Mahasiswi Divonis 4 Bulan Penjara karena Langgar Protokol Covid-19

Reporter:
Editor:

Eka Yudha Saputra

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Skylar Mack, seorang mahasiswi berusia 18 tahun dari Georgia, telah dijatuhi hukuman empat bulan penjara setelah melanggar protokol Covid-19 di Kepulauan Cayman.[CNN]

    Skylar Mack, seorang mahasiswi berusia 18 tahun dari Georgia, telah dijatuhi hukuman empat bulan penjara setelah melanggar protokol Covid-19 di Kepulauan Cayman.[CNN]

    TEMPO.CO, Jakarta - Seorang mahasiswi berusia 18 tahun dari Georgia, Amerika Serikat, divonis empat bulan penjara di Kepulauan Cayman setelah melanggar protokol Covid-19 di wilayah Karibia Inggris saat mengunjungi pacarnya untuk kompetisi jet ski, menurut keluarganya.

    Skylar Mack, mahasiswi kedokteran di Mercer University, berangkat ke Kepulauan Cayman pada 27 November setelah dites negatif Covid-19 di rumah, kata neneknya, Jeanne Mack, dilaporkan CNN, 20 Desember 2020.

    Ketika Mack mendarat, dia menjalani tes Covid-19 lagi, yang hasilnya negatif dan dia diberitahu untuk tetap diisolasi selama dua minggu. Namun, dia memutuskan untuk menghadiri kompetisi jet ski pacarnya dua hari kemudian.

    "Dalam pikirannya, selama dia menjauh dari semua orang, dia akan baik-baik saja untuk menonton balapan temannya, itu adalah balapan final nasional besar mereka, balapan terakhir tahun ini, masalah besar," kata neneknya.

    Peserta lomba, yang mengenal Mack, melaporkan pelanggaran isolasi dan petugas menangkapnya.

    Pacarnya, Vanjae Ramgeet, 24 tahun, dikatakan telah membantu dan membujuknya melakukan pelanggaran, menurut surat kabar Cayman Compass. Dia juga didakwa gagal mematuhi peraturan Covid-19, menurut pengacara Jonathon Hughes yang mewakili pasangan itu.

    Menurut neneknya, Mack mengakui di pengadilan bahwa dia telah melanggar. Dia awalnya dijatuhi hukuman 40 jam pelayanan masyarakat dan diperintahkan untuk membayar denda untuk menutupi akomodasi karantina wajibnya.

    Menurut aturan Covid-19 tentang isolasi turis setibanya di Kepulauan Cayman, "orang yang melanggar peraturan ini melakukan pelanggaran dan dapat dikenai hukuman denda sepuluh ribu dolar dan penjara selama dua tahun."

    The Cayman Compass melaporkan bahwa wakil direktur penuntutan publik Kepulauan Cayman, Patrick Moran, kemudian mengajukan banding atas hukuman aslinya.

    "Pelanggaran ini seharusnya ditangani dengan tindakan yang jauh lebih ketat," kata Moran kepada hakim. "Ketika sampai pada masalah pencegahan, hukuman yang dijatuhkan kemungkinan besar tidak akan banyak berpengaruh pada individu yang berpikiran sama."

    Hakim Roger Chapple mendengarkan banding di Pengadilan Tinggi pada hari Senin dan memberikan revisi hukuman pada Selasa pagi, mengesampingkan keputusan pengadilan sebelumnya yang memberlakukan 40 jam pelayanan masyarakat dan pembayaran US$ 2.600 (Rp 37 juta), biaya standar untuk mengisolasi di fasilitas karantina pemerintah, The Cayman Comppas melaporkan.

    Hakim dilaporkan menyatakan bahwa dia memahami perlunya tindakan penyeimbangan, tetapi menemukan bahwa beratnya pelanggaran sedemikian rupa sehingga satu-satunya hukuman yang sesuai adalah hukuman penjara segera.

    Hughes, pengacara Kepulauan Cayman untuk Mack dan Ramgeet, mengkonfirmasi pasangan itu mengaku bersalah melanggar aturan karantina dan dijatuhi hukuman penjara empat bulan. Hughes mengatakan dia berencana untuk memohon hukuman yang tidak terlalu berat minggu depan.

    "Kami berharap banding tersebut akan disidangkan oleh Pengadilan Banding Kepulauan Cayman pada Selasa pagi," katanya.

    Hughes mengatakan kepada pengadilan bahwa kemenangan Ramgeet di acara jet-ski dicabut, dan hadiah uang/medali/trofi dikembalikan. "Dia diminta untuk menulis permintaan maaf resmi kepada Cayman Islands Watercraft Association, dan dia akan dilarang membalap di beberapa balapan pertama pada awal musim depan," kata Hughes kepada The Cayman Compass.

    Sehari sebelum pelanggaran, peraturan ketat Covid-19 terbaru telah berlaku, yang meningkatkan hukuman karena melanggar protokol karantina.

    Berdasarkan peraturan sebelumnya, hukuman penjara hingga satu tahun dan atau denda US$ 1.000 (Rp 14 juta) dapat dijatuhkan untuk pelanggaran wajib karantina. Peraturan baru meningkatkan hukuman menjadi dua tahun penjara, dan atau denda hingga US$ 10.000 (Rp 141 juta).

    Nenek Mack mengatakan para pejabat menyebut tindakan cucunya sudah direncanakan, karena dia telah menelepon departemen kesehatan masyarakat agar gelang pelacak lokasi dilonggarkan sehari sebelum pelanggarannya.

    "Dia melakukan kesalahan. Kami tidak meragukan kesalahan apa yang dia lakukan. Saya hanya berpikir hukumannya tidak sesuai dengan itu," kata Jeanne Mack.

    Mack segera dibawa ke penjara, di mana dia ditahan lapas umum, dan menurut keluarganya, dia diperbolehkan menelepon mereka setiap hari.

    Martyn Roper, gubernur Kepulauan Cayman mengeluarkan pernyataan video pada hari Jumat yang mengatakan, agar semua orang menunjukkan tanggung jawab individu dan kolektif jika ingin menangani pandemi virus corona secara efektif.

    Sumber:

    https://edition.cnn.com/2020/12/18/us/college-student-prison-cayman-islands/index.html

    https://www.caymancompass.com/2020/12/15/4-months-for-selfish-arrogant-quarantine-breachers/


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Berjemur dan Dampak Positifnya Bagi Mata

    Mata merupakan jendela dunia. Penggunaan gawai yang berlebihan bisa berbahaya. Oleh karena itu kita harus merawatnya dengan memperhatikan banyak hal.