Pemimpin Taliban Akui Anggotanya Belum Terlatih Tangani Urusan Publik di Kabul

Reporter:
Editor:

Eka Yudha Saputra

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Aktivis perempuan Afghanistan untuk meminta kepada Taliban untuk mengakui prestasi dan pendidikan mereka, , di depan istana kepresidenan, Kabul, Afghanistan, 3 September 2021. Selama dekade terakhir, perempuan menikmati kesetaraan gender dan dibebaskan mengembangkan dirinya. Kini hak tersebut terenggut dengan berkuasanya Taliban. REUTERS/Stringer

    Aktivis perempuan Afghanistan untuk meminta kepada Taliban untuk mengakui prestasi dan pendidikan mereka, , di depan istana kepresidenan, Kabul, Afghanistan, 3 September 2021. Selama dekade terakhir, perempuan menikmati kesetaraan gender dan dibebaskan mengembangkan dirinya. Kini hak tersebut terenggut dengan berkuasanya Taliban. REUTERS/Stringer

    TEMPO.CO, Jakarta - Para pemimpin Taliban mengatakan mereka ingin penduduk Kabul merasa aman, tetapi mereka mengakui mereka terkejut dengan cepatnya pemerintah yang didukung Barat runtuh, sehingga tidak ada waktu lagi untuk merencanakan menjalankan kota berpenduduk lebih dari 5 juta orang.

    Mereka juga mengakui para anggota mereka, yang kebanyakan hanya tahu sedikit tentang perang selama bertahun-tahun, bukanlah polisi terlatih yang biasa berurusan dengan publik.

    Kelompok itu mengatakan pemerintahnya berbeda dari pemerintahan Islam garis keras yang memerintah dari tahun 1996 hingga 2001, dan telah berjanji tidak akan ada hukuman sewenang-wenang dan patroli telah diperintahkan untuk memperlakukan orang dengan hormat.

    "Jika ada masalah di daerah mana pun, apakah itu pencuri atau penindas atau pria bersenjata atau tiran, beri tahu orang-orang bahwa kami telah membagikan nomor kontak kami di mana-mana," kata Seyed Rahman Heydari, seorang komandan patroli Taliban di polisi distrik 6 Kabul, dikutip dari Reuters, 11 September 2021.

    "Beri tahu kami ketika menghadapi masalah seperti itu. Kami akan menindaklanjuti dengan serius dan menangkap para penjahat," katanya.

    Ketika mereka terakhir berkuasa, polisi agama Taliban akan memukuli orang-orang yang melanggar aturan, dan kelompok itu menjadi terkenal secara internasional karena amputasi dan eksekusi publiknya.

    Kali ini, beberapa protes jalanan dibubarkan oleh orang-orang bersenjata yang melepaskan tembakan peringatan ke udara. Orang-orang telah ditahan dan dipukuli dengan popor senapan dan tongkat dan pipa.

    Para pemimpin Taliban telah berjanji untuk menyelidiki setiap kasus pelecehan, tetapi telah memerintahkan para demonstran untuk meminta izin sebelum mengadakan protes.

    Bagi sebagian warga Afghanistan, reputasi penegakan pelanggaran yang keras telah memberikan kepastian di kota yang telah mengalami peningkatan penculikan, pembunuhan dan perampokan dengan kekerasan dalam beberapa tahun terakhir.

    "Saya melihat kondisi keamanan sudah berubah sejak datangnya pemerintahan Imarah Islam," kata sopir Abdul Sattar yang mengantar penumpang di sekitar kawasan Darul Aman Square.

    "Sebelumnya ada banyak pencuri ponsel di daerah itu, tapi sekarang sudah berkurang," katanya.

    Tanpa menyuap polisi setempat yang korup, dia mengatakan dia bahkan mampu menurunkan harga menjadi 10 afghani per penumpang dari 20-30 sebelumnya.

    Namun, demonstrasi di Kabul dan respon kekerasan Taliban terhadap pengunjuk rasa dan jurnalis yang meliput mereka telah merusak kepercayaan pada janji kelompok itu untuk memperlakukan publik dengan hormat.

    "Jelas ketika anak-anak dan perempuan melihat mereka, mereka akan takut pada mereka, karena pemerintahan mereka sebelumnya sangat buruk," kata warga Kabul, Rahmatullah Khan.

    Jurnalis menunjukkan luka-luka mereka setelah dipukuli oleh Taliban di Kabul, Afghanistan, 8 September 2021 dalam gambar ini diperoleh dari media sosial.[Etilaatroz/via REUTERS]

    Pemerintah baru Afghanistan, yang sebagian besar terdiri dari pria etnis Pashtun selatan dan timur yang bergabung dengan Taliban pada 1990-an, juga melunakkan harapan akan pemerintahan inklusif yang mencerminkan keprihatinan orang-orang yang tumbuh di era pasca 2001.

    Meski masyarakat Afghanistan tetap sangat konservatif sehubungan dengan hak-hak perempuan bahkan di luar jajaran Taliban, protes oleh perempuan di Kabul dan kota-kota lain telah menggarisbawahi bagaimana tekad beberapa kelompok untuk mempertahankan hak sipil mereka dari 20 tahun terakhir.

    Pada hari Rabu, perempuan di Kabul membawa spanduk bertuliskan "Kabinet tanpa perempuan adalah kegagalan" menggarisbawahi skeptisisme jaminan Taliban tentang nilai perempuan dalam masyarakat dan jaminan hak yang diberikan kepada perempuan.

    "Orang-orang seharusnya tidak memiliki rasa takut di hati mereka. Kami siap melayani mereka siang dan malam," kata Heydari, komandan Taliban.

    Tidak semua warga Afghanistan percaya dengan janji ini.

    Ayesha, yang bekerja untuk sebuah kelompok media sebelum Kabul jatuh, mengatakan dia telah melihat perempuan dipukuli beberapa kali oleh Taliban dan hanya akan keluar dari rumahnya jika benar-benar diperlukan.

    "Ini adalah orang-orang yang sangat berbahaya, mereka akan memukuli perempuan dan menghina mereka. Saya tidak peduli apa yang dikatakan pemimpin mereka, mereka benar-benar liar," kata perempuan berusia 22 tahun itu.

    Sejak kelompok itu memasuki Kabul pada 15 Agustus, anggota bersenjata telah berkeliaran di jalan-jalan dengan pakaian medan perang, seringkali tanpa rantai komando yang jelas. Banyak penduduk kota tidak terbiasa dengan pemandangan itu, dan taktik keamanan yang ketat tidak membantu.

    Ahmad, seorang guru Kabul yang masih kecil ketika Taliban terakhir memerintah Afghanistan 20 tahun lalu, telah menyesuaikan diri dengan keterkejutan melihat para militan bersenjata Taliban di jalanan. Tapi berminggu-minggu setelah Kabul jatuh, dia merasa tidak lagi nyaman dengan kehadiran mereka.

    "Orang-orang di Kabul membenci mereka," katanya, dengan ketidaksukaan penduduk kota terhadap gerilyawan kasar yang turun dari pedesaan. Ahmad menolak memberikan nama keluarganya karena takut akan pembalasan.

    Setelah 20 tahun kehadiran Barat, Kabul tidak lagi menjadi tempat pengeboman yang diambil alih Taliban pada tahun 1996.

    Meskipun tetap berantakan dan macet, dengan saluran air yang meluap, listrik yang tidak merata dan tidak ada air yang mengalir di banyak daerah, Kabul memiliki budaya perkotaan yang hidup jauh dari latar belakang pedesaan yang keras dari sebagian besar milisi Taliban.

    Baca juga: Taliban Perintahkan Bank Bekukan Rekening Mantan Pejabat Afghanistan

    REUTERS


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Ketahui, Syarat Sebelum Melakukan Perjalanan atau Traveling Saat PPKM

    Pemerintah menyesuaikan sejumlah aturan PPKM berlevel, termasuk syarat traveling baik domestik maupun internasional.