Malala Minta Pendidikan Anak Perempuan di Afghanistan Dilindungi

Reporter:
Editor:

Suci Sekarwati

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Malala Yousafzai dalam konferensi pers di Perpustakaan Birmingham, Inggris, 10 Oktober 2014. Malala pernah ditembak di kepala oleh pria Taliban bersenjata dua tahun lalu di Pakistan karena perjuangannya mempertahankan hak-hak anak dan wanita. (AP/Rui Vieira)

    Malala Yousafzai dalam konferensi pers di Perpustakaan Birmingham, Inggris, 10 Oktober 2014. Malala pernah ditembak di kepala oleh pria Taliban bersenjata dua tahun lalu di Pakistan karena perjuangannya mempertahankan hak-hak anak dan wanita. (AP/Rui Vieira)

    TEMPO.CO, Jakarta - Peraih Nobel bidang perdamaian Malala Yousafzai memohon kepada dunia agar jangan berkompromi dalam hal perlindungan hak-hak perempuan setelah Afghanistan di ambil alih Taliban. Malala, 24 tahun, waswas Taliban akan melakukan tindakan seperti yang mereka lakukan sebelumnya.

    Malala pernah ditembak oleh Taliban saat dia pulang sekolah pada 2012 silam. Saat ini beberapa negara dan organisasi di dunia mengambil sejumlah langkah untuk membuka pintu komunikasi dengan Taliban.   

    Taliban pernah berkuasa di Afghanistan 20 tahun silam atau pada 1996 – 2001.

    “Kita tidak bisa berkompromi terkait perindungan hak-hak perempuan dan perlindungan pada martabat manusia. Sekarang kita waktunya berpegang teguh pada komitmen dan memastikan bahwa hak perempuan Afghanistan terlindungi. Salah satu hak terpenting itu adalah pendidikan,” kata Malala di sela-sela sidang umum PBB, yang bergabung secara online.

    Sejumlah anak-anak belajar di ruang kelas sebuah sekolah di Kabul, Afghanistan, 18 September 2021. Sebagian besar sekolah di Ibu Kota Kabul masih tutup sejak kelompok radikal Taliban mengambil alih kekuasaan sebulan lalu. WANA (West Asia News Agency) via REUTERS

    Beberapa pemimpin dunia sudah berjanji akan mengupayakan hak-hak perempuan Afghanistan dalam sidang tahunan PBB pada pekan ini. Namun masih belum jelas bagaimana mereka akan mengupayakannya.

    Hak-hak perempuan Afghanistan kini terancam setelah kelompok garis keras Taliban mengambil alih Pemerintahan Afghanistan pada 20 Agustus 2021 atau 20 tahun setelah mereka digulingkan dari kekuasaan yang dipimpin oleh Amerika Serikat menyusul serangan teroror 11 September 2001 yang menyerang Negeri Abang Sam.

       

    Baca juga: 12 Juli Hari Malala, Ketika Dunia Mengakui Perjuangan Gadis Malala Yousafzai 

    Sumber: Reuters


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Indonesia Peringkat Pertama Covid-19 Recovery Index Asia Tenggara: Begini Kondis

    Indonesia berada di peringkat pertama di Asia Tenggara dalam Covid-19 Recovery Index yang dirilis media Jepang. Ada hal yang masih jadi perhatian.