Warga Sipil Afganistan Angkat Senjata untuk Melawan Serangan Taliban

Reporter:
Editor:

Eka Yudha Saputra

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Sejumlah pria bersiap di posisi saat bersiap-siap melawan pemberontak Taliban di Distrik Ghorband, Provinsi Parwan, Afghanistan, 29 Juni 2021. Militan Taliban telah meningkatkan serangan terhadap pasukan Afghanistan dan mengklaim banyak wilayah saat pasukan asing mundur. REUTERS/Omar Sobhani

    Sejumlah pria bersiap di posisi saat bersiap-siap melawan pemberontak Taliban di Distrik Ghorband, Provinsi Parwan, Afghanistan, 29 Juni 2021. Militan Taliban telah meningkatkan serangan terhadap pasukan Afghanistan dan mengklaim banyak wilayah saat pasukan asing mundur. REUTERS/Omar Sobhani

    TEMPO.CO, Jakarta - Warga sipil Afganistan mengangkat senjata untuk menghadapi serangan Taliban ketika penarikan pasukan asing keluar dari Afganistan sedang berlangsung.

    Salah satu warga sipil yang mengangkat senjata adalah Dost Mohammad Salangi, 55 tahun. Ia membacakan puisi saat dia memimpin sekelompok kecil pria ke pos pengamatan yang tinggi di perbukitan terjal Provinsi Parwan, utara ibukota Afganistan, Kabul.

    Berjanggut tebal dan mengenakan topi pakol melingkar tradisional untuk menghindari sinar matahari, ia memperingatkan tentang bahaya gerakan militan Taliban, yang telah meningkatkan serangan terhadap pasukan Afganistan dan mengklaim lebih banyak wilayah saat pasukan asing mundur.

    "Jika mereka memaksakan perang pada kami, menindas kami dan melanggar batas hak perempuan dan orang-orang, bahkan anak-anak kami yang berusia tujuh tahun akan dipersenjatai dan akan melawan mereka," katanya, dikutip dari Reuters, 1 Juli 2021.

    Salangi adalah salah satu dari ratusan mantan pejuang "mujahidin" dan warga sipil yang merasa harus mengangkat senjata untuk membantu tentara mengusir pemberontakan Taliban yang berkembang.

    Pria bersenjata berjalan menuju pos pemeriksaan saat bersiap-siap menghadapi militan Taliban di Distrik Ghorband, Provinsi Parwan, Afghanistan, 29 Juni 2021. Presiden AS Joe Biden dan NATO mengatakan pada pertengahan April mereka akan menarik sekitar 10.000 tentara asing yang masih berada di Afghanistan pada 11 September. REUTERS/Omar Sobhani

    Taliban mulai menduduki area yang dulu dikuasai pasukan pemerintah ketika pasukan internasional pimpinan AS terakhir bersiap untuk pergi.

    "Kami harus melindungi negara kami...sekarang tidak ada pilihan karena pasukan asing meninggalkan kami," kata Farid Mohammed, seorang mahasiswa muda yang bergabung dengan pemimpin lokal anti-Taliban dari Parwan.

    Dia berbicara ketika militer Jerman mengakhiri penarikan pasukan kontingen terbesar kedua pasukan asing setelah Amerika Serikat dengan sekitar 150.000 tentara dikerahkan selama dua dekade terakhir, banyak dari mereka melayani lebih dari satu tur militer di negara itu.

    Presiden AS Joe Biden dan NATO mengatakan pada pertengahan April mereka akan menarik sekitar 10.000 tentara asing yang masih berada di Afganistan pada 11 September, peringatan 20 tahun serangan terhadap World Trade Center di New York yang mendorong misi tersebut.

    Utusan PBB untuk Afganistan mengatakan minggu ini bahwa Taliban telah mengambil lebih dari 50 dari 370 distrik dan diposisikan untuk mengendalikan ibu kota provinsi.

    Seorang pria duduk dekat senapan mesin saat bersiap melawan pemberontakan Taliban di pos pemeriksaan di Distrik Ghorband, Provinsi Parwan, Afghanistan, 29 Juni 2021. REUTERS/Omar Sobhani

    Dipersenjatai terutama dengan senapan serbu tua, pistol dan peluncur granat, orang-orang seperti Salangi dan Mohammed telah bergabung dengan pemilik toko dan pedagang lokal sebagai bagian dari Pasukan Pemberontakan Publik yang dibentuk secara longgar mencoba untuk merebut kembali beberapa daerah tersebut.

    Ajmal Omar Shinwari, juru bicara pasukan pertahanan dan keamanan Afganistan, mengatakan warga Afganistan yang ingin mengangkat senjata melawan Taliban sedang diserap ke dalam struktur pasukan tentara teritorial.

    Tetapi beberapa analis politik memperingatkan meningkatnya risiko kembalinya perang saudara karena lebih banyak kelompok mengangkat senjata.

    Dihadapkan dengan meningkatnya kekerasan, Presiden Ashraf Ghani mengunjungi Washington pada Juni untuk bertemu Joe Biden, yang menjanjikan dukungan AS ke Afganistan, tetapi mengatakan warga Afganistan harus memutuskan masa depan mereka sendiri.

    Pembicaraan untuk mencoba dan menemukan penyelesaian politik di Afganistan telah terhenti, meskipun kepala dewan perdamaian Afganistan mengatakan mereka tidak boleh ditinggalkan meskipun ada gelombang serangan Taliban.

    Baca juga: Taliban Mau Terapkan Syariat Islam di Afganistan Setelah Pasukan Asing Keluar

    REUTERS


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Dituding Sebarkan Hoaks, Wartawan FNN Hersubeno Dipolisikan PDIP

    DPD PDI Perjuangan DKI Jakarta resmi melaporkan Hersubeno Arief ke Kepolisian. Hersubeno dilaporkan atas dugaan pencemaran nama baik.