Cuaca Dingin Ekstrem Texas Memutus Pasokan Listrik 2,7 Juta Rumah

Reporter:
Editor:

Eka Yudha Saputra

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Tiffany Woodley, (depan), berbaring pada tempat tidur sambil meringkuk di toko Gallery Furniture yang membuka pintunya dan berubah menjadi shelter penghangat setelah cuaca dingin ekstrem menyebabkan pemadaman listrik di Houston, Texas, AS 17 Februari 2021. [REUTERS / Go Nakamura]

    Tiffany Woodley, (depan), berbaring pada tempat tidur sambil meringkuk di toko Gallery Furniture yang membuka pintunya dan berubah menjadi shelter penghangat setelah cuaca dingin ekstrem menyebabkan pemadaman listrik di Houston, Texas, AS 17 Februari 2021. [REUTERS / Go Nakamura]

    TEMPO.CO, Jakarta - Pejabat Texas memperingatkan "bencana dalam bencana" ketika cuaca dingin ekstrem menyebabkan jutaan orang tanpa kedinginan tanpa pasokan listrik selama tiga hari pada Rabu.

    Penduduk di lebih dari 100 kabupaten di Texas telah diberitahu untuk merebus air minum mereka karena PDAM terus mengalami pemadaman energi, kata para pejabat. Lebih dari 12 juta orang di negara bagian itu, negara bagian terbesar kedua di Amerika Serikat dengan populasi sekitar 29 juta, tidak memiliki air minum di rumah mereka atau hanya sesekali memiliki air minum.

    Pemadaman listrik terputus untuk 2,7 juta rumah tangga, kata para pejabat, dikutip dari Reuters, 18 Februari 2021.

    Negara bagian Texas telah kehilangan 40% dari kapasitas pembangkit tenaga listriknya, dengan sumur gas alam dan jaringan pipa, bersama dengan turbin angin, ditutup karena membeku.

    Rumah sakit di Houston, kota terbesar di negara bagian itu, dan tempat lain di Texas telah melaporkan bahwa mereka tidak memiliki air. Dua puluh orang dilaporkan telah meninggal terkait dengan cuaca dingin.

    Para pejabat mengatakan mereka mencurigai lebih banyak orang telah meninggal dan menduga tubuh mereka belum ditemukan.

    CBS News melaporkan cuaca dingin ekstrem telah menelan 24 korban jiwa pekan ini.

    Pada Rabu malam, para pejabat memberi tahu penduduk di bagian terpadat di negara bagian itu untuk bersiap menghadapi putaran hujan dan salju yang membekukan dalam 24 jam ke depan.

    Hawa dingin memaksa beberapa warga untuk memilih antara tinggal di rumah yang gelap dan dingin, beberapa dengan pipa air yang membeku atau rusak, atau menghadapi kemungkinan paparan Covid-19 di pusat bantuan setempat.

    "Ini dalam banyak hal adalah bencana dalam bencana," kata Hakim Lina Hidalgo, pejabat tertinggi terpilih di Harris County, yang meliputi Houston.

    Orang-orang berlindung di toko Gallery Furniture yang membuka pintunya dan berubah menjadi shelter penghangat setelah cuaca dingin ekstrem menyebabkan pemadaman listrik di Houston, Texas, A.S. 17 Februari 2021. [REUTERS / Go Nakamura]

    Gubernur Texas Greg Abbott mengatakan dalam konferensi pers bahwa ia mengharapkan pembangkit nuklir di Texas selatan akan kembali menyala Rabu malam, yang bersama dengan kembalinya pembangkit listrik tenaga batu bara akan menyediakan daya yang cukup untuk 400.000 rumah.

    Abbott, seorang Republikan, telah menuntut penyelidikan atas manajemen Electric Reliability Council of Texas (ERCOT), sebuah koperasi yang bertanggung jawab atas 90% listrik negara bagian.

    Kritikus mengatakan ERCOT tidak mengindahkan peringatan federal setelah krisis cuaca dingin serupa pada tahun 2011 untuk memastikan bahwa infrastruktur energi Texas, yang terutama bergantung pada gas alam, agar siap menghadapi musim dingin.

    "Setiap sumber daya yang dapat diakses negara bagian Texas telah lumpuh karena suhu dingin atau karena kegagalan peralatan," kata Abbott.

    Laura Nowell, seorang ibu berusia 45 tahun dengan empat anak di Waco, mengatakan rumahnya mati listrik sejak sebelum fajar pada hari Senin dan telah berusaha untuk tetap hangat dengan berkumpul dan duduk di mobil mereka.

    "Kami tidak pernah merasa sedingin ini. Ada es di mana-mana," kata Nowell, menambahkan bahwa dia frustrasi dengan kurangnya komunikasi tentang pemadaman listrik bergilir untuk menghemat jaringan listrik.

    Trilby Landry, seorang pria tunawisma berusia 57 tahun, melindungi diri dari kedinginan di toko Gallery Furniture di Houston, yang membuka pintunya sebagai pusat penghangat, bergabung dengan orang-orang yang telah meninggalkan rumah karena sistem pemanas dan pipa air mereka rusak.

    "Semua orang sedang dalam badai sekarang. Mereka membiarkan orang tidur di sofa dan kursi. Orang hanya ingin pulang," kata Landry.

    Baca juga: Cuaca Ekstrem, Satelit Catat 2 Rekor Petir Terbesar di Dunia

    Pasar energi yang dideregulasi Texas memberikan sedikit insentif keuangan bagi operator untuk bersiap menghadapi serangan cuaca sangat dingin yang jarang terjadi, masalah yang telah dikemukakan para kritikus selama bertahun-tahun.

    ERCOT, yang mengatur pemadaman untuk mengatasi lonjakan permintaan, meminta agar masyarakat fokus memperbaiki masalah terlebih dahulu sebelum menyalahkan. ERCOT berharap bahwa pelanggan bisa mendapat pasokan hanya dengan pemadaman bergilir yang singkat.

    "Kasus terbaik pada saat ini adalah bahwa hari ini atau besok, kami setidaknya dapat kembali ke titik di mana semua konsumen mengalami pemadaman yang tidak lebih dari 30 menit hingga satu jam pada satu waktu," kata Dan Woodfin, Direktur senior operasi sistem ERCOT.

    Wali kota Austin, Steve Adler, seorang Demokrat, menyalahkan pemadaman karena kurangnya kesiapan dan juga menyerukan reformasi.

    "Kita perlu mulai melihat cuaca ekstrem. Ini tidak biasa seperti dulu," kata Adler kepada MSNBC.

    Badan Manajemen Darurat Federal telah memasok Texas dengan generator dan bersiap untuk menyediakan bahan bakar diesel untuk membantu memastikan ketersediaan daya cadangan, kata juru bicara Gedung Putih Jen Psaki kepada wartawan pada hari Rabu. Presiden Joe Biden menyetujui status darurat untuk negara bagian Texas pada hari Minggu.

    REUTERS | CBS


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Ketahui, Syarat Sebelum Melakukan Perjalanan atau Traveling Saat PPKM

    Pemerintah menyesuaikan sejumlah aturan PPKM berlevel, termasuk syarat traveling baik domestik maupun internasional.