Pemerintah Joe Biden Mau Wajibkan Pengunjung Asing yang Masuk AS Divaksin Penuh

Reporter:
Editor:

Eka Yudha Saputra

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Presiden AS terpilih Joe Biden menerima dosis kedua vaksin COVID-19 di Rumah Sakit ChristianaCare Christiana di Newark, Delaware, 11 Januari 2021. REUTERS/Tom Brenner

    Presiden AS terpilih Joe Biden menerima dosis kedua vaksin COVID-19 di Rumah Sakit ChristianaCare Christiana di Newark, Delaware, 11 Januari 2021. REUTERS/Tom Brenner

    TEMPO.CO, Jakarta - Pemerintahan Joe Biden sedang mengembangkan rencana untuk mewajibkan hampir semua pengunjung asing ke Amerika Serikat untuk divaksinasi sepenuhnya terhadap Covid-19.

    Rencana ini sebagai bagian dari pencabutan pembatasan perjalanan yang menghalangi sebagian besar belahan dunia memasuki Amerika Serikat, kata seorang pejabat Gedung Putih kepada Reuters pada Rabu, dikutip 5 Agustus 2021.

    Gedung Putih ingin membuka kembali perjalanan, yang akan meningkatkan bisnis untuk maskapai penerbangan dan industri pariwisata, tetapi tidak siap untuk segera mencabut pembatasan karena meningkatnya beban kasus Covid-19 dan varian Delta yang sangat menular, kata pejabat itu.

    "Pemerintahan Joe Biden memiliki kelompok kerja antarlembaga yang bekerja untuk menyiapkan sistem baru ketika kami dapat membuka kembali perjalanan," kata pejabat itu, seraya menambahkan bahwa itu termasuk pendekatan bertahap dan mewajibkan warga asing ke Amerika agar divaksin penuh.

    Pembatasan perjalanan AS pertama kali diberlakukan untuk pengunjung dari Cina pada Januari 2020 saat penularan awal Covid-19. Banyak negara lain telah ditambahkan sejak itu dan yang terbaru India pada Mei.

    Komentar pejabat itu adalah sinyal terkuat hingga saat ini bahwa Gedung Putih melihat peluang untuk melonggarkan pembatasan perjalanan.

    Bulan lalu, Reuters melaporkan bahwa Gedung Putih sedang mempertimbangkan untuk mewajibkan pengunjung asing untuk divaksinasi sebagai bagian dari diskusi tentang cara melonggarkan pembatasan perjalanan.

    "Kelompok kerja sedang mengembangkan proses kebijakan dan perencanaan yang harus dipersiapkan ketika waktu yang tepat untuk transisi ke sistem baru ini," kata pejabat.

    Beberapa negara, termasuk Kanada dan Inggris, melonggarkan atau mencabut pembatasan bagi orang Amerika yang divaksinasi.

    Gedung Putih telah mengadakan diskusi dengan maskapai penerbangan dan lainnya tentang bagaimana mereka akan menerapkan kebijakan yang mewajibkan vaksin untuk pengunjung asing. Pemerintah juga harus menjawab pertanyaan lain termasuk bukti apa yang akan menerima vaksinasi, dan apakah Amerika Serikat akan menerima vaksin Covid-19 yang digunakan beberapa negara tetapi belum disahkan oleh regulator AS.

    Amerika Serikat saat ini melarang sebagian besar warga negara non-AS yang dalam 14 hari terakhir berada di Inggris, 26 negara Schengen di Eropa tanpa kontrol perbatasan, Irlandia, Cina, India, Afrika Selatan, Iran, dan Brasil.

    Pembicaraan antarlembaga Gedung Putih sebelumnya berfokus pada kebutuhan vaksin Covid-19 untuk hampir semua pengunjung asing yang datang melalui penerbangan. Pejabat Gedung Putih tidak segera menjawab pertanyaan tentang apakah pemerintah sedang mengembangkan rencana untuk juga mewajibkan pengunjung yang datang dari Meksiko dan Kanada untuk divaksinasi sebelum melintasi perbatasan darat.

    Saat ini, satu-satunya pelancong asing yang diizinkan untuk menyeberang melalui darat ke Amerika Serikat dari Meksiko dan Kanada adalah pekerja penting seperti pengemudi truk atau perawat.

    Tidak jelas berapa lama pemerintah akan mempertahankan pembatasan yang ada, tetapi pejabat itu menegaskan kembali bahwa infeksi tampaknya akan terus meningkat dalam beberapa minggu ke depan dan Amerika Serikat akan mempertahankan pembatasan perjalanan yang ada pada saat ini.

    Pejabat industri masih berpikir itu akan setidaknya berminggu-minggu dan berpotensi berbulan-bulan sebelum pembatasan dicabut.

    Pemerintahan mantan Presiden Donald Trump tidak menetapkan metrik apa pun untuk menambah atau menghapus negara dari daftar, begitupun Joe Biden. Trump memang berusaha untuk mencabut negara-negara Eropa dari pembatasan pada Januari tetapi Joe Biden menerapkan kembali pembatasan sebelum dijatuhkan.

    Banyak kritikus mengatakan pembatasan tersebut tidak lagi masuk akal karena beberapa negara dengan tingkat infeksi Covid-19 yang tinggi tidak termasuk dalam daftar pembatasan, sementara beberapa negara dalam daftar tersebut sudah mengendalikan pandemi.

    Pekan lalu, Reuters melaporkan Gedung Putih sedang membahas potensi pemberian vaksin Covid-19 untuk pengunjung internasional. Sumber mengatakan pada saat itu tidak ada keputusan yang dibuat.

    Pemerintahan Joe Biden juga telah berbicara dengan maskapai penerbangan AS dalam beberapa pekan terakhir tentang membangun pelacakan kontak internasional untuk penumpang sebelum mencabut pembatasan perjalanan.

    Baca juga: Pandemi COVID-19 Memburuk, Penunggak Sewa Kontrakan di Amerika Diberi Keringanan

    REUTERS


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Ketahui, Syarat Sebelum Melakukan Perjalanan atau Traveling Saat PPKM

    Pemerintah menyesuaikan sejumlah aturan PPKM berlevel, termasuk syarat traveling baik domestik maupun internasional.