Ratusan Perempuan di Tigray Ethiopia Jadi Korban Perkosaan

Reporter:
Editor:

Suci Sekarwati

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi perkosaan. prameyanews7.com

    Ilustrasi perkosaan. prameyanews7.com

    TEMPO.CO, Jakarta - PBB pada Kamis, 25 Maret 2021, melaporkan ada lebih dari 500 kasus perkosaan di wilayah Tigray, Ethiopia. Angka tersebut diperoleh dari laporan lima klinik di wilayah tersebut.

    PBB memperingatkan jumlah yang sesungguhnya tampaknya lebih besar. Banyak korban tidak melaporkan karena stigma dan kurangnya layanan kesehatan.

    Baca juga: Kasus Pemerkosaan, Tes DNA Tunjukkan Pelaku Tetangga Korban 

    “Perempuan-perempuan yang menjadi korban perkosaan oleh tentara, juga menceritakan mereka mengalami perkosaan secara berantai, bahkan ada yang dilakukan didepan anggota keluarga. Ada pula laki-laki yang dipaksa melakukan perkosaan pada keluarga kandungnya sendiri di bawah ancaman,” kata Wafaa Said, Wakil PBB untuk Ethiopia.

    Menurut Said, setidaknya ada 516 kasus perkosaan, yang dilaporkan oleh lima fasilitas kesehatan di wilayah Mekelle, Adigrat, Wukro, Shire dan Axum.

    “Ini merupakan fakta bahwa sebagian besar fasilitas kesehatan tidak berfungsi dan adanya stigma yang terkait dengan perkosaan. Diproyeksikan jumlah sesungguhnya lebih tingggi,” kata Said.

    Puluhan pejabat tinggi di PBB pada Senin, 22 Maret 2021, sudah menyerukan agar dihentikan serangan tanpa pandangan bulu dan serangan yang mengincar warga sipil di Tigray, Ethiopia, khususnya terkait laporan perkosaan dan bentuk-bentuk kejahatan seksual lainnya yang mengerikan.     

    Kekerasan di Tigray meletus pada akhir November 2020 lalu antara tentara Ethiopia dan mantan partai berkuasa di Tigray, yakni Front Pembebasan Rakyat Tigray. Perdana Menteri Ethiopia Abiy Ahmed mengatakan tentara dari wilayah tetangga seperti Eritrea ada wilayah tersebut.

    Ahmed meyakinkan pihaknya menanggapi dengan serius tuduhan adanya kekerasan seksual ini sehingga mengerahkan sebuah tim pencari fakta.   

    “Ethiopia punya kebijakan yang tidak menoleransi kejahatan seksual. Siapa pun yang melakukan tindakan ini, harus bertanggung jawab sepenuhnya di hadapan hukum,” kata Dita Besar Ethiopia untuk PBB Taye Atskeselassie Made.

       

    Sumber: Reuters


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Aman dan Nyaman Liburan Lebaran Idul Fitri 1442 H

    Ada sejumlah protokol kesehatan yang sebaiknya Anda terapkan kala libur lebaran 2021. Termasuk saat Salat Idul Fitri 1442H