Kentucky Amerika Dilanda Protes Terkait Kasus Tewasnya Breonna Taylor

Reporter:
Editor:

Budi Riza

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Pembalap Lewis Hamilton mengenakan kaos bergambar wajah mendiang Breonna Taylor usai memenangkan balapan F1 GP Tuscan di Mugello, Scarperia e San Piero, Italia, Ahad, 13 September 2020. Tewasnya Breonna diduga akibat tindakan kekerasan polisi kepada warga kulit hitam. REUTERS/Jennifer Lorenzini

    Pembalap Lewis Hamilton mengenakan kaos bergambar wajah mendiang Breonna Taylor usai memenangkan balapan F1 GP Tuscan di Mugello, Scarperia e San Piero, Italia, Ahad, 13 September 2020. Tewasnya Breonna diduga akibat tindakan kekerasan polisi kepada warga kulit hitam. REUTERS/Jennifer Lorenzini

    TEMPO.CO, Jakarta - Dua petugas polisi tertembak saat demonstrasi di Louisville, Kentucky, Amerika Serikat, pada Rabu, 23 September 2020 waktu setempat.

    Polisi mengatakan satu orang tersangka pelaku berhasil ditangkap.

    Insiden ini terkait dengan demonstrasi yang terjadi setelah keluarnya keputusan terkait tewasnya perawat perempuan kulit hitam bernama Breonna Taylor.

    Hasil investigasi menyatakan hanya satu polisi yang diproses secara hukum terkait insiden penembakan fatal yang menewaskan Breonna Taylor.

    Petugas polisi yang diproses secara hukum juga tidak terkena dakwaan langsung atas penembakan polisi yang menewaskan perawat Taylor di apartemennya.

    “Luka petugas tidak mengancam jiwa dan keduanya mengalami perawatan medis,” kata Robert Schroeder, kepala polisi interim Louisville seperti dilansir Channel News Asia pada Kamis, 24 September 2020.

    Kerusuhan meledak setelah Jaksa Agung Kentucky, Daniel Cameron, mengatakan dua polisi kulit putih yang menembak Taylor hingga tewas tidak dituntut secara hukum karena tindakan kekerasan yang mereka lakukan dibenarkan secara hukum.

    Sedangkan petugas ketiga terkena tuntutan hukum ringan yaitu melakukan tindakan membahayakan karena peluru yang ditembakkannya mengenai unit apartemen di sebelah unit apartemen perawat Taylor.

    Benjamin Crump, seorang pengacara hak hak sipil yang membela keluarga Taylor, mengatakan hasil dari penyelidikan juri agung sangat keterlaluan. “Ini karena tidak ada satupun dari tiga petugas yang terlibat dalam penggerebekan Taylor terkena tuntutan hukum terkait kematiannya,” kata Crump.

    Insiden serupa juga menimpa pria kulit hitam George Floyd, yang tewas setelah ditangkap polisi kulit putih di Minneapolis pada 25 Agustus 2020. 

    Sumber:

    https://www.channelnewsasia.com/news/world/kentucky-louisville-breonna-taylor-protests-two-officers-shot-13140880


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Sembilan Vaksin Covid-19 Dalam Percobaan

    Berbagai perusahaan sedang berbondong-bondong memproduksi vaksin Covid-19 yang ditargetkan untuk disebarluaskan tahun depan