Dua Jurnalis Afghanistan Disiksa Taliban Saat Ditahan

Reporter:
Editor:

Eka Yudha Saputra

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Wartawan menunjukkan luka-luka mereka setelah dipukuli oleh Taliban di Kabul, Afghanistan, 8 September 2021, dalam gambar ini diperoleh dari media sosial. [Etilaatroz/via REUTERS]

    Wartawan menunjukkan luka-luka mereka setelah dipukuli oleh Taliban di Kabul, Afghanistan, 8 September 2021, dalam gambar ini diperoleh dari media sosial. [Etilaatroz/via REUTERS]

    TEMPO.CO, Jakarta - Dua jurnalis Afghanistan dipukuli di tahanan polisi minggu ini setelah meliput unjuk rasa perempuan di Kabul di mana mereka ditahan oleh Taliban, kata editor mereka.

    Zaki Daryabi, pendiri dan pemimpin redaksi surat kabar Etilaat Roz, berbagi gambar di media sosial dari dua reporter pria, satu dengan bekas merah besar di punggung bawah dan kaki dan yang lainnya dengan luka serupa di bahu dan lengannya.

    Wajah kedua pria itu juga memar dan luka dalam gambar, yang diverifikasi oleh Reuters, dikutip 10 September 2021.

    Ketika ditanya tentang insiden itu, seorang pejabat menteri Taliban, yang disebutkan dalam jabatannya ketika pemerintah baru diumumkan pada hari Selasa, mengatakan bahwa setiap serangan terhadap wartawan akan diselidiki. Dia menolak untuk diidentifikasi.

    Daryabi mengatakan pemukulan itu mengirimkan pesan mengerikan kepada media di Afghanistan, di mana pers independen, yang sebagian besar didanai oleh donor Barat, telah berkembang dalam 20 tahun terakhir.

    "Lima rekan kami ditahan di pusat penahanan selama lebih dari 4 jam, dan selama empat jam ini dua rekan kami dipukuli dan disiksa secara brutal," katanya kepada Reuters pada Kamis, sehari setelah kejadian.

    Dia mengatakan wartawan yang terluka dibawa ke rumah sakit dan disarankan oleh dokter untuk istirahat dua minggu.

    Jurnalis menunjukkan luka-luka mereka setelah dipukuli oleh Taliban di Kabul, Afghanistan, 8 September 2021 dalam gambar ini diperoleh dari media sosial.[Etilaatroz/via REUTERS]

    Taqi Daryabi, salah satu dari dua wartawan Etilaat Roz, mengatakan tujuh atau delapan orang memukuli mereka selama sekitar 10 menit.

    "Mereka akan mengangkat tongkat dan memukuli kami dengan sekuat tenaga. Setelah mereka memukuli kami, mereka melihat kami pingsan. Mereka membawa kami untuk mengurung kami di sel bersama beberapa orang lainnya," katanya. Reuters tidak dapat memverifikasi keterangannya secara independen.

    "Dengan runtuhnya pemerintahan secara tiba-tiba, Etilaat Roz awalnya memutuskan untuk tetap tinggal dan beroperasi dengan harapan tidak akan ada masalah besar bagi media dan jurnalis," kata Daryabi.

    "Tetapi dengan kejadian kemarin, harapan kecil yang saya miliki untuk masa depan media dan jurnalis di negara ini hancur," ujarnya.

    Taliban, yang menduduki ibu kota Kabul pada 15 Agustus dan sekarang memerintah Afghanistan lagi setelah 20 tahun melawan pasukan asing dan Afghanistan, telah berjanji untuk mengizinkan media beroperasi dan menghormati hak asasi manusia.

    Tapi insiden kekerasan dan pelecehan sejak mereka berkuasa telah menimbulkan keraguan di antara beberapa warga Afghanistan.

    Terakhir kali Taliban memerintah negara itu dari 1996-2001 tidak ada media independen dan Internet masih dalam masa pertumbuhan.

    Beberapa wartawan telah mengeluhkan penyerangan sejak Taliban kembali berkuasa, dan beberapa perempuan mengatakan mereka tidak diizinkan untuk terus bekerja di industri media.

    Di bawah pemerintahan Taliban pertama, perempuan dilarang bekerja dan bersekolah. Taliban mengatakan dalam beberapa pekan terakhir, perempuan akan diizinkan untuk bekerja dan kuliah di universitas dalam parameter hukum Islam.

    Baca juga: Staf PBB di Afghanistan Dilecehkan sejak Taliban Berkuasa

    REUTERS


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Waspada, Penyakit Yang Terabaikan Saat Pandemi Covid-19

    Wabah Covid-19 membuat perhatian kita teralihkan dari berbagai penyakit berbahaya lain. Sejumlah penyakit endemi di Indonesia tetap perlu diwaspadai.