Penembakan Terjadi Saat Unjuk Rasa di Lebanon, Lima Anggota Syiah Tewas

Reporter:
Editor:

Eka Yudha Saputra

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Tentara dikerahkan setelah baku tembak meletus di Beirut, Lebanon 14 Oktober 2021. [REUTERS/Mohamed Azakir]

    Tentara dikerahkan setelah baku tembak meletus di Beirut, Lebanon 14 Oktober 2021. [REUTERS/Mohamed Azakir]

    TEMPO.CO, Jakarta - Tembakan di Beirut menewaskan sedikitnya lima orang Syiah Lebanon saat pengunjuk rasa yang digawangi Hizbullah berdemo menuntut pencopotan hakim yang menyelidiki ledakan pelabuhan Beirut tahun lalu.

    Penembakan ini menandai beberapa perselisihan terburuk di Lebanon dalam beberapa tahun, dan menyoroti krisis atas penyelidikan ledakan Agustus 2020 yang merusak upaya pemerintah untuk mengatasi salah satu krisis ekonomi paling buruk dalam sejarah.

    Stasiun televisi lokal menyiarkan cuplikan peluru yang memantul dari gedung dan orang-orang yang berlarian mencari perlindungan, Reuters melaporkan, 14 Oktober 2021. Salah satu yang tewas adalah seorang perempuan yang terkena peluru saat berada di rumahnya, kata sumber militer, menambahkan bahwa semua yang tewas sejauh ini adalah Syiah.

    Di sekolah terdekat, para guru menginstruksikan anak-anak untuk berbaring telungkup di tanah dengan tangan di atas kepala, kata seorang saksi mata kepada Reuters.

    Pecahan kaca dan puing-puing terlihat setelah tembakan meletus di sebuah lokasi dekat protes yang sedang berlangsung terhadap Hakim Tarek Bitar, yang sedang menyelidiki ledakan pelabuhan tahun lalu, di Beirut, Lebanon 14 Oktober 2021. [REUTERS/Mohamed Azakir]

    Tentara mengatakan tembakan telah menargetkan pengunjuk rasa saat mereka melewati lingkaran lalu lintas Teyouneh yang terletak di daerah yang memisahkan lingkungan Kristen dan Muslim Syiah.

    Hizbullah dan sekutunya, Gerakan Amal Syiah, mengatakan kelompok-kelompok itu telah menembaki para pengunjuk rasa dari atap rumah, membidik kepala mereka dalam serangan yang mereka katakan bertujuan untuk menyeret Lebanon ke dalam konflik.

    Saat Perdana Menteri Najib Mikati menyerukan ketenangan, tentara dikerahkan secara besar-besaran di daerah itu dan mengatakan akan melepaskan tembakan ke orang bersenjata di jalan.

    Tentara berjaga di dekat Kementerian Kehakiman, menjelang protes terhadap Hakim Tarek Bitar yang menyelidiki ledakan pelabuhan 2020, di Beirut, Lebanon 14 Oktober 2021. [REUTERS/Mohamed Azakir]

    Penembakan dimulai dari lingkungan Kristen Ain el-Remmaneh sebelum berubah menjadi baku tembak, kata sumber militer.

    TV al-Manar Hizbullah mengatakan dua yang meninggal dan sejumlah yang terluka telah dibawa ke sebuah rumah sakit di pinggiran selatan Syiah.

    Letusan tembakan terdengar selama berjam-jam, bersama dengan beberapa ledakan yang tampaknya merupakan granat berpeluncur roket yang ditembakkan ke udara, kata saksi mata Reuters.

    Ketegangan politik telah meningkat selama penyelidikan ledakan pelabuhan, yang menewaskan lebih dari 200 orang dan menghancurkan sebagian besar Beirut.

    Hizbullah, sebuah kelompok bersenjata berat yang didukung oleh Iran, telah menyerukan agar Hakim Tarek Bitar dipecat, menuduhnya bias.

    Kebuntuan atas penyelidikannya mengalihkan perhatian pemerintah yang baru dibentuk dari menangani krisis ekonomi yang semakin dalam.

    Hakim telah berusaha menanyai sejumlah politisi senior dan pejabat keamanan, termasuk sekutu Hizbullah, yang dicurigai melakukan kelalaian yang menyebabkan ledakan pelabuhan, yang disebabkan oleh amonium nitrat dalam jumlah besar.

    Semua telah membantah melakukan kesalahan.

    Meskipun tidak ada anggotanya yang menjadi sasaran penyelidikan, Hizbullah yang didukung menuduh Bitar melakukan penyelidikan politis yang hanya terfokus pada orang-orang tertentu.

    Ini termasuk beberapa sekutu terdekat Hizbullah, di antaranya tokoh senior di Gerakan Amal Syiah yang menduduki jabatan menteri.

    Pengadilan sebelumnya pada Kamis menolak pengaduan hukum terhadap Bitar, dokumen menunjukkan, memungkinkan dia untuk melanjutkan penyelidikannya.

    Pada Rabu, Samir Geagea, seorang Kristen penentang Hizbullah, menolak intimidasi oleh kelompok Hizbullah, menyerukan kepada Lebanon untuk siap melakukan aksi pemogokan damai jika pihak lain mencoba memaksakan kehendaknya dengan paksa.

    Baca juga: Ledakan di Beirut, Saksi Mengaku Dapat Ancaman

    REUTERS


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Jangan Biarkan Satu Teman Yang Toxic Mempengaruhi Anda

    Berikut 5 tanda persahabatan yang beracun atau Toxic friendship, perlu evaluasi apakah harus tetap berteman atau cukup sampai di sini.