43 mahasiswa yang hilang pada 2014 diduga dibiarkan hidup di gudang selama berhari-hari sebelum kemudian diserahkan kepada komandan tentara setempat. Komisi Kebenaran Meksiko pada Jumat waktu setempat menyebut komandan ini kemudian memerintahkan agar keenam mahasiswa dibunuh.

"Diduga keenam mahasiswa tersebut masih hidup selama empat hari setelah kejadian dan dibunuh serta dihilangkan atas perintah komandan yang diduga adalah Kolonel José Rodríguez Pérez."

Seperti dilansir CBS News Sabtu 27 Agustus 2022, pernyataan mengejutkan ini diungkapkan Wakil Menteri Dalam Negeri Alejandro Encinas. Ini merupakan pertama kalinya seorang pejabat secara langsung mengaitkan militer dengan salah satu skandal hak asasi manusia terburuk di Meksiko.

Pekan lalu, meskipun menyatakan penculikan dan penghilangan sebagai "kejahatan negara" dan mengatakan bahwa tentara menyaksikan itu terjadi tanpa campur tangan, Encinas tidak menyebutkan enam mahasiswa diserahkan kepada Kolonel José Rodríguez Pérez.

Encinas mengatakan pihak berwenang ternyata memantau dengan cermat para mahasiswa dari perguruan tinggi guru radikal di Ayotzinapa sejak mereka meninggalkan kampus hingga mengalami penculikan oleh polisi setempat di kota Iguala malam itu.

Seorang tentara yang telah menyusup ke sekolah termasuk di antara mahasiswa yang diculik, dan Encinas menegaskan tentara tidak mengikuti protokolnya sendiri dengan mencoba menyelamatkannya.

Departemen pertahanan tidak segera menanggapi permintaan komentar tentang tuduhan itu pada hari Jumat.

Peran tentara dalam penghilangan mahasiswa telah lama menjadi sumber ketegangan antara keluarga dan pemerintah. Sejak awal, ada pertanyaan tentang pengetahuan militer tentang apa yang terjadi dan kemungkinan keterlibatannya.

Orang tua siswa menuntut selama bertahun-tahun agar mereka diizinkan untuk mencari pangkalan militer di Iguala. Baru pada 2019, keluarga korban diberi akses bersama dengan Encinas dan Komisi Kebenaran.

Laporan komisi mengatakan tentara mendaftarkan panggilan darurat anonim pada 30 September 2014, empat hari setelah penculikan mahasiswa. Penelepon itu dilaporkan mengatakan para mahasiswa ditahan di sebuah gudang beton besar di lokasi yang digambarkan sebagai "Pueblo Viejo." Penelepon melanjutkan untuk menjelaskan lokasi.






Puluhan Mahasiswa Unesa Magang Setahun di Bandara Internasional Tokyo

1 jam lalu

Puluhan Mahasiswa Unesa Magang Setahun di Bandara Internasional Tokyo

Sebanyak 29 mahasiswa jurusan Bahasa dan Sastra Jepang, Universitas Negeri Surabaya (Unesa) mengikuti program magang di Bandara Internasional Tokyo


Militer Israel Mengkonfirmasi Lancarkan Serangan ke Gaza

15 jam lalu

Militer Israel Mengkonfirmasi Lancarkan Serangan ke Gaza

Serangan Israel dilakukan setelah sebuah roket ditembakkan ke arah Israel, namun bisa dicegat oleh sistem pertahanan udara Iron Dome.


Iran Tuding Israel Dalang Serangan Drone di Pabrik Militer, Ancam Pembalasan

17 jam lalu

Iran Tuding Israel Dalang Serangan Drone di Pabrik Militer, Ancam Pembalasan

Serangan itu terjadi di tengah ketegangan antara Iran dan Barat atas aktivitas nuklir Teheran dan pasokan senjata.


Dekan Fakultas Keolahragaan UNS Disomasi MWA, Ratusan Mahasiswa Gelar Demo

18 jam lalu

Dekan Fakultas Keolahragaan UNS Disomasi MWA, Ratusan Mahasiswa Gelar Demo

Mengapa mahasiswa UNS protes somasi MWA terhadap dekan?


Aplikasi Penipuan Berkedok Undangan Pernikahan di WA, Polisi Tangkap Mahasiswa

23 jam lalu

Aplikasi Penipuan Berkedok Undangan Pernikahan di WA, Polisi Tangkap Mahasiswa

Seorang mahasiswa di Kabupaten Pinrang, Sulawesi Selatan, menjadi tersangka pembuat satu di antara file aplikasi yang sedang meresahkan di medsos.


Tak Lolos KIP Kuliah, Ratusan Mahasiswa Unand Terancam Berhenti Kuliah

1 hari lalu

Tak Lolos KIP Kuliah, Ratusan Mahasiswa Unand Terancam Berhenti Kuliah

Sekitar 500 mahasiswa jalur mandiri Universitas Andalas (Unand) dikabarkan tidak lolos Kartu Indonesia Pintar Kuliah (KIP-K).


BLACKPINK Tambah Konser di Meksiko dan Australia, Siap Ukir Sejarah Baru

1 hari lalu

BLACKPINK Tambah Konser di Meksiko dan Australia, Siap Ukir Sejarah Baru

BLACKPINK akan menggelar konser di Stadion Foro Sol, Meksiko yang mampu menampung kapasitas hingga 65.000 penonton.


Dituduh Tabrak Mahasiswa hingga Tewas, Apa Bedanya Audi A6 dan A8?

3 hari lalu

Dituduh Tabrak Mahasiswa hingga Tewas, Apa Bedanya Audi A6 dan A8?

Audi A6 dan A8 memang memiliki desain yang cukup mirip. Lalu apa bedanya mobil mewah tersebut, yang diduga menabrak mahasiswa Cianjur?


Mahasiswa Widyatama Bandung Bikin Aplikasi, Hubungkan Warga dan Bank Sampah

3 hari lalu

Mahasiswa Widyatama Bandung Bikin Aplikasi, Hubungkan Warga dan Bank Sampah

Mahasiswa Universitas Widyatama Bandung mengembangkan aplikasi digital Sistem Logistik Pengelolaan Sampah Anorganik bernama 'Teman Ubah'.


Ledakan di Fasilitas Militer Iran, Dipicu Serangan Drone

5 hari lalu

Ledakan di Fasilitas Militer Iran, Dipicu Serangan Drone

Kementerian Pertahanan Iran berhasil menangkal serangan drone ke fasilitas militer, meski belum diketahui dalang serangan