Gubernur California Tolak Pembebasan Bersyarat Pembunuh Robert F Kennedy

Reporter:
Editor:

Yudono Yanuar

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Bagikan Berita
    Robert F. Kennedy (kiri) dan John F. Kennedy.  Robert atau Bobby Kennedy dikirim JFK untuk meminta Marilyn Monroe berhenti menelepon presiden di Gedung Putih. JFK tidak akan menceraikan Jackie. Bobby kemudian jatuh ke pelukan Marilyn. Ed Clark//Time Life Pictures/Getty Images

    Robert F. Kennedy (kiri) dan John F. Kennedy. Robert atau Bobby Kennedy dikirim JFK untuk meminta Marilyn Monroe berhenti menelepon presiden di Gedung Putih. JFK tidak akan menceraikan Jackie. Bobby kemudian jatuh ke pelukan Marilyn. Ed Clark//Time Life Pictures/Getty Images

    TEMPO.CO, Jakarta - Gubernur California Gavin Newsom menolak pembebasan bersyarat Sirhan Sirhan, pengungsi Palestina yang menjalani hukuman penjara seumur hidup karena membunuh calon presiden AS Robert F. Kennedy pada 1968.

    Newsom membuat pengumuman setelah Dewan Peninjau California pada Agustus lalu merekomendasikan Sirhan dibebaskan dari penjara, tunduk pada peninjauan oleh staf hukum dewan dan oleh gubernur sendiri. Sirhan sebelumnya telah ditolak pembebasan bersyaratnya sebanyak 15 kali.

    Menguraikan keputusannya dalam sebuah opini di Los Angeles Times, Newsom mengatakan dia tidak setuju dengan Dewan Sidang Pembebasan Bersyarat yang menemukan bahwa Sirhan, 77 tahun, cocok untuk pembebasan bersyarat.

    "Setelah meninjau kasus dengan hati-hati, termasuk catatan di Arsip Negara Bagian California, saya telah memutuskan bahwa Sirhan belum mengembangkan akuntabilitas dan wawasan yang diperlukan untuk mendukung pembebasannya yang aman ke masyarakat," tulis Newsom, Kamis, 13 Januari 2022.

    Sirhan Sirhan ditunjukkan dalam foto selebaran ini yang diambil pada 9 Februari 2016, dan disediakan oleh Departemen Koreksi dan Rehabilitasi California. Departemen Pemasyarakatan dan Rehabilitasi California/Handout melalui Reuters/File Foto

    Pengacara Sirhan, Angela Berry, dalam pernyataan tertulis yang dikeluarkan sebagai tanggapan, mengatakan bahwa Newsom tunduk pada pertimbangan politik dalam menolak pembebasan bersyarat kliennya.

    "Meskipun saya menghargai bahwa pembebasan Tuan Sirhan memberi Gubernur Newsom perhitungan politik yang menantang, keputusan hukum untuk pembebasannya jelas dan lugas. Kami yakin bahwa uji materi keputusan gubernur akan menunjukkan bahwa pendapat gubernur salah," kata Berry.

    Sirhan dihukum karena menembak mati Kennedy, 42 tahun, di dapur Hotel Ambassador di Los Angeles pada 5 Juni 1968.

    Penembakan itu terjadi beberapa menit setelah senator AS dan mantan jaksa agung AS itu memberikan pidato kemenangannya setelah memenangkan pemilihan pendahuluan di Partai Demokrat California. Kennedy meninggal keesokan harinya. Kakak laki-laki Kennedy, Presiden John F. Kennedy, dibunuh di Dallas pada tahun 1963.

    Sirhan mengatakan dia tidak ingat pembunuhan Robert Kennedy, meskipun dia juga mengatakan dia menembak Kennedy karena dia marah dengan dukungannya untuk Israel.

    Janda Kennedy, Ethel Kennedy, 93 tahun, dan enam anaknya yang menentang pembebasan bersyarat Sirhan, mengatakan dalam sebuah pernyataan bersama pada hari Kamis bahwa mereka "sangat lega" dengan keputusan Newsom.

    Sirhan yang terus menangkis kesalahan atas kejahatannya melalui 16 sidang pembebasan bersyarat, bersikeras dalam sidang terakhirnya bahwa perannya dalam pembunuhan itu tidak pasti, dan "tetap menjadi bahaya bagi keselamatan publik," kata mereka dalam pernyataan tertulis.

    Pernyataan itu dikeluarkan atas nama Joseph P. Kennedy II, lima saudara kandungnya - Courtney, Kerry, Christopher, Maxwell dan Rory Kennedy - dan ibu mereka.

    Dua lainnya dari sembilan anak Robert dan Ethel Kennedy yang masih hidup - Robert F. Kennedy Jr., dan Douglas Kennedy - dilaporkan oleh Los Angeles Times mendukung pembebasan bersyarat untuk Sirhan.

    Newsom menunjuk pada apa yang disebutnya "narasi bergeser" Sirhan atas pembunuhan itu dan penolakannya untuk bertanggung jawab atas pembunuhan itu sebagai bukti bahwa dia tidak memenuhi syarat dibebaskan.

    Sirhan dijatuhi hukuman mati pada tahun 1969, tetapi hukumannya diubah menjadi penjara seumur hidup setelah California melarang hukuman mati.

    Baca juga Hari ini, 53 Tahun lalu Robert F Kennedy Ditembak, Setelah 5 Tahun JFK Dibunuh 

    REUTERS


     

     

    Lihat Juga


    Newsletter


    Selengkapnya
    Grafis

    PTM 100 persen DKI Tetap Berjalan Meski Didesak Banyak Pihak

    Pemprov Ibu Kota tetap menerapkan PTM 100 persen meski banyak pihak mendesak untuk menghentikan kebijakan itu. Sejumlah evaluasi diberikan pihak DKI.