Xi Jinping Peringatkan Negara Tetangga Jangan Memulai Perang Dingin Baru

Presiden Cina Xi Jinping saat acara makan siang bersama dengan Presiden Donald Trump setelah pertemuan KTT G20 di Buenos Aires, Argentina, 1 Desember 2018. REUTERS/Kevin Lamarque

TEMPO.CO, Jakarta - Presiden Cina, Xi Jinping, mengeluarkan peringatan kepada para pemimpin dunia. Ia meminta mereka untuk jangan mencoba memulai Perang Dingin baru di tengah situasi pandemi COVID-19 sekarang. Apa yang seharusnya terjadi saat ini, kata ia, adalah persatuan, bukan perpecahan.

"Membentuk blok kecil, memulai Perang Dingin baru, ataupun mengancam negara lain...akan membawa dunia ini kepada perpecahan," ujar Xi Jinping dalam acara World Economic Forum, yang digelar secara virtual, Senin, 25 Januari 2021.

Meski Xi Jinping tidak menyinggung satu pun nama, pernyataan tersebut seperti ditujukan kepada Presiden Amerika Joe Biden. Hal itu memandang konteks hubungan Amerika-Cina yang masih renggang.

Joe Biden, sebagaimana diketahui, memandang Cina sebagai kompetitor utama Amerika. Oleh karenanya, ia berniat untuk merevitalisasi aliansi global untuk melawan pengaruh Cina yang kian kuat.

Baca juga: Cina Minta Amerika Tarik Kapal Perangnya dari Laut Cina Selatan


Kapal tempur USS Ronald Reagan dan kapal pertahanan Jepang JS Izumo, sedang beroperasi di Laut Cina Selatan. Sumber: JMSDF/US Navy/Handout via Reuters/aljazeera.com


Belum sepekan sejak Joe Biden dilantik, ketegangan antara Amerika dan Cina sudah mulai muncul. Hal yang terbaru, Cina mengangkat isu Laut Cina Selatan ke Amerika. Lewat Kementerian Luar Negerinya, Cina meminta Amerika untuk menarik semua armadanya dari Laut Cina Selatan.

Menurut Cina, Laut Cina Selatan adalah milik mereka dan keberadaan armada Angkatan Laut Amerika di sana hanya akan menimbulkan ketidakstabilan regional. Selain itu, Cina juga meminta Amerika untuk tidak ikut campur urusan kedaulatan Taiwan yang juga diklaim Cina sebagai bagiannya.

Xi Jinping menyatakan, ia tidak menginginkan konfrontasi apapun. Menurutnya, hal itu hanya akan mencelakai kepentingan negara manapun dan kesejahteraan rakyat. Oleh karenanya, kata ia, perang dalam wujud apapun harus dihindari.

"Yang perlu kita lakukan adalah membentuk perekonomian terbuka...mengesampingkan diskriminasi, standar ganda, tembok perdagangan yang tinggi. Apa yang kita perlukan adalah investasi dan pertukaran teknologi," ujar Xi Jinping.

Di luar isu perang, Xi Jinping menegaskan kembali komitmen Cina untuk memangkas jejak karbon hingga 65 persen per 2030 dan mencapai netralitas karbon pada 2060.

Soal ekonomi, Cina mengalami peningkatan PDB sebanyak 2,3 persen tahun lalu. Angka itu yang terkecil sejak 1976. Target mereka, pertumbuhan ekonomi naik 7,9 persen tahun ini, menimbang efek pandemi COVID-19. Adapun dalam hal penerimaan modal asing, Cina sudah menyalip Amerika di bawah kepemimpinan Xi Jinping. 

Baca juga: Cina Lakukan Pengujian Massal Virus Corona

ISTMAN MP | AL JAZEERA

https://www.aljazeera.com/news/2021/1/25/chinas-xi-warns-against-new-cold-war-at-davos






Startup Chip PXW di Cina Dicurigai Kepanjangan Tangan Huawei

2 jam lalu

Startup Chip PXW di Cina Dicurigai Kepanjangan Tangan Huawei

Disebutkan, fasilitas manufaktur PXW berada di sekitar kantor pusat Huawei dan telah terpantau lewat citra satelit maupun catatan publik.


Indonesia Rundingan dengan Negara di Afrika untuk Ekspor Vaksin Covid-19 Buatan Nusantara

5 jam lalu

Indonesia Rundingan dengan Negara di Afrika untuk Ekspor Vaksin Covid-19 Buatan Nusantara

Indonesia sedang dalam tahap pembicaraan dengan beberapa negara Afrika, termasuk Nigeria untuk mengekspor vaksin COVID-19 buatan dalam negeri.


Booster Melambat, Covid-19 di Eropa Naik Lagi

15 jam lalu

Booster Melambat, Covid-19 di Eropa Naik Lagi

Gelombang COVID-19 baru sedang terjadi di Eropa ketika cuaca dingin tiba dengan jumlah kasus baru naik 8 persen sementara minat untuk vaksin turun.


Kaspersky Temukan Penginstal Tor Browser Terinfeksi Didistribusikan via YouTube

1 hari lalu

Kaspersky Temukan Penginstal Tor Browser Terinfeksi Didistribusikan via YouTube

Kaspersky mengatakan sebagian besar pengguna yang terkena dampak berasal dari Cina.


Xi Jinping Diprediksi Akan Lebih Menekan Taiwan Jika Terpilih Jadi Presiden

1 hari lalu

Xi Jinping Diprediksi Akan Lebih Menekan Taiwan Jika Terpilih Jadi Presiden

Taiwan memprediksi pemaksaan dan intimidasi dari Cina akan meningkat begitu Presiden Xi Jinping mengambil masa jabatan ketiganya.


Honda Jepang Kembali Alami Gangguan Pasokan Suku Cadang, Produksi Dipangkas 40 Persen

1 hari lalu

Honda Jepang Kembali Alami Gangguan Pasokan Suku Cadang, Produksi Dipangkas 40 Persen

Honda menurunkan rencana produksi di dua pabrik di Jepang karena terkendala rantai pasokan dan logistik yang dipicu oleh wabah Covid-19.


Bahaya Diffuser dengan Campuran Cairan Antiseptik

2 hari lalu

Bahaya Diffuser dengan Campuran Cairan Antiseptik

Cairan antiseptik memiliki sejumlah kandungan yang membahayakan sehingga tak dianjurkan digunakan untuk campuran diffuser.


Begini Efek Setelah Mengidap Covid-19

2 hari lalu

Begini Efek Setelah Mengidap Covid-19

Usai mengidap Covid-19 ternyata dapat mempengaruhi fungsi kogitif otak. Apa efek samping lainnya?


Uya Kuya Lebih Pilih Naik Pesawat Kelas Ekonomi ke Amerika: Biar Hemat

3 hari lalu

Uya Kuya Lebih Pilih Naik Pesawat Kelas Ekonomi ke Amerika: Biar Hemat

Uya Kuya memberikan jawaban menohok ketika disinggung soal naik pesawat kelas ekonomi setelah mengantar putrinya kuliah di Amerika.


PPKM Level 1 di Jawa-Bali dan Luar Jawa-Bali Diperpanjang hingga 7 November

3 hari lalu

PPKM Level 1 di Jawa-Bali dan Luar Jawa-Bali Diperpanjang hingga 7 November

Pemerintah memperpanjang pemberlakuan pembatasan kegiatan masyarakat (PPKM) wilayah Jawa-Bali dan luar Jawa-Bali