Erdogan Batal Usir 10 Dubes Barat

Reporter:
Editor:

Yudono Yanuar

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Bagikan Berita
    Presiden Turki, Tayyip Erdogan berbicara di depan awak media setelah melaksanakan ibadah Salat Idul Adha di tengah kunjungan resmi Erdogan ke Republik Turki Siprus Utara, di Nicosia utara, Siprus 20 Juli 2021. Murat Cetinmuhurdar/Presidential Press Office/Handout via REUTERS

    Presiden Turki, Tayyip Erdogan berbicara di depan awak media setelah melaksanakan ibadah Salat Idul Adha di tengah kunjungan resmi Erdogan ke Republik Turki Siprus Utara, di Nicosia utara, Siprus 20 Juli 2021. Murat Cetinmuhurdar/Presidential Press Office/Handout via REUTERS

    TEMPO.CO, Jakarta - Presiden Turki, Tayyip Erdogan, batal mengusir 10 duta besar Barat, termasuk Amerika Serikat, setelah mereka menyatakan mematuhi konvensi diplomatik tentang non-intervensi.

    "Tujuan kami bukan untuk menciptakan krisis, itu adalah untuk melindungi hak, hukum, kehormatan, dan kedaulatan negara kami," kata Erdogan dalam pidato yang disiarkan televisi setelah memimpin rapat kabinet.

    "Dengan pernyataan baru yang dibuat oleh kedutaan yang sama hari ini, sebuah langkah mundur diambil dari fitnah terhadap negara dan bangsa kita ini. Saya percaya para duta besar ini ... akan lebih berhati-hati dalam pernyataan mereka mengenai hak kedaulatan Turki."

    Presiden Erdogan akhir pekan lalu mengatakan, bahwa dia telah memerintahkan 10 dubes dinyatakan "persona non grata" karena menuntut pembebasan Osman Kavala, seorang dermawan yang dipenjara karena dituduh mendanai unjuk rasa dan kudeta.

    Terlepas dari nadanya yang menantang, komentar Erdogan pada hari Senin adalah perubahan nyata untuk mendinginkan ketegangan setelah ancaman yang dia buat pada akhir pekan.

    Para duta besar, termasuk dari AS, telah meminta pihak berwenang pekan lalu untuk membebaskan Osman Kavala, seorang dermawan yang ditahan selama empat tahun dengan tuduhan mendanai protes dan keterlibatan dalam upaya kudeta. Dia menyangkal tuduhan itu.

    Pernyataan itu membuat marah Ankara, yang mengatakan para diplomat - juga dari Jerman, Prancis, Kanada, Belanda, Selandia Baru, Norwegia, Swedia, Denmark dan Finlandia - ikut campur dalam urusan internal Turki.

    Ketika Erdogan mengumpulkan para menterinya pada Senin sore untuk membahas pengusiran yang bisa memicu keretakan terdalam dengan Barat dalam 19 tahun kekuasaannya, beberapa kedutaan mengeluarkan pernyataan singkat.

    "Amerika Serikat mencatat bahwa mereka mempertahankan kepatuhan terhadap Pasal 41 Konvensi Wina tentang Hubungan Diplomatik," kata Kedutaan Besar AS di Twitter. Kedutaan besar lainnya menerbitkan pesan serupa atau men-tweet ulang pesan AS.

    Versi pemerintah Turki, pernyataan AS itu menunjukkan bahwa kedutaan "mengkonfirmasi" kepatuhan terhadap konvensi, yang menurut beberapa pengamat dapat dibaca untuk menunjukkan bahwa kedutaan menjanjikan kepatuhan di masa depan.

    "Ambiguitas strategis yang memungkinkan Erdogan mengklaim bahwa Barat telah menyerah, sementara versi bahasa Inggris memberi kesan di negara asalnya bahwa Barat tetap berdiri teguh," kata mantan anggota parlemen oposisi Aykan Erdemir di Twitter.

    Departemen Luar Negeri Amerika Serikat kemudian mengatakan pernyataan di Twitter berarti "untuk menggarisbawahi bahwa pernyataan yang kami keluarkan pada 18 Oktober konsisten dengan Pasal 41", dan menambahkan akan melanjutkan dialog dengan Turki.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Sembilan Hakim MK Terbelah dalam Putusan Uji Materil UU Cipta Kerja

    Mahkamah Konstitusi mengabulkan permohonan uji formil UU Cipta Kerja. Ada dissenting opinion.