Reuters/Ipsos: Popularitas Joe Biden di Level Terendah Usai Kemenangan Taliban

Reporter:
Editor:

Eka Yudha Saputra

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Presiden AS Joe Biden berbicara tentang rencana pemerintahannya untuk memperkuat manufaktur Amerika selama penampilan singkat di South Court Auditorium di Gedung Putih di Washington, AS, 25 Januari 2021. [REUTERS / Kevin Lamarque]

    Presiden AS Joe Biden berbicara tentang rencana pemerintahannya untuk memperkuat manufaktur Amerika selama penampilan singkat di South Court Auditorium di Gedung Putih di Washington, AS, 25 Januari 2021. [REUTERS / Kevin Lamarque]

    TEMPO.CO, Jakarta - Peringkat persetujuan Presiden Joe Biden turun 7 poin persentase dan mencapai level terendah sejak menjabat setelah pemerintah Afganistan yang didukung AS runtuh oleh Taliban selama akhir pekan, membuat ribuan warga sipil dan sekutu militer Afganistan melarikan diri demi keselamatan mereka, menurut survei yang dilakukan Reuters/Ipsos.

    Jajak pendapat nasional, yang dilakukan pada Senin, menemukan bahwa 46% orang dewasa Amerika menyetujui kinerja Joe Biden sejak menjabat, terendah yang tercatat dalam jajak pendapat mingguan yang dimulai ketika Biden menjabat pada Januari.

    Angka survei itu juga turun dari 53% dalam jajak pendapat Reuters/Ipsos serupa yang berlangsung pada hari Jumat.

    Empat puluh persen pemilih terdaftar mengatakan dalam jajak pendapat Reuters/Ipsos bahwa mereka akan memilih Demokrat dalam pemilihan kongres tahun depan, sementara 37% mengatakan mereka akan mendukung Partai Republik, dikutip dari Reuters, 18 Agustus 2021.

    Jajak pendapat Reuters/Ipsos dilakukan secara online, dalam bahasa Inggris, di seluruh Amerika Serikat. Ini mengumpulkan tanggapan dari 947 orang dewasa Amerika, termasuk 403 Demokrat dan 350 Republik. Hasilnya memiliki interval kredibilitas, ukuran presisi, dari 4 poin persentase.

    Jajak pendapat online Ipsos mengumpulkan tanggapan dari 1.000 orang, termasuk 443 Demokrat dan 247 Republik. Ini memiliki interval kredibilitas sekitar 4 poin persentase.

    Milisi Taliban memasuki istana kepresidenan Afganistan beberapa jam setelah Presiden Ashraf Ghani meninggalkan negara itu, 15 Agustus 2021, dalam tangkapan gambar dari Al Jazeera TV.[Al Jazeera]

    Popularitas Joe Biden turun ketika Taliban memasuki ibu kota Afganistan, Kabul, mengakhiri dua dekade kehadiran militer AS yang menelan biaya hampir US$1 triliun (Rp14.000 triliun) pembayar pajak dan ribuan nyawa orang Amerika.

    Namun, mayoritas pemilih Partai Republik dan Demokrat mengatakan kekacauan itu adalah tanda bahwa Amerika Serikat harus pergi.

    Jajak pendapat terpisah Ipsos, juga dilakukan pada hari Senin, menemukan bahwa kurang dari setengah orang Amerika menyukai cara Joe Biden mengarahkan upaya militer dan diplomatik AS di Afganistan tahun ini. Presiden, yang baru saja bulan lalu memuji pasukan Afganistan karena diperlengkapi dengan baik, dinilai lebih buruk daripada tiga presiden lainnya yang memimpin perang terpanjang Amerika Serikat.

    Amerika Serikat dan sekutu Barat terus mengevakuasi diplomat dan warga sipil pada Selasa, satu hari setelah warga Afganistan memadati bandara Kabul dalam upaya putus asa untuk melarikan diri dari Taliban.

    Orang Amerika mengungkapkan berbagai pendapat yang mungkin masih berkembang saat Taliban menyelesaikan pengambilalihannya atas negara tersebut.

    Jajak pendapat Ipsos menemukan bahwa 75% orang Amerika mendukung keputusan untuk mengirim pasukan tambahan untuk mengamankan fasilitas utama di Afganistan sampai penarikan pasukan selesai, dan jumlah yang hampir sama mendukung evakuasi warga Afganistan yang membantu pasukan AS di negara itu.

    Namun orang Amerika tampaknya sebagian besar tidak yakin tentang apa yang harus dipikirkan tentang perang, dengan mayoritas mengekspresikan pandangan yang agak kontradiktif tentang apa yang seharusnya dilakukan militer AS.

    Misalnya, mayoritas anak berusia 18 hingga 65 tahun yang mengikuti survei Ipsos, atau 68%, setuju bahwa perang akan berakhir buruk, tidak peduli kapan AS pergi, dan 61% menginginkan Amerika Serikat untuk menyelesaikan penarikan pasukannya sesuai jadwal.

    Namun mayoritas yang lebih kecil atau 51% juga setuju bahwa akan bermanfaat bagi Amerika Serikat untuk meninggalkan pasukan di Afganistan satu tahun lagi, dan 50% ingin mengirim pasukan kembali ke negara itu untuk memerangi Taliban.

    Dalam banyak kasus, Partai Republik dan Demokrat tampaknya memiliki pandangan yang sama tentang perang: enam dari 10 Partai Republik dan tujuh dari 10 Demokrat setuju, misalnya, bahwa penyerahan cepat pemerintah Afganistan adalah bukti mengapa AS harus keluar dari konflik.

    Sekitar 44% responden mengatakan mereka pikir Joe Biden telah melakukan "pekerjaan yang baik" di Afganistan. Sebagai perbandingan, 51% memuji cara mantan presiden Donald Trump dan Barack Obama menangani perang.

    Persetujuan penanganan Biden di Afganistan bahkan lebih rendah daripada mantan Presiden George W. Bush, yang memerintahkan invasi Afganistan dan menancapkan kehadiran Amerika Serikat di negara itu.

    Sekitar 47% orang Amerika merasa bahwa Bush melakukan pekerjaan dengan baik di Afganistan.

    Jajak pendapat sejauh ini baru penurunan satua minggu, dan masih terlalu dini untuk mengatakan bagaimana pengambilalihan Taliban akan mempengaruhi Joe Biden secara politik.

    Baca juga: Afghanistan Kalah dari Taliban, Karier Politik Joe Biden Diprediksi Terancam

    REUTERS


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    PTM Lahirkan Klaster Covid-19 di Sekolah, 3 Provinsi Catat Lebih dari 100 Gugus

    Kebijakan PTM mulai diterapkan sejak akhir Agustus lalu. Namun, hanya anak 12 tahun ke atas yang boleh divaksin. Padahal, PTM digelar mulai dari PAUD.